Raflesia Mekar di Losari (Part 3)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis, Cerpen Romantis
Lolos moderasi pada: 30 January 2014

“maafkan aku membuatmu menunggu hingga sampai larut seperti ini..” ujar ilham memulai perbincangan mereka.
“iya.. kamu nyebelin banget sih.. Ini sarabah sampe dingin dibuatnya..” Ujar nira sembari cemberut..
“maaf.. maaf ya.. itu kok jadi tambah bontet keliatannya kalau cemberut.. hahahaha” ujar ilham bercanda..
“nahh.. mulai lagi kan.. ntar aku ngilang lagi loh, huft..” balas nira sembari mencubit lengan ilham.
“aduh.. sakit..sakit.. ahahahaha”
“aku juga mau minta maaf, bukan ngak mau balas, Cuma agak sedikit sibuk juga akhir-akhir ini aku kaget juga loh abis baca pesanmu” ujar nira sembari menyeruput sarabah bersama ilham.
“ah. masa sih?, eh ini enak juga ya, meski udah dingin tapi tetap anget.. mirip bandrek?”
“iya.. ini namanya sarabah kalau di makassar, eh ini ada pisang epe, kamu belum makan kan?” sembari membuka bungkusan hitam tadi, berisi beberapa potong pisang yang sedikit kehitaman yang dipipihkan dan juga ada semacam saus dari durian, dibungkus rapi dengan daun pisang.
“ah.. terima kasih, kebetulan sekali aku baru makan tadi pagi..” ujar ilham bersemangat sembari mengigit pisang yang diberikan nira.
“ee.. enak.. hehe, enak sekali..” ujar ilham berseru, sembari memakan pisang tersebut dengan lahapnya.
“itu asli makassar loh, pisang epe namanya, di bengkulu nga ada kan?, heheheh” ujar nira terkekeh.
“yeee.. iya sih.. tapi ini sausnya saya sulap jadi makanan enak ya.. Lihat..” Ujar ilham sembari merogoh sesuatu dari dalam tasnya, nira kebingungan melihatnya.
“tadaaa.. Lempuk, ayo dicoba, ketagihan ngak ditanggung loh..” ujar ilham sembari memberikan sebuah makanan mirip dodol yang dibungkus rapi dengan kulit jagung yang telah menguning
“wah, dari durian yak? Enak. enak.. heheh, jadi mau ke bengkulu nih kapan-kapan, hehe” balas nira dengan senyum manisnya.

Keduanya berbincang begitu lama, banyak yang mereka ceritakan yang tak sempat mereka katakan hanya melalui chatting, tanpa terasa hari sudah menunjuk pukul 10 malam..
“aduh gimana ya, aku musti ke penginapan di sekitar universitas hasanudin, naik apa bagusnya?” tanya ilham ke nira
“aku bawa motor kok, naik motorku aja, nanti aku antar sampe kesana sekalian aku mau pulang..”
“yang bener..?”
“engakkk..!!!” ujar nira sebal.
“maaf.. maaf deh, yuk dimana motornya..?” tanya ilham
“itu disana.. Ayo..” jawab nira sembari menunjukkan ke arah motornya
“jadi siapa yang bawa nih..?” Tanya nira..
“hmm.. lucu juga ya kalau dibonceng cewek, baiklah kalau gitu, aku yang bawa tapi nanti kamu kasih tahu jalannya..”
“siap bos..” Jawab nira.

Ilham membawa motor perlahan sesuai dengan petunjuk dari nira, begitupun nira begitu bersemangat menujukkan arah jalan ke ilham.. keduanya begitu bahagia, tak perlu diungkapkan lagi betapa mereka berdua saling menyukai, dan tak perlulah untuk sekedar mengatakan “I love you” untuk mengikat jalinan kasih mereka berdua..
Hati yang tertaut.. Meski jarak yang jauh memisahkan mereka.. ilham teringat akan kata-kata kak samil tempo dulu,
“cinta akan datang tepat ketika kita memang benar membutuhkannya, sekarang tuhan menganggap ada hal yang lebih penting yang harus kau pikirkan, sehingga ia menghalangimu untuk merasakan cinta semu itu,.”
“ingatlah.. Ada gadis yang jauh lebih baik yang tengah menunggu kau hampiri, percayalah.”
Ilham tersenyum sendiri mengingat hal tersebut, angin mamiri menerpa setiap senti di wajahnya..

Motor yang dikendarai ilham berhenti di depan sebuah universitas yang begitu besar.. megah.. universitas hassanudin kebanggan warga makassar.
“terima kasih banyak ya nir..” ujar ilham dengan tersenyum lega..
“jadi begini aja nih? Ongkosnya mana..?” Canda nira..
Ilham kebingungan ia merogoh kantong sakunya
“hahahaha, becanda ding.. jadi kapan selesai acaranya ham?” tanya nira
“seminggu sih.. udah itu langsung pulang..” Ujar ilham pelan..
Wajah nira berubah sedih, ia tak menyangka pertemuannya hanya akan sesingkat ini.
“tapi saya usahakan akan selesai 1 hari sebelum acara selesai..” ujar ilham bersemangat
Seketika wajah nira berubah begitu bahagia..
“haa.. yang bener?, jadi bisa jalan-jalan donk.. nanti ketemuan dimana?” ujar nira bersemangat.
“hemmmm.. dimana yaaa..?” gumam ilham berpikir,
“gimana kalau.. Bujang raflesia ini mekar di losariii..?” Tanya ilham..
“hahahaha.. boleh juga.. akhirnya doaku terjawab..” Balas nira keceplosan lagi sama seperti ketika terakhir mereka chatting..
“haa.. Doaa?” goda ilham..
“ngak. ngak.. aku salah bilang tadi, ya udah.. minggu depan pagi-pagi di tulisan losari ya..!!!” ujar nira sembari segera berlalu dengan wajah merah meronanya menahan malu..
“siappp..” teriak ilham begitu bahagia, ilham melihat bulan purnama yang bersinar terang malam itu, sebuah terang bulang yang sempat dahulu juga ia lihat.. berbeda kali ini ia melihatnya dari tempat yang jauh berbeda, dan juga mungkin ia tak sendiri melihatnya, karena sang gadis berkeredung merah tadi juga sejenak melihat ke arah bulan purnama tersebut.

Diam-diam ilham sempat memfoto nira yang tengah mengendarai motornya sebelum pergi begitu jauh, terlihat di hape jadulnya, sesosok gadis berkerudung merah tengah mengendari motor di tengah ketenangan malam di makassar disinari terang rembulan di ujung sana.

Meski begitu bahagia dengan pertemuannya dengan nira, ilham tetap fokus dengan tujuan utamanya untuk datang kesini, mengikuti munas sekaligus training yang berkaitan erat dengan unit yang ia jalani di organisasi di universitas bengkulu.

Ia berkenalan dengan banyak orang baru dan mendapatkan ilmu serta pengalaman yang begitu banyak dari kegiatan ini, hingga akhirnya ilham menyelesaikan kegiatan disini lebih cepat sesuai dengan janjinya terhadap nira.

Pagi-pagi itu ia sudah bergegas menaiki pete-pete sebutan untuk angkot di makassar untuk segera menuju losari, tampak begitu ramai disana karena bertempatan dengan akhir pekan.
“terima kasih pak..” ujar ilham sembari memberikan uang 3 ribu rupiah ke sopir pete-pete tersebut,

Ia terlihat kebingungan mencari sosok tersebut, sosok gadis manis berkerudung merah yang seperti mimpi ia temui minggu yang lalu, ia mencari diantara kerumunan orang yang begitu ramai dengan aktifitasnya masing-masing..
Masih tak ada.. ia tak ada disini, berulang kali ilham mencarinya namun tak ia temukan gadis tersebut..
Ilham berlari ke arah kerumunan orang yang begitu ramainya berharap si gadis berkerudung merah tersebut ada disana, namun hanya pagelaran topeng monyet yang ia temui.

Ilham berlari ke arah gadis-gadis yang begitu ramai di sebuah sudut dekat tulisan makassar yang begitu besar, namun tak juga ia jumpai gadis manis tersebut.

Ilham berlari ke arah parkiran motor, siapa tahu gadis tersebut ada disana menunggunya, namun juga tak ia temukan nira disana..
“dimana kau nira?” Gumam ilham cemas.. ia yakin gadis itu tak akan mengingkari janjinya
Hingga akhirnya ilham kelelahan.. dan duduk di salah satu tempat di losari, ia menunggu.. menunggu gadis itu datang menghampirnya, ingin ia menghubunginya namun percuma, ia lupa bertanya alamat dan nomor telpon nira.
Akhirnya hanya menunggu yang dapat ilham lakukan saat itu..

Tak terasa adzan ashar pun berkumandang dari masjid amirul mukminin, masjid terapung yang berada disana..
Nira tetap tak kunjung tiba, akhirnya ilham pergi ke masjid tersebut untuk sholat ashar.. ia tak yakin gadis itu akan datang sesore ini.

Ilham menuju masjid tersebut, tampak tak begitu ramai, hanya ada 1 – 2 orang yang juga beribadah, ilham mengambil wudhu dan sholat juga disana.

Ilham heran, selama ia sholat ada sesosok yang juga sholat disana, seorang gadis, namun ilham tak tahu itu siapa, gadis itu mengikuti seperti sedang di imami oleh ilham, hingga ketika ilham selesai sholat dan mengucapkan salam, iya segera menoleh kesana namun tak ia temui sesosok gadis itu..
Ilham berpikir ia hanya berhalusinasi..

Tanpa ia sadari memang ada sesosok gadis yang menjadi makmumnya beberapa saat yang lalu, yang sedang bersembunyi di balik tembok masjid dan memperhatikannya..
Dia adalah nira, ia sedari tadi bersembunyi mengikuti ilham dari belakang, ia sangat ingin bertemu dan menghabiskan hari bersamanya, namun setelah merasa kehilangan selama 1 minggu ini, nira tak sanggup untuk sekedar bertemu yang pada akhirnya akan kembali berpisah hingga waktu yang tak tahu kapan datangnya.. Perih hati nira tak bisa mendekati sesosok lelaki yang ia cintai ini, yang tak ia sadari betapa lebih perihnya lagi hati pemuda tersebut yang tak bisa bertemu dan bercengkrama bersamanya pada hari itu.

Hari kepulangan ilham ke bengkulu akhirnya tiba juga, menaiki sebuah bus yang telah disiapkan oleh panitia di universitas hassanudin, meraka akan segera berangkat ke bandara sultan hasanudin untuk pulang ke daerah masing-masing.

Berulang kali ilham mencek dan mengirim akan keberadaan nira, namun nira tak juga kunjung aktif sama seperti sebelumnya, ilham gusar, namun ia tetap berusaha untuk ikhlas.. mungkin memang tak mungkin menjalin sebuah hubungan di tengah jarak yang bahkan terlalu jauh untuk mereka dua jangkau, sebuah hal yang begitu mustahil di mata ilham.

Mobil bus tersebut berjalan dengan kencang menuju bandara setelah melewati satu-satunya jalan tol yang ada di makassar, mereka harus cepat karena, keberangkatan pertama sudah hampir tiba waktunya, hingga ketika bus tersebut melewati gerbang untuk memasuki bandara sultan hasanudin, ilham dibalik kaca bus tersebut melihat sesosok gadis berkerudung merah yang tengah duduk di motornya, segera ilham membuka kaca bus tersebut..
“NIRAAA..!!!” teriak ilham kecang.. membuat seluruh orang disana terkaget–kaget begitupun nira yang tengah termenung disana
Nira terhentak dan melihat ke arah sebuah bus, air mata mengalir begitu deras dari sudut matanya..
“ILHAMMM..!!!” teriak nira sekencang–kencangnya sembari melambaikan tangan.
“KITAAA PASTIII AKAN BERTEMU LAGIIII..” teriak ilham lagi sembari tersenyum meski tanpa ia sadari airmata meleleh di pipinya,
Nira hanya terus tanpa henti melambaikan tangannya, airmata tak henti jatuh di pipi manisnya yang tersenyum melihat kekasihnya tersebut.
“Yakinlah suatu hari nanti kita akan bertemu lagi dan tak akan ada yang menghalangi kerbersamaan kita..” ujar ilham lirih
“kita pasti akan bertemu lagi dan akan selalu bersama..” Gumam nira lirih..

Gemuruh bunyi burung besi tersebut memecah keheningan pagi di makassar, gadis manis berkerdung merah tersebut menatapnya begitu lekat sembari duduk di atas motor bebeknya, melihat seseorang yang ia cintai pergi jauh meninggalkannya, begitu juga pemuda tampan berkacamata minus tersebut, menatap daratan makassar tiada henti, melihat tanah tempat seseorang yang ia cintai haru ia tinggalkan disana..
Namun keduanya tetap berkeyakinan, suatu hari nanti iya.. Suatu hari nanti keduanya akan bertemu kembali entah kapan waktu tersebut akan tiba.

1,5 tahun kemudian
Hari itu adalah hari wisuda ilham, ia akhirnya mendapatkan predikat gelar S1 nya dengan nilai cum laude.. hari yang begitu bahagia.. Ia bersama orangtua dan beberapa keluarga dan teman-temannya, termasuk kak samil dan bang welly ikut merayakan kelulusan tersebut?

Ia.. kak samil dan bang welly pada akhirnya harus disusul oleh adik tingkatnya ini karena mereka berdua terlalu lama menyelesaikan skripsi, kak samil sendiri bukan tanpa alasan, skripsinya ditolak karena idelismenya yang tinggi akan judul yang ia angkat hingga pada akhirnya ia bertemu dengan dosen yang memiliki pemahaman yang sama dengannya,
Pun begitu dengan bang welly, sibuk dengan kerjaan sehingga skripsinya baru tuntas berbarengan dengan adik kelasnya tersebut.

“selamat ya ham..” ujar sari yang tiba-tiba datang menghampiri ilham, ia bersama seorang lelaki tampan dan tinggi yang merupakan kekasihnya.
“owh sari, terima kasih, selamat juga ya atas wisuda dan pertunangannya..” ujar ilham tersenyum meski sedikit perih melihat pasangan ini, namun ia singkirkan jauh-jauh dan ia salami keduanya dengan erat.. terutama dengan lelaki tersebut, jabatan tangan yang begitu erat seolah berharap agar lelaki tersebut segera menikahi sari dan akan selalu melindungi dan menjaga sari.. ia bahagia melihat sari dapat bahagia bersama dengan pasangannya.
“bang ilhammm..!!!” tiba-tiba seseorang memanggilnya dari kejauhan..
“ada apa der?” tanya ilham kebingungan dengan adik tingkatnya ini yang bisa dibilang the next bang welly karena ia sekarang yang jadi hantu lab komputer di fakultas ekonomi.
“lulus.. abang lulus S2 di UGM..!!! Selamat ya..” seru deri bersemangat sembari memberi print pengumuman nama-nama yang lulus beasiswa S2 di UGM, ilham memang mengajukan beberapa beasiswa S2 kebeberapa universitas, ia belum berminat untuk langsung kerja tetap dengan ijazahnya saat ini, ia ingin menimba ilmu dan mencari pengalaman di tempat lainnya.
Sedikit kecewa memang, karena ilham lebih berharap bisa untuk lulus di S2 universitas hassanudin makkasar, untuk memenuhi janjinya kepada nira. semenjak perpisahan itu, nira menghilang dari dunia maya, akun facebooknya tiba-tiba tutup tanpa alasan yang jelas.

Ia ambil kertas tersebut dari deri meski dengan susah payah ia membaca tulisan di dalamnya karena bang welly dan kak samil sibuk merangkulnya dengan erat untuk memberikan selamat kepada adik tingkatnya ini.
Ia baca satu persatu nama di pengumuman tersebut.. terdapat nama peserta, asal universitas dan juga informasi tambahan seperti nomor kontak dan alamat peserta,
..Ilham firdaus (universitas bengkulu), randi sanjaya (stt telkom), tika wulandari (universitas andalas), ririn anita nurfajrin (universitas negeri riau), fina agustina (universitas cendrawasih), redho firdaus putra (universitas dehasen), nira marselina (universitas hassanudin makassar)..
“nira?, nira marselina?..” ujar ilham keheranan..

Ia baca sekali lagi dan ternyata itu memang benar nira.. nira yang selama ini ia tunggu.. yang selama ini ia harapkan kehadirannya, meski hanya dalam mimpi, dan yang selama ini ia harapkan agar bisa bersama.

Keduanya saling menepati janjinya masing-masing, janji untuk kembali bertemu, dan janji untuk kembali bersama..
Tiba-tiba handphonenya berdering.. berulang kali.. Segera ia lihat dan dari sebuah nomor yang tak ia kenal..
“raflesia bakal mekar di malioboro juga nih..” suara merdu datang dari ujung sana..
“ia, tapi kali ini ia tak akan sendiri, tapi bakal ditemani dengan gadis pisang epe..”

Cerpen Karangan: Redho Firdaus
Blog: Http://redrunningstory.blogspot.com

Cerpen Raflesia Mekar di Losari (Part 3) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Tearsdrop On My guitar

Oleh:
Cakka looks at me… i fake a smile… he won’t see… what i want and i need.. and everything that we should be… Aku melajukan Honda Jazz Biruku di

Secret Admirer

Oleh:
Tok… Tok… “Rara bangun sayang, solat subuh dulu yuk” suara lembut itu membangunkan mimpi indah Rara. “iya bundaa, Rara ambil wudhu dulu yaa” Pagi ini adalah hari pertama Rara

Langit Kosong

Oleh:
“Sinarnya tak mampu menerangi dunia layaknya mentari. Tapi bagi langit, bulanlah yang selalu menghangatkan malamnya yang dingin.” Ini sudah larut malam ketika Langit membereskan meja kerjanya. Kantor sudah lengang

Dirimu Mengalihkan Duniaku (Part 1)

Oleh:
Sore itu mendung kelabu menggantung di langit mengantarkan kepergianmu ke peristirahatan terakhir. Lantunan ayat-ayat suci masih menggema di telingaku, menyertaimu dalam damai. Meskipun ulama memakruhkan kalau perempuan tidak boleh

Karena Kita (Part 2)

Oleh:
Hatiku yang hancur! Ketika cinta kita bergetar di hatiku! Sekarang, ketika kita telah usai, kau hancurkan hati itu! Ketika anda menghancurkan hati yang mencintai anda. Itu s-s-s-s-sakit sekali! Bagaimana

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

12 responses to “Raflesia Mekar di Losari (Part 3)”

  1. Ceritanya bagus bnget kak….

  2. redho firdaus says:

    terima kasih sudah membaca…

  3. fitri amaliya says:

    aku udah baca ketiganya. ditunggu part 4 nya

  4. faridah says:

    sy suka

    sy suka

    sy suka

    :):):)

  5. Tha_tha says:

    Bagus, aku suka. Part 3 nya udah slesai blom sih? Kalau blom cepetan selesai in ya!

  6. achmad rief-q says:

    banyak banget cerpen’a kta’a cerita pendek kok bnyak bnget kya gtu

  7. Er-nha says:

    Q ska bgt cerpen’a@ cpetan donk bkin part 4,,

  8. fitri amaliya : trims dah baca, secepatnya dibuat part 4 nya 😀

    faridah : terima kasih udah baca… 😀

    tha_tha : terima kasih dah baca, blm selesai part 4 nya, semoga segera dapat buat lanjutannya..

    achmad : iya, jadi kayak cerbung jadinya hehe , btw.. trims udah baca

    er-nha : makasih udah baca… lagi di cari inspirasi idenya, mudahn2an segera dibuat

  9. fatma says:

    Aku masih nunggu part selanjutnya..
    Critanya bikin penasaran

  10. Sumi says:

    Keren banget ceritanya,ditunggu part 4 nya

  11. Shofi yuniarti luthfiah says:

    Sy suka cerpenny ,ceritanya manis,ini blm endingkan?kalo blm sy tunggu part 4nya y?

  12. Fenty says:

    Keren cerpen,y kak,,anak bklu asli ya,,dmna,y??lw blh tw,?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *