Aku dan Kehidupanku

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 20 September 2014

Kukuruyuukk… Suara ayam yang membangunkan ku dari tidur pulasku ini.
Namaku Fara Diandra Putri, aku biasa dipanggi fara. sekarang aku duduk di kelas 7 sekolah menengah pertama (SMP), aku mempunyai sebuah penyakit yang sangat parah yaitu kanker otak. Sering sekali aku mendengar bullyan dari teman-teman sekolahku, tetapi masih ada sahabat yang perduli dan mau berteman denganku.

Sepulang sekolah aku menunggu ayah di depan gerbang sekolah, tiba-tiba datang 3 anak centil, mereka kakak kelasku. mereka berkata:
“ih anak penyakitan!, jauh-jauh ah. hahahaha”
Yaa aku hanya bisa diam dan membisu saja walaupun hatiku sangat sakit.

Tidak lama kemudian ayah datang, aku langsung masuk ke dalam mobil dan berkata “yah, aku ingin sembuh. aku tidak mau menjadi bahan ejekan di sekolah”
“Fara sayang kamu pasti sembuh, ayah akan berusaha demi kamu. hiraukan saja jika teman-temanmu mengejekmu” jawab ayah sambil mengelus rambutku
Sesampainya di rumah aku langsung berganti pakaian dan mulai belajar, karena besok aku ulangan harian fisika.
Tak terasa waktu telah menunjukan pukul 21.00 waktunya aku untuk tidur.

Terbangun aku pukul 04.30, suara Adzan Subuh pun sudah berkumandang, aku bergegas Sholat dan Mandi. Setelah mandi aku pergi ke ruang makan untuk sarapan bersama keluargaku. Seusai sarapan, aku bergegas berangkat ke sekolah.

Sesampainya di depan sekolah ternyata sudah ada sahabat-sahabatku yaitu Ira, Citra dan Tiara yang telah lama menungguku di depan gerbang. hehehe
“ihh Fara kamu lama banget sih” keluh tiara
“hehe.. maaf deh, tadi di jalan aku terjebak macet” jawabku
“ya sudah tidak apa-apa. yuk masuk” ajak Ira
“yuk, eh bagaimana kalau kita sarapan dulu?” ajak Citra
“duh.. tapi aku udah sarapan. aku temenin kalian aja ya” jawabku
“oke”

Saat sedang menunggu makanan datang seorang lelaki menghampiri kami. Ya dia adalah kakak kelas kami, dia kelas 9.
“Hai, nama kamu Fara bukan?” tanya lelaki itu
“eh, iya. kamu siapa? apa aku melakukan kesalahan?” jawabku sambil ketakutan
“oh iya namaku Dika. ah kamu jangan ketakutan gitu dong, aku cuma pengen kenalan kok. boleh aku bergabung disini?” tanyanya lagi
“oh boleh saja kok kak ganteng” jawab teman-temanku

Teeettt…Teeettt.. Teeettt
Bel berbunyi yang bertanda bahwa jam belajar akan segera dimulai.
“Kak aku masuk kekelas dulu ya” sahutku
“oh oke”

Saat aku hendak masuk ke kelas di pintu kelas ada 3 cewek centil itu lagi yang menghalangi jalanku.
“heh anak penyakitan!!. kamu nggak usah dekat-dekat dengan dika deh!”
“Dika siapa maksud kalian?” tanyaku agak sedikit bingung
“halah jangan pura-pura nggak tau deh kamu! tadi kan kamu barusan sama dia di kantin. ngaku deh!!”
“oh dia cuma mengajak kenalan denganku saja kok. aku tidak mengerti apa-apa” jawabku
“Bagus deh. aku ingetin ya! kamu jangan deketin dika kalau kamu mau selamat! lagiam ya kamu nggak pantes buat dia!”
“emm ya” jawabku dengan singkat

Saat ulangan fisika berlangsung, kepalaku terasa sangat sakit, namun aku hiraukan rasa sakit itu. Semakin aku hiraukan, rasanya semakin sakit lalu keluarlah darah dari hidungku. aku telah mencoba membersihkan darahnya dengan tanganku, namun darahnya semakin banyak dan terus mengalir.
“Fara kamu kenapa?” tanya guruku
“ah, tidak apa-apa kok bu” jawabku
Ibu guru sangat panik dan memanggil tim medis dari anggota PMR (Palang Merah Remaja) di sekolah. salah satunya adalah kak Dika.

Aku dilarikan ke rumah sakit yang dekat dengan sekolah. yang menemaniku di rumah sakit adalah Kak Dika karena dia adalah ketua PMR di sekolah.

Ayah dan Bundaku sedang ada tugas di luar kota aku tidak ingin mengganggu pekerjaan mereka maka aku meminta pihak sekolah untuk tidak memberitahu ayah dan bunda sampai pekerjaannya selesai.

Aku harus menjalani perawatan di rumah sakit sampai aku benar-benar sembuh.
“Kak aku malu dengan penyakitku ini” keluhku
“jangan malu dong Fara, disini aku mau menunggu kamu, aku menerima apa adanya kamu”
“Maksud kakak?” tanyaku heran
“ya aku mau menerima apa adanya kamu asal kamu mau menjadi pacarku” jawabnya
Aku sangat kaget mendengarnya.
“ah kak aku tidak suka bercanda”
“Loh? siapa yang bercanda. aku serius ra?”
“Terus?”
“ya kamu mau atau tidak?” tanyanya
“emm, oke deh. tapi kakak nggak malu punya pacar sepertiku?” tanyaku
“Tidak” jawabnya

Tak terasa sudah 1 minggu aku dirumah sakit ini. jujur aku sangat bosan. tapi kak Dika tetap setia menemaniku dan memberi semangat padaku.

Seorang dokter menghampuriku
“Nak bisakah kamu memanggil orangtuamu ke rumah sakit?” tanya dokter itu
“emm baiklah, aku kuhubungi ayah dan bunda” jawabku

Setelah aku telfon ayah dan bunda..
5 jam kemudian mereka datang..
“sayang kenapa kamu baru beritahu bunda kalau kamu sakit?”
“maaf bun, aku tidak mau merepotkan bunda” jawabku
“maaf bu bisa bicara sebentar?” tanya dokter
“ohh baik dok” jawab bunda
“maaf bu sebelumnya penyakit kanker otak fara sudah mencapai stadium 4. kami tidak bisa berbuat apa-apa. hanya mukzizat yang dapat kita tunggu”
“apa? dok ini tidak mungkin” jawab bunda
Tak lama kemudian bunda datang dan memelukku sambil menangis. sebenarnya aku sudah tau bahwa kanker otakku sudah stadium 4. hanya menunggu sampai ajal menjemputku saja.
“Fara aku ingin kamu tetap semangat. jangan pernah kamu patah semangat karena kanker mu itu. aku mau kamu tetap disini menemaniku, jika kamu ingin pergi.. pergilah. jangan menyiksa dirimu seperti ini. aku sayang kamu ra”
“iya kak dika. aku juga sayang kamu, selamanya” jawabku
Dadaku langsung terasa sesak dan sulit untuk bernafas. dokter telah telah memberiku oksigen dan membantu memeriksa detak jantungku.
Aku berdoa: Yaaa Tuhan.. jagalah bunda, ayah, kak dika dan semua orang yang aku sayangi. aku ikhlas kembali padamu asal kau terus menjaga mereka untukku. aku ingin mereka bahagia tanpa hadirnya aku.

Namun, usaha dokter sia-sia. aku tidak bisa tertolong. dan akhirnya aku meninggalkan dunia yang pernah memberiku tangis, canda tawa, dan bahagia. namun aku telah tenang berada di sisi tuhan.

~ selesai ~

Cerpen Karangan: Astri Aldilla
Facebook: Astrii Aldilla
Hallo namaku Astri Aldilla Nuraini,
aku kelas 9 smp di SMPN 11 Magelang, jawa tengah.
cita-citaku adalah menjadi seorang penulis.
kalau mau lebih kenal dekat dengan ku add facebook ku atau twitter saja ya 🙂
facebook: Astrii Aldilla
Twitter: @AstriAldilla
thankss kawan 🙂

Cerpen Aku dan Kehidupanku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Janji

Oleh:
Bukk… Suatu benda terjatuh dari meja belajarku. Sebuah buku yang tidak terlalu tebal namun mampu menghasilkan suara yang sedikit keras hingga membuat kedua mataku terbuka. Sedikit usapan tertuju pada

Rindu Terakhir

Oleh:
Jam Rolex yang dikenakan di tangan kanan Durma menunjukkan pukul 13.00. Durma telah tiba di Stasiun Gambir. Dengan sepucuk tiket kereta api Argo Jati di tangan kanannya. Ia pergi

Ibu Jangan Menyalahkan Aku

Oleh:
Di sepanjang usiaku aku selalu merasa kesedihan. “kenapa selalu uang yang selalu menjadi permasalahan? Kenapa aku selalu dianggap salah? Kenapa aku selalu dibilang anak yang tidak tahu diri? Kenapa

Langit Hijau Kelabu

Oleh:
Hari ini adalah awal Syamina menyegerakan perintah wajib bagi setiap muslim maupun muslimah dengan membentuk hubungan sah ikatan tali pernikahan dan membina rumah tangga yang sakinah, mawaddah dan warahmah.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *