Aku Hanya Ingin Melihat Awan Pertamaku

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 24 October 2016

Namaku nadya, aku seorang anak yang terlahir sangat beruntung, meskipun mataku tak bisa melihat alam indah ini, dan kakiku yang lumpuh karena kecelakaan hebat 10 tahun yang lalu.
Ayahku juga tiada sejak aku kecil, entah apa sebabnya, namun karena ada bunda, nenek, kak citra, bang mas’ad dan anne, yang membuat aku merasa lebih beruntung dari yang lain…
Namun, aku mempunyai satu mimpi, ataupun cita-cita, hanya satu, tak lebih, yaitu mimpi melihat AWAN dengan mataku sendiri, sebenarnya aku memimpikan ini karena temanku anne, ia selalu menceritakan tentang awan, seperti kapas putih katanya, indah, dan membuat kita akan lebih baik dari sebelumnya, entahlah…

“Nadya, sarapan dulu nak…” terdengar ucapan bunda, dan suara kursi roda menuju kamarku…
“Iya bund, kita makan di taman aja ya…” ucapku sambil tersenyum…
“Bunda, doaakan pendonor mata kamu segera ketemu…” ucap bunda sambil mengangkatku ke kursi roda…
“Bund?, bund…” aku meraba sekitar tembok kamar untuk mencari wajah bunda…
“Aku hanya ingin melihat awan, meskipun hanya sekali bund…” ucapku polos…
“Iya nadya sayang…”

Saat di taman, sinar matahari tidak terlalu panas, kata anne itu karena ada awan di atas kita…
Bunda menyuapiku dengan lembut, sambil bercerita tentang pertemuan ayah, dan bunda, sampai akhirnya aku dilahirkan, itu kisah yang menarik, meskipun bunda selalu mencertiakannya berkali-kali…
“Ayo, nadya, makananmu hampir habis sayang…” ujar bunda membelai kepalaku yang dibalut dengan hijab jahitan bunda…

Tiba-tiba terdengar seruan dari arah seberang taman…
“Nadya?, kita lihat awan yuk?” ucap seseorang…
“Anne?, kau anne kan?!” tanyaku dengan cermat…
“Siapa lagi, ayo kita melihat awan nadya…”
“Ya sudah, sana nanti awannya keburu pergi…” bunda membelai kepalaku kembali…
Anne pun mulai mendorong kursi rodaku, dia menyanyi-nyanyikan lagu favoritnya…
“indah cinta lebih berarti, apa bila kita bisa berbagi, hangatnya terasa di hati, apa bila kita mau memberi, alangkah… senangnya, bermain di langit yang sama, tercipta untuk bahagia, bersama-sama…” ya ini adalah lagu yang dibawakan oleh penyanyi cilik naura…
“Stop” sambung nadya…
“ya ampun, nad…”
“Kenapa?!” Tanyaku heran…
“Aku lihat ada gunung di sana, terus di atasnya ada awan yang besar sekali, kau akan bahagia melihatnya nadya!!” dia berkata-kata dengan penuh keceriaan, aku senang bila ia ceria, tepat saat anne lahir, ayahnya meninggal, dan lima tahun yang lalu, ibunya anne meninggalkan anne di panti asuhan kasih bunda…
“Aku akan melihatnya suatu saat nanti anne…” ucapku semangat…
“Anne, aku ingin menyentuhnya!!, aku ingin membawanya pulang…” sambungku
“Nadya listen to me!!, ok, awan itu gak bisa dipegang!!, awan itu cuman bisa dilihat!, awan itu warnanya putih bersih, aku suka sekali!!, bukannya aku sudah menjelaskannya berkali-kali padamu bukan?!” ucapnya…
“Seperti apa putih?”
“Putih itu seperti kapas…”
“Kapas seperti apa?”
“Hm, seperti serat…”
“Serat berwarna putih?”
“Mungkin saja…”
“Lalu seperti apa putih?”
“lawan dari hitam…”
“Putih, lawan hitam?, mengapa bisa, tak pernah ia ribut di dalam imajinasiku?”
“Jangan berbicra lagi!!, kamu mebuatku pusing 11 keliling…”
“Hahaha, ada-ada saja kau!!” ucapku tertawa…

Hari melesat begitu cepat, suka, duka juga banyak yang merapat, doa aku agar sang pendonor datang belum juga tuhan kabulkan…
“Nadya…, bunda gak tau harus ngapain lagi, bunda minta maaf, bunda belum bisa ngewujudin permintaan kamu…” ucap bunda padaku, saat menjelang tidur…
“Bunda harus ngomong, bunda harus jujur sama nadya…” sambung bunda dengan nada penuh kesesalan…
“Ngomong apa bunda?” ucapku sambil menghdap jendela kamar dengan keadaan jendela terbuka, aku suka udara di malam hari sangat sejuk.
“Bunda bersyukur, Allah masih ngasih kamu kelebihan dalam hidupmu…, bunda sayang sama nadya, bunda pengen ngewujudin mimpi nadya, sebelum…” percakapan terhenti, bunda memeluku erat, hangatnya telah merasuk ke jiwaku…
“Sebelum?” ucapku heran…
“Sebelum kamu pergi…”
“Aku mau kemana bund?”
“Kak citra, bang mas’ad, mereka bukan kakak kandung kamu sayang…”
Aku kaget, ada apa ini!!
“Bunda cerai dari ayah mereka, lalu bunda bertemu ayahmu, dan memilikimu…”
Badanku serasa beku, tak dapat begerak, kehangatan bunda saja yang membuatku agak baik…
“Ayahmu meninggal karena…, HIV…”
“HIV bunda?, kenapa bisa, terus aku…” badanku lemas, tak dapat lagi merasakan kehangatan, kegelapan serasa menyiksaku…
“Bunda, takut kehilangan kamu…”
“Bunda pasti kehilangan aku!!, ini HIV bunda, gak akan pernah bisa bertahan lama, kecuali dapat keridhoan dari Allah!!, kenapa bunda nikah sama ayah!!” aku tak pernah semarah ini, aku marah bukan karena memiliki penyakit HIV, tapi karena aku takut tak memiliki kesempatan melihat awan…
“Saat itu ayahmu itu sedang kecanduan obat-obatan, bunda kasian, bunda rasa bunda harus bergerak…”
“Aku takut, aku takut kalo aku gak bisa melihat awan!!…” aku mencabi pipiku sendiri.
Knock…, knock…, knock…
“Bunda!!, bunda!!” ucap seseorang dari luar kamar…
“Citra?, ada apa nak…” bunda langsung membuka pintunya…
“Nadya bund, nadya!!”
“Kenapa, ini nadya!?” jawab bunda…
“Nadya bunda, dia dapat pendonor mata, katanya besok ketemuan di rumah sakit kharisma…”
Semua teras slow montion, aku melihat kegelapan yang lambat, dengan imajinasiku…

Dua minggu berselaang, semua teerasa cepat, kini hari di mana aku akan melihat alam bebas, membuka mataku dengan lebar, agar semua terlihat jelas, aku berharap semua berjalan dengan lancar, dan tak gagal, aamiin…
“Bu dok, boleh gak aku buka perbannya di taman?” tanyaku perlahan dengan lirih, semua orang tertawa…
“Iya, boleh deh buat nadya…” ucap bu dokter membelai kepalaku…

Kami semua pergi ke luar, bang mas’ad yang mendorong kursi rodaku, nenek tak pernah berhenti berkata, ia sama senangnya denganku…
Kepalaku, kuhadapkan ke atas langit, agar bisa langsung melihat awan, sesekali, bahkan berkali-kali mungkin, bu dokter menundukan kepalaku, namun aku akan menghadap ke langit lagi…
“Tunduk nak!” ucap bu dokter dengan lembut…
Aku mengadapkan kembali kepalaku ke langit dan…
“Ini sudah dibuka sayang perbannya, tegakan kepalamu, lalu buka perlahan…”
“baik dok…” aku mulai menegakan kepalaku, aku tarik nafas, menghela nafas, dan membuangnya, dan dengan cepat aku membuka mataku dan kuarahkan dengan gesit ke arah langit…
“Awan?” ucapku terbata-bata, ini diluar imajinasi tersembunyiku, imajinasi terliarku, sungguh, segerembolan sebuah benda yang terlihat lembut, yang pergi ke juruan negeri yang lain, mungkin…
Kulihat pula sekelilingku, wajah bunda, nenek, kak citra, bang mas’ad, dan anne, aku tak menayangka semua ini terjadi, aku bisa melihat!!
Aku pun meminta agar aku bisa istirahat di taman ini sambil menatap awan…
Lama-lama semua orang pergi, tersisa aku, bunda, anne, dan suster di taman…

“Bunda?, mimpiku sudah tercapai…” aku menatap langit biru…
“Ceritamu tak ada yang dusta anne!!” ucapku, dan anne mengganguk…
“Bunda rawat anne, dan aku dengan baik yang bund…” pintaku pada bunda, tiba-tiba bunda menitihkan air matanya…
“Iya nak… bunda janji, nadya, sepertinya bunda harus menyusul kakak dan nenekmu…” ucap bunda beranjak, dengan wajah yang ketakutan sesuatu, kini tinggal tersisa aku, anne, dan suster yang agak menjauh karena hendak mencuci gelas di watafel…
“Anne…, jagain bunda…” ucapku singkat…, anne mengangguk, aku menyenderkan kepalaku ke langit, berkali-kali aku berdzikir dengan hikmat, sambil merenung segala sesuatu, syahadat, doa-doa, surat-surat aku bacakan dalam hati, suster pun datang ia ada di samping ku sedang mengisi botol minuman dengan air, anne hendak pegi ke supermarket untuk membeli ice krim, namun sebelum semua itu terjadi, aku tertidur pulas, sangat pulas, dan kepuasan batinku sungguh sudah selesai, semua tercapai, aku bisa melihat awan, mestipun hanya sekali saja…
Lalu tiba-tiba keadaan menjadi ramai, dan aku tak ingat lagi selanjutnya, hanya awan yang kuingat, dan kini aku menghilang dari kehidupan orang-orang yang menyayangiku dengan tenang…

Aku sayang kalian…

Cerpen Karangan: Shafia Hasan
Blog: Https://shafiahasan.blogspot.co.id
cut shafia hasan, siswi smp, yang mempunyai cita-cita menjadi penulis besar, lahir pada, 26 desember 2002.

Cerpen Aku Hanya Ingin Melihat Awan Pertamaku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Koma dan Titik

Oleh:
Dari sudut jauh, aku melihat titik cahaya membias-lebar hingga membuat mataku terbuka melihat semua yang ada. Namun, ada yang aneh dari apa yang aku lihat. Semuanya putih. Putih tanpa

Anakku Matahariku

Oleh:
Semenjak penyakit ganas itu membawa pergi istri Kris, Krislah yang menggantikan posisi ibu bagi anak mereka. Tak luput sehari pun kris mengawali pagi kerjanya dengan mengantar anaknya ke sekolah.

I Wish I Knew

Oleh:
“Nina! ayuk!” ajakku pada Nina. “Sebentar Vira!” ucap Nina. “Heh! kalian tu mau ngapain?! ajak aku juga dong!” ucap seseorang tiba-tiba dan rupanya itu Kayla. “Hei! kamu tu orangnya

Mentari Berkabut

Oleh:
Pagi itu suasana hari sangat cerah, seperti hatiku yang sedang berbahagia mendapatkan hadiah dari sang ayah, hadiah yang sangat aku idam-idamkan hadiah yang tidak akan pernah aku lupakan dan

Bunda Kembalilah

Oleh:
Tidak terasa 14 hari berlalu. Masih ku ingat jelas bagaimana aku menangisi jenazah Ibuku yang tak berdaya. Masih teringat jelas perkataan terakhir yang beliau ucapkan. Beliau mengingatkanku untuk tidak

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *