Aku Mau Jadi Sahabat Kamu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Persahabatan, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 3 July 2013

Aku mempunyai teman yang bernama Mario. Biasa di panggil Rio.

Dulu saat pertama masuk SMP aku deket sama dia. Kami suka bercanda. Kadang kalau dia enggak ngerti pelajaran, dia selalu nanya ke aku, dan aku selalu membantu dia. Begitu juga sebaliknya. Karena dulu itu Rio duduk di depan aku.

Namun semua itu berbeda dengan sekarang. Rio sudah pindah tempat duduknya. Aku barisan pertama, sedangkan Rio barisan ke tiga. Jadi kami jarang bercanda, bahkan enggak pernah sama sekali.

Setiap hari aku selalu memperhatikan dia. Entah kenapa mataku selalu ingin memperhatikannya. Hal ini membuat teman sebangku aku curiga, “Nachelle, lo kok suka banget sih ngeliatin Rio? Lo suka ya sama dia?” goda Tasya yang tiba-tiba mengagetkanku dari pandanganku ke arah Rio. “Enngg… Enggak kok” jawabku gugup
“gue cuma kasihan aja sama dia. Dia kaya enggak punya teman” jawabku apa adanya
“maksud lo?” tanya Tasya bingung
“kemaren pas gue di jemput, gue ketemu dia di jalan. Dia jalan sendiri pulang sekolah. Kasihan banget” jawabku dengan wajah kasihan
“mungkin dia buru-buru” kata Tasya
“Enggak mungkin! Di kelas gue selalu perhatiin dia, dia enggak pernah senyum, ataupun ketawa sama temen temen yang lain. Jarang sekali itu terlukis di wajahnya” kataku menjelaskan
“ya udah lo buat dong dia biar bisa senyum dan ketawa lagi” kata Tasya
“caranya?” tanyaku
“ya lo deketin dia lah” kata Tasya
“yaah itu susah banget!” jawabku datar

Keesokan harinya aku mencoba basa basi dengan Rio.
“Rio, Pe-eR Bahasa Indonesia udah selesai belum?” tanyaku
“udah” jawab Rio singkat, dan sangat dingin sekali
“lo kenapa sih?” tanya aku
“nggak pa-pa” jawaban Rio yang kedua kalinya
“nggak pa-pa gimana? Lo beda, beda banget. Lo nggak kaya dulu lagi! Lo ada masalah? Cerita aja sama gue, gue siap denger kok” kataku
“nggak perlu” jawab Rio yang langsung meninggalkan aku
“Riiiooo…” panggilku
“lo kenapa sih? Kalau lo butuh sahabat, gue mau kok jadi sahabat lo” teriakku kepada Rio. Tapi Rio tak memperdulikannya.

Tiba-tiba Jonathan datang. Jonathan adalah temen Rio dari SD.
“sabar ya Nachelle. Rio emang kaya gitu” kata Jonathan yang tiba tiba ada di belakangku
“Jo, Rio kenapa sih? Emang nya dia dari SD begitu ya?” tanyaku kepada Jonathan
“Rio begitu karena sahabat dia itu meninggal. Nama sahabatnya Timotius. Timo meninggal gara gara kanker otak. Rio sama Timo deket banget. Semenjak kepergian Timo, Rio selalu menyendiri dan murung mulu.” jelas Jonathan.
“Timo kapan meninggalnya?” tanyaku yang penasaran akan sahabatnya Rio
“baru. Sekitar 5 bulan yang lalu” kata Jonathan
“oooh. Makasih ya atas infonya” kataku kepada Jonathan
“gue pergi dulunya” kata Jonathan yang langsung meninggalkanku.

Karena hari sudah sore, akupun pulang ke rumah.

Keesokan harinya, aku bertemu Rio di taman sekolah.
“Riiiooo…!” panggilku. Rio hanya nengok tanpa menjawab satu kata pun
“lo ngapain disini?” tanyaku yang bingung melihat Rio dengan memegang sebuah buku diary dan gelang
“seharus nya gue yang nanya sama lo, ngapain lo di sini?” ketus Rio kepadaku
“Rio, lo kenapa sih? Lo aneh tau enggak. Gue udah tau kok semuanya” kataku yang sambil duduk di samping Rio
“maksud lo?” tanya Rio bingung

Akupun menceritakan semua apa yang di kasih tau Jonathan. Ternyata semua itu benar. Rio sangat kehilangan sahabatnya, karena hanya Timo lah yang bisa membuat dia menjadi semangat. Aku tak menyangka sungguh erat persahabatan antara Rio dan Timo. Saat ku tanya buku diary dan gelang itu punya siapa, ternyata itu punya Timo. Itu adalah diarynya Timo, semua isinya tentang persahabatan Rio dan Timo. Gelangnya juga gelang persahabatan mereka. Sungguh indah sekali persahabatan mereka.

“Rio, kalau lo butuh sahabat, gue mau kok jadi sahabat lo” kataku yang mencoba membukakan peluang menjadi sahabat Rio. Tapi Rio tak menjawab perkataanku.
“gue tau, gue enggak kaya Timo. Tapi gue akan mencoba. Gue akan jadi sahabat terbaik lo” kataku yang terus berusaha membuat Rio mengeluarkan kata kata iya dari mulutnya

Selama menit berlalu dia tetap tidak menjawab. Akhirnyapun aku pergi meninggalkan dia.

Tiba tiba Rio memanggilku.
“tunggu Nachelle… Gue mau jadi sahabat lo.” kata Rio
“benar kah?” tanyaku tak menyangka
“iya. Gue yakin lo pasti bisa menggantikan posisi Timo di hati gue” kata Rio sambil memberikan senyumannya. Aku hanya membalas nya dengan senyuman juga.

Akhirnya Rio dan akupun menjadi sahabat.

Cerpen Karangan: Natalia Melati
Blog: natlynatalia.blogspot.com
hallo semua, makasih ya sudah mau baca cerpenku. mohon kritik dan sarannya. thx:)

Cerpen Aku Mau Jadi Sahabat Kamu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Secangkir Rasa Kehidupan

Oleh:
Angin malam menyelimuti tidurku, dengan alunan daun-daun yang menari bersama hangatnya cahaya kesunyian. Malam ini tidak seperti biasanya, ku melamun menatap wajah sesosok bidadariku yang tergambar bersama kenangan-kenangan lalu.

Panduan Bersosialisasi Untuk Anak Kuper (Part 2)

Oleh:
Apa yang sebenarnya sedang kulakukan sih? Menelantarkan PR Kimia dan malah mengawasi ponsel yang tergeletak nyaman di atas kasur. Sambil sesekali mengecek kalau-kalau ada notifikasi teman LHINE baru. Ah,

Class Sweet Class

Oleh:
Angin kencang melanda bulan Oktober. Bagi kami yang tak dapat menikmati tidur siang di rumah, hal ini menjadi sangat menyebalkan. Berbagai macam raut sebal, bosan, jenuh, ngantuk dan malas

In My Eyes

Oleh:
Di mataku? Apa yang ada di mataku? Pupil, kornea mata, lensa, iris, retina dan bagian-bagian mata lainnya. Tapi ada yang spesial dengan mataku. Sebelumnya perkenalkan aku Putri Callista. Seseorang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Aku Mau Jadi Sahabat Kamu”

  1. Merani Dinda says:

    Hai
    Cerpenmu bagus bagus semua aku kagum sama kamu. Kamu banyak banyak ngepost ya.nanti kita bicara bicara di line ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *