Aku Rindu (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 26 December 2018

“kakekk, jangan tinggalin Ara, Ara masih mau denger dongeng kakekk”, ucap salah satu gadis bernama Ara di pemakaman umum. “udahlah dek, ikhlasin kakek aja. Biar nanti kakek tenang di sana”, ucap abang Ara. “tapi bang Amzan kan enggak terlalu dekat sama kakek, jadi ga bakal terlalu kangen sama banget”, rengek Ara. “dek, bener kata abangmu tuh, ikhlasin aja kakek. Insya Allah nanti kakek jadi tenang di surga. Udahlah sekarang Ara jangan nangis lagi ya, ayo senyum dong, masa anak bunda cengeng sih”, ujar bunda Ara. “hem ya deh bun, Ara senyum nih”, jawab Ara. Meskipun kakek telah meninggalkan keluarga Ara, namun mereka mencoba untuk tetap tabah. Hingga lima tahun pun berlalu.

“Bun, Ara berangkat sekolah dulu ya?, Assalamu’alaikum”, ucap Ara.
“Amzan juga pamit berangkat ya bun?, bunda baik-baik di rumah ya”, sahut Amzan.
“Iya bang, dek. Sekolah yang pintar ya, barakallah”, jawab bunda sambil menyalimkan tangannya pada kedua anaknya itu.

Setelah berpamitan mereka pun langsung menuju ke garasi mobil, di sana Pak Topo telah siap mengantarkan sepasang bangak-adik tersebut. “udah pada siap nih buat hari pertama sekolah?”, tanya Pak Topo. “ya udahlah pak, Ara kan udah rindu banget sama sekolah”, jawab Ara. “rindu sekolah apa rindu doi hayoo?”, ledek bang Amzan. “ihh apaan sih bang, aku mana punya doi kali”, jawab Ara. “ah masa adek yang imut gini gak ada yang mau sih?”, ledek bang Amzan. “udah udah, ini mau pada berantem terus apa mau sekolah sih?”, potong Pak Topo. Ara dan abangnya pun langsung terdiam, dan langsung memasukkan badannya ke dalam mobil berwarna silver mewah tersebut. Lalu, tanpa menunggu perintah, Pak Topo masuk ke mobil yang sama dan segera mengemudikan mobil silver tersebut.

Jarak rumah Ara dan Bang Amzan dengan sekolah Ara memang lebih dekat dibandingkan jarak rumah mereka berdua dengan sekolah bangaknya, jadi sudah tak janggal lagi bila Ara yang akan lebih dahulu diantar menuju ke sekolah. Gerbang sekolah Ara yang sudah berada didepan mata, seakan memanggil Ara untuk segera turun dari mobil tersebut.

Waduh, kok aku jadi deg-degan gini ya?, padahal ini adalah tahun keduaku di SMP nan megah ini.

“Dek?, kok bengong?”, ucap Bang Amzan untuk membuyarkan lamunan si adik bungsunya itu.
“Iiih apaan sih bang?, Ara engga bengong kalii”, jawab Ara.
“Sudah-sudah, kalian ini ya dimana-mana pasti ribut terus. Ini kan sudah sampai di sekolah Ara, kok Ara engga turun?”, tanya Pak Topo.
“Iya deh pak, Ara turun. Assalamu’alaikum”, pamit Ara.
“Wa’alaikumsalam, bye adek galak”, ledek Bang Amzan.

Tak seperti tadi, saat Ara di ejek oleh bangaknya, ia hanya membiarkan saja dan berjalan lurus ke depan seolah–olah tak mendengar apapun. Sebab Ara masih memikirkan tentang kelas barunya.

Sesuai dengan pendaftaran ulang, Ara mendapatkan kelas baru di 2-J. Tanpa pikir panjang, Ara menuju ruang kelas 2 – J. Dengan hati yang ragu, ia masuk ke kelas tersebut. “Araa, sini masuk”, panggil Faya -teman dekat Ara dari kecil-.
Tanpa menjawab, Ara langsung masuk dan duduk di sebelah Faya, yang kebetulan masih kosong.
“Fayaa, akhirnya kita satu kelas juga”, ujar Ara.
Akhirnya sudah diputuskan, bahwa Ara akan menjadi teman sebangku Faya.

Hari pertama di tahun pelajaran baru tersebut, hanya diisi dengan kegiatan perkenalan wali kelas, perkenalan seluruh siswa 2-J, dan pemilihan pengurus kelas. Kebetulan, Ara dipilih menjadi wakil ketua kelas dengan ketua kelasnya Fadil -tetangga dari Ara-.
“Ciye jadi bu waket”, ledek Faya.
“Iih apaan sih?”, jawab Ara ngambek.
“Yah masa ngambek siih, eh entar kita main yuk. Biasaa, di rumah pohon”, ajak Faya.
“Boleh juga tuh, entar aku bawa makanan dehh”, jawab Ara.
“Sip deh. Jam 2 yaa”, ucap Faya.

Sepulang sekolah, saat di mobil. Ara membisikkan sesuatu pada abangnya.
“Bang, entar anterin Ara beli kue yaa”, rayu Ara.
“Tumben Ra?, buat siapa hayoo?”, ledek abangnya.
Lalu Pak topo mendengarkan percakapan kakak beradik itu.
“Engga mau dianterin saya non?”, tanya pak Topo.
“Iya bener tuh Ra, engga sama pak Topo aja?”, sambung abangnya.
“Hehe engga deh pak, lagi kepengin naik motor sama abang gantengku ini”, jawab Ara sambil mengelus jambul abangnya.
“Idih, kalau ada maunya baru deh muji Abang. Adek abang udah pinter modus yaa”, jawab abangnya.

Sesampainya di rumah, Ara langsung makan siang dan berganti baju. Setelah itu ia menyelonong masuk ke kamar abangnya
“Bang ayoo, katanya mau nemenin Ara beli kue?”, rengek Ara.
“Sabar ihh, Abang mau ganti baju dulu. Memangnya kita mau beli kue di mana?”
“Di toko pandan berkah lahh, deket pasar pahing bangg”
“Owalah. Oke deh, sekarang Ara keluar dulu, abangmu yang ganteng ini mau ganti baju sih”
“Iya deh abang yang ‘sok’ ganteng”, ledek Ara dan keluar dari kamar abangnya.

“Ini tokonya dek?”, tanya abangnya saat di depan toko kue.
“Iya bang. Abang mau ikut masuk apa mau di sini aja?”
“Abang sini aja ah, jaga helm, takut ilang lagi”
Lalu Ara langsung masuk ke toko tersebut. Mata cokelatnya berusaha mencari kue yang dirasa cocok. Lalu sejenak ia memperhatikan sosok laki-laki sebayanya.
Aih, punggungnya kok kaya kenal ya.

Lalu laki laki itu membalikkan badannya, sehingga Ara dapat melihat wajahnya. “Eh Fadil, ngapain lo di sini?”. “Eh Ara, gue lagi nemenin bunda beli kue buat tamu, lah lo ngapain di sini?”. “Mau beli kue buat temen, kira kira kue apa ya yang enak?”. “Ehmm, mungkin rainbow cake kali yaa, kan menarik loh wujudnya”. “Hem boleh juga tuh, thanks sarannya”. “Btw, gue ikut main boleh engga?”. “Hem boleh aja sih, di rumah pohon, deket taman, jam 2 ya”. “Oke deh”

Lalu Ara mendekati kasir.
“Mba, saya mau beli rainbow cake satu”
“Baik. Sebentar dek. Ini kuenya. Harganya 50.000”
“Ini mba”, menyerahkan uang berwarna biru tersebut.
“Terimakasih”, jawab kasir.

Setelah itu, Ara langsung menemui abangnya.
“Yuk bang pulang”, ajak Ara.
Lalu kakak beradik itu segera pulang ke rumah.

Sesampainya di rumah, sudah ada bunda dan sosok laki laki -ah iya, itu Fadil-.
“Assalamu’alaikum bundaaa. Eh Fadil ngapain lo di sini?”, ucap Ara.
“Wa’alaikumsalam. Duh anak bunda kok engga sopan banget sih sama tamu, Fadil itu mau ngajak kamu main di rumah pohon, katanya kalian udah janjian jam 2 yaa?”, ucap bunda.
“Ekhem, mau main apa mau berduaan di rumah pohon tuh?”, ledek abangnya.
“Ya kali bang mau berduaan, orang aku janjiannya sama Faya, eh gak taunya di toko kue ketemu Fadil, dan Fadil minta ikut deh”, jelas Ara.
“Owalah jadi gitu toh.. Ya udah, biar Fadil engga nunggu lama, Ara langsung berangkat aja yaa?”, ucap bunda.
“Iya deh Bun. Assalamu’alaikum ”
“Saya juga pamit Bun, bang. Assalamu’alaikum”,

Karena jarak rumah pohon yang lumayan jauh dengan rumah Ara akhirnya Ara naik sepeda bersama Fadil -yap, Ara membonceng Fadil-
“Jangan ngebut dong, entar gue jatuh gimana hei?”
“Iyalah kalem. Lagian juga kalo lo jatuh, gue bakal tanggung jawab kali. ”
Namun Fadil tetap saja ngebut karena melihat jam tangannya yang menunjukkan 14.10
“Gue mau ngebut lagi nih, Lo pegangan perut gue, biar engga jatuh. Ini udah telah 10 menit sih”
“Ya kali gue bakal pegangan perut Lo”
“Ya udah kalo lo ga mau selamat”
“Ya deh gue pegang perut Lo, jangan GR ya. Ini bukan berarti gue suka sama Lo”
“Iya bawel”

Di rumah pohon, Faya sudah menanti. Ia terus saja melirik jam tangan kulitnya itu. “Kemana sih ni bocah?, tumben kok telat?”
Dari kejauhan terlihat dua teman sebaya Faya yang sedang ngos ngosan menaiki sepeda.
“Ah itu kali yaa” gumam Faya.
Ara dan Fadil semakin mendekat dengan rumah pohon. Dan langsung disambut Faya.
“Ekhem telat 10 menit nih Ra”
“Ya deh maaf fay, aku habis dari toko kue dulu sih, eh ketemu nih bocah”
“Hehe, gue boleh ikut main kan Fay?”
“Okeh deh, aku maafin kamu Ra. Ngomong ngomong itu yang di kresek apaan ya?”
“Oh iya sampe lupa ngasih tau, sesuai perjanjian tadi, aku bawakan makanan. Nih aku bawa Rainbow cake”
“Waaah enak tuh, yuk kita makan”
“Giliran ada makanan langsung deh gak galak”, ledek Fadil.
“Hehe ”
Mereka bertiga pun menghabiskan sore itu dengan tertawa bersama.

“Ehmm udah sore nih?, aku pamit pulang ya Fay?”, Pamit Ara
“Gue juga Fay, takut si Ara dicariin bundanya”
“Oke, lain kali kita main bareng lagi yaa. Btw, Ara pulangnya gimana?”
“Kan ada gue”, jawab Fadil.
“Iya Fay, aku mbonceng ni anak lagi. Udah dulu ya, byee”
“Bye, hati hati Ra”
Lalu Ara dan Fadil meninggalkan Faya di rumah pohon yang memang berada di samping rumah Faya.

“Engga mau pegangan lagi nih?”, ledek Fadil.
“Idih, males. Kalo lagi engga ngebut mah gue ogah kali”
Dengan sifat jahilnya, Fadil langsung ngebut lagi. Sontak membuat Ara kaget, dan langsung memegang perut Fadil dengan lebih erat.
“Ciye yang megang perut gue lagi, makin erat lagi megangnya”
“Serah Lo deh. Sekarang Lo puas gue megang perut Lo lagi?”
“Iya. Kan gue suka sama Lo”, ucap Fadil lirih.
“Hah apa?, gue engga denger. Ngomong yang keras dong”, Ara.
“Eh.. eh engga. Tadi gue cuma mau bilang aja Lo bawel. Tapi takut Lo denger jadi gue bilangnya lirih”
“Huuuuuuu dasar”, Ara.

Sesampainya di rumah, Ara langsung masuk ke kamar abangnya. Di sana, abangnya sedang berbaring di kasur.
“Bang, tau Fadil kan?, tetangga kita yang barusan ke sini?”
“Heem.”
“Jawab dong, jangan cuma hemm aja” menggulingkan badan abangnya itu.
“Ealah, punya Abang satu, kok pemalas banget sih?. Kerjanya tidur Mulu?, ah males cerita deh jadinya.”
Karena kesal, Ara pun langsung menuju ke kamarnya, dan membanting badan mungilnya itu ke atas kasur.
“Kayaknya tadi Fadil ngomong penting deh, tapi dia ngomong apa ya?. Jangan² dia bilang kalau dia suka aku?, ah gak mungkin kayaknya, tapi misal dia emang suka aku, aku bakalan suka dia engga ya?”.

Ia membuka smartphone putihnya, ternyata sudah banyak pesan dari Faya.

From: Faya (best)
Ra, udah sampe rumah belum?
Reply (y/n)

From: Faya (best)
Ra, bales dong. Aku mau curhat nihh
Reply (y/n)

From: Faya (best)
Jadi yah Ra, kayaknya aku suka sama Fadil deh. Dia itu humoris, baik, ramah, uhh pokoknya bikin aku klepek klepek.
Reply (y/n)

Duhh, ternyata Faya suka sama Fadil. Berarti aku harus hilangin dugaanku tadi itu, jangan sampai aku jadi suka sama Fadil, entar bisa ribet urusannya. Aku mesti jawab apa ya?

From: Ara
To: Faya (best)
Ciye yang suka sama Fadil. Semoga perasaanmu terbalas ya. Btw, maaf baru bales, aku baru buka hp.
Send (y/n)
YES

Cerpen Karangan: Nabila Nisrina Agvie
Blog: Nabilanisrinaagvie.blogspot.com
Cerpen ketiga saya yg diunggah ke Cerpenmu.com
I hope u like it.
Kunjungi blog saya yaa di nabilanisrinaagvie.blogspot.com
Follow IG @nabilanisrina20

Cerpen Aku Rindu (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Maafkan Aku Sahabat

Oleh:
“Tinna, bangun nak!” Ibu Tinna terus mengguncang guncang tubuh anak semata wayangnya itu. “Ya bu, hari ini Tinna bakal pulang telat deh kayanya bu. Nggak apa apa kan?” Tinna

Tanda Tanda

Oleh:
Dikerutkan dahinya sejenak, seraya sedang memikirkan suatu hal. Sesuatu yang mengganjal dalam benak dan pikirannya. Ia menghentikan pandangannya dari layar komputernya. “Ibu, apa kabarnya tah?. Sudah lama tak dengar

Helena

Oleh:
Pada malam jumat aku pulang malam dari rumah temanku, sekitar jam sebelas malam aku baru sampai gerbang komplek dan dari gerbang komplek ke rumahku butuh waktu kurang lebih sepuluh

Apa Salahku?

Oleh:
Aku berjalan di lorong gelap berjalan dan terus berjalan tak tentu arah. Kulihat di setiap sisi kiri dan kananku tak terlihat seorang pun. Hanya suara burung hantu dan jangkriklah

Cup Cake

Oleh:
“Vyn, aku punya sesuatu untukmu”, Arin memberikan satu bungkus cup cake yang telah dibungkusnya dengan cantik menggunakan sebuah kotak berbentuk love “Apa ini, Rin?”, jawab Kelvyn, membuka kotak itu

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *