Aluna Sagita Gutawa

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Pengorbanan, Cerpen Persahabatan, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 3 July 2013

Namaku sagita gutawa. sudah 3 tahun aku bersahabat dengan luna, afgan, dan aril. kami bersahabat sejak kami duduk di bangku SMA. sampai akhirnya kami berpisah, karena jalan hidup yang kita pilih berbeda beda. aku lebih memilih melanjutkan pendidikanku ke universitas di kotaku, Bandung. sedangkan ke tiga sahabat ku mereka satu kampus di salah universitas di Jakarta. selama kuliah, aku lebih fokus pada cita-citaku, yaitu penulis. sehingga aku jarang menghubungi sahabat sahabat ku. mereka pun juga mungkin sama seperti ku. lebih fokus pada cita cita mereka.

Setelah mandi pagi, aku iseng menelepon luna sahabat aku, dan ternyata jawabannya “maaf, nomor yang anda tuju sudah tidak aktif” aku coba beberapa kali dan jawabannya tetap sama. lalu aku menelepon afgan, lalu aril, semua jawabannya sama “nomor yang anda tuju sudah tidak aktif”. huuh mereka nyebelin banget sih, ganti nomer ga bilang bilang, sahabat apaan coba? awas aja kalo ketemu…

Kriiing… kriiing…
Mah, ada yang telepon tuh. “angkat dulu dong gita, mamah tanggung nih lagi nyuci piring” halo dengan siapa yah? “maaf tante, gitanya ada?” iya saya sendiri, ini siapa? “oh ini lo git, ya ampun gue kira mamah lo tadi, ini gue luna, langsung aja ya git sekarang lo cepetan ke taman yang di deket sekolah kita dulu, gue tunggu ya!” eeh eh, apaan lo lun, lo kenapa ganti nomer ga bilang bilang gue, mana afgan sama aril ikut ikutan lagi “udah deh, lo ke sini aja cepetan nanti gue jelasin semuanya” ya udah deh, 10 menit lagi gue ke sano.

Eh lun, sorry yah agak lama, tadi gue mampir sebentar soalnya. “ya udah ga apa apa” btw kita udah lama nih ga ketemu, lo gimana kabarnya? Terus aril sama afgan baik baik aja kan? “gue baik baik aja ko, mereka juga baik, lo gimana kabarnya?” gue juga Alhamdulillah baik, ada apa sih lo, nyuruh gue ke sini? “jadi gini git, sebelumnya gue minta maaf dulu ke lo kalau gue lancang, tapi cuma lo yang bisa bantu gue” emang kenapa lun? lo ada masalah? cerita aja ke gue, gue kan sahabat lo. tiba tiba luna memeluk ku sambil menangis. lo kenapa sih lun? ko nangis gini? cerita dong sama gue. “di antara kita berempat, cuma lo git yang tau perasaan gue, cuma lo yang selalu ngertiin gue” iya iya, gue tau.. sekarang masalah lo apa? Jelasin sama gue, jangan nangis lagi, oke. “jadi gini, kemarin waktu di kampus gue denger aril ngomel ngomel ke afgan, kalo yang masalah aril punya penyakit kanker di otaknya, aril ga mau kalau kita berdua tau, aril ngomong ke afgan supaya cuma afgan yang tau masalah ini. dia ga mau sahabat sahabatnya sedih cuma gara gara dia, lo inget kan waktu kita SMA aril sering tiba tiba mimisan? ternyata afgan udah tau dari dulu, dan kemarin gue sempet tanya ke aril tentang mimisannya yang tiba tiba itu, dan aril sempet curiga ke afgan, makanya gue ikutin mereka berdua, dan ternyata aril ngomong kaya gitu, gue sedih git kita punya sahabat bertaun taun tapi tetep ga saling terbuka satu sama lain” ko aril gitu sih, tapi bener juga sih lun gue sedih dengernya aril punya kanker, kasian yah aril. “lo tau kan lun, kalo gue sayang sama aril, tapi aril itu sayangnya sama lo, gue cuma pengen lo jadi pacarnya aril, lo jagain dia, gue seneng ko kalo liat aril bahagia, dan yang bisa buat aril bahagia ya cuma lo git, please buat kali ini lo mau yah bantuin gue, gue ga mau kalo nanti aril udah ga ada, dia belum mendapatkan apa yang dia inginkan” tapi lun, kita itu sahabat, kita itu satu, ga ada yang namanya kita mengorbankan seseorang yang kita sayangi, sedangkan kita sendiri terluka lun, kita sahabat, sahabat yang suka maupun duka selalu bersama. ”gue ga peduli walaupun gue terluka, gue cuma pengen ngeliat aril bahagia di akhir hidupnya. please git, lo mau yah bantuin gue, gue tau lo ga sayang sama aril, lo sayangnya sama afgan kan?, makanya gue minta lo janji lo pacaran sama aril, cuma buat ngebahagiain aril aja, ga lebih dari itu, soalnya gue sayang banget sama aril.”

Karena kuliah libur, dan karena kedua orang tuaku mengijinkannya, maka akhirnya kami berlibur bersama. untuk sementara mereka nginep dulu di rumahku. malam yang dingin menyelimuti kotaku, di ruang tamu kami bercanda mengenang masa lalu kami di SMA. di tengah tengah semua itu, tiba tiba darah mengalir deras dari hidung aril, yaa aril mimisan. kami bertiga panik. tapi di antara kami bertiga, luna lah yang paling panik. “aduuh gimana nih, dokter malem malem gini juga udah ga ada?” kata luna. gue panggil mamah sama papah dulu yah sebentar. “cepet ya git, kasian aril” sambung afgan. iya iya. tok tok tok, ku ketuk pintu kamar mamah dan papah, mah pah bukain dong, emergency nih. “ada apa git, apanya yang emergency?” Tanya papah. itu pah cepetan deh ke ruang tamu, aril mimisan…

Selama berlibur, kami berempat menginap di sebuah penginapan dengan menyewa 2 kamar. 1 kamar untuk aku dan luna. 1 kamar untuk afgan dan aril.

Di sebuah café
“git, sekarang lo harus beraksi, tepatin janji lo” kata luna. gue harus mulai dari mana?. “lo samperin aril, terus lo bilang kalo lo sayang sama aril, tenang deh gue ga bakal ganggu, gue langsung pulang sekarang”. iya deh, demi lo gue lakuin. aku pun menghampiri aril. “eh gita udah dateng, duduk git, mau pesen apa? ntar gue pesenin. ”ril, gue sayang sama lo. “hah.. maksud lo apa git?”. iya gue serius, gue sayang sama lo ril, lo juga sayang kan sama gue?. “emm git, lo ga sakit kan, ko lo ngomongnya gitu?”. memang gue salah ngomong gini ke lo?. “engga juga sih, tapi lo kan sayangnya sama afgan, bukan sama gue, gue itu ga pantes git buat lo”. yang bilang ga pantes itu siapa? lo sendiri kan?

Sejak malam itu di café, aril menyatakan cintanya ke aku. atas perintah luna, aku pun menerima cinta aril. selama liburan aku selalu sama sama aril, dan entah kenapa aku mulai sayang sama aril, aku takut kehilangan dia. tapi aku ga boleh egois, aku ga boleh lebih mementingkan perasaanku, karena aku ga mau menyakiti luna. sadar gita… sadar…
“gita, lo tau kan gue sayang sama lo, gue juga tau kalo lo sayang sama gue, terus kenapa lo malah pacaran sama aril? lo tau ga sih perasaan gue setiap lo sama aril? hati gue sakit git. apa Cuma karena aril umurnya pendek, terus aril sayang sama lo, lo kasian gtu?” kata afgan. afgan, gue ga kasian ko sama aril, gue pacaran sama aril karena gue bener bener sayang sama dia, bukan karena kasian. aku memarahi afgan yang seolah olah bilang kalo aril bener bener berumur pendek. entah kenapa ucapan itu keluar dari mulut aku secara tiba tiba dan sangat keras. untunglah di ruangan itu hanya ada aku dan afgan. afgan tiba tiba menitihkan air mata, lalu keluar dari ruangan itu. aku merasa bersalah. dan sejak malam itu afgan enggan untuk bertatap muka denganku apalagi berbicara.

Malam hari di kamar saat kita berempat berkumpul
Tiba tiba…
“git, gue udah denger lo ngomong apa ke afgan, ga nyangka ya kalo lo bener bener sayang sama aril. lo dulu udah janji kan kalau lo pacaran sama aril, cuma sebatas membahagiakan aril, tapi apa? Ini udah di luar skenario git, lo udah nyakitin gue, lo sahabat gue git”. luna menangis. lalu pergi membawa mobilnya, kami bertiga sudah mencegahnya, namun sia sia. kami bertiga menunggu luna kembali di luar penginapan. dan tiba tiba aril mimisan. aku sangat panik dan melepas sweater ku untuk menahan darah aril yang sangat banyak. afgan, tolongin aril, please lo boleh benci sama gue, tapi tolongin aril, ini mukanya udah pucet banget, afgan tolongin. “sorry git, kalian berdua udah bikin hati gue sakit, bukan cuma hati gue, tapi juga hati luna sahabat kita, gue ga bisa nolongin lo git, dan lo juga ril.” afgan meninggalkan kami berdua, aku hanya bisa menangis dan berteriak TOLONG, sampai akhirnya ada seseorang yang menolong dan membawa aril ke rumah sakit. saat pagi hari di rumah sakit, aku melihat berita di televisi bahwa telah terjadi kecelakaan beruntun yang menewaskan 10 orang, di antaranya bernama LUNA DAN AFGAN, aku sangat syok mendengar berita itu, aku pun menangis. 5 menit kemudian dokter keluar dari ruangan aril dan mengatakan bahwa saudara ARIL telah meninggal, kami sudah berusaha semaksimal mungkin, tapi Tuhan berkata lain, aku sangat tidak bisa mempercayainya.

Setelah pemakaman ke tiga sahabat ku selesai, aku bersama orang tuaku meninggalkan pemakan itu. sampai di rumah, aku hanya bisa menangis, tidak mau makan, bahkan mandi sekalipun, sampai aku sempat gila karena selalu memikirkan semuanya meninggal karena salahku, aku tidak percaya ke tiga sahabat ku meninggal dalam waktu bersamaan, aku di masukan ke Rumah Sakit Jiwa selama berbulan bulan. setelah aku sembuh, aku mulai menyadari dan menerima semuanya. dan aku memutuskan untuk mengganti nama ku dari SAGITA GUTAWA menjadi ALUNA SAGITA GUTAWA untuk menebus rasa bersalahku dan mengenang ketiga sahabatku, A adalah 2 nama depan sahabatku aril dan afgan dan LUNA adalah nama sahabatku luna. ALUNA SAGITA GUTAWA itulah namaku.

Cerpen Karangan: Nanda Dwi Anggraeni
Facebook: Nanda Dwi A

Cerpen Aluna Sagita Gutawa merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Introverted

Oleh:
Menjadi seorang yang pendiam bukanlah impian dari setiap orang, disaat orang lebih memilih untuk diam berarti orang tersebut merasakan bahwa tidak ada orang yang akan mendengarkannya saat dia berbicara,

Untuk Ibu

Oleh:
Dalam gudang yang sempit. Diana, seorang gadis yang tengah meringkuk di sudut ruangan. Dia menangis sesegukan kala mengigat peristiwa itu, dia pun tidak mempedulikan sekitarnya yang dipenuhi binatang kecil

Fair and Early

Oleh:
Perkenalkan nama aku Kinara Az Zahra Putri. Biasanya aku dipanggil Nara oleh orang-orang di sekitarku. Aku masih duduk di bangku kelas 8 SMP. Aku adalah anak tunggal dari pasangan

Antara Aku, Kau dan Dia

Oleh:
Kriiinggg!! Bel tanda istirahat berbunyi. Anak-anak berhamburan ke luar kelas, tetapi tidak denganku… aku masih terdiam di kelas sambil memandangi awan di luar jendela dan membayangkan masa-masa yang pernah

Akhir Dari Sebuah Persahabatan

Oleh:
Persahabatan diawali dengan sebuah pertemuan, dan harus diakhiri dengan sebuah perpisahan. Inilah yang dirasakan oleh chika dan chelsi, sejak pertemuan mereka di sekolah tempat mereka mencari ilmu. Keakraban mereka

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *