Crawe Friezo

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Persahabatan, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 19 September 2017

Hujan deras sepnjang malam. Ketika pagi, sisa-sisa hujan masih jatuh di rerumputan dan menembus tanah. Kelopak daun berayun-ayun kecil, menahan pecahan titik hujan. Udara pagi itu begitu dingin menusuk tulang. Kutarik selimut hingga menutupi badan. Terdengar sebuah teriakan yang terus memanggil namaku. Teriakan itu sangat akrab di telingaku. Ibuku. Ia terus membangunkanku. Ibuku mengatakan bahwa hari ini adalah hari pertamaku masuk SMA. Aku tahu akan hal itu, tetapi tubuhku sangat berat untuk meninggalkan ranjang. Aku pun terpaksa bangun dari mimpi indahku. Kubasuh wajah lesu ini, kemudian aku pun bersiap-siap untuk berangkat ke sekolah. Setelah selesai, aku mulai meninggalkan rumahku.

Kutelusuri lorong sekolah dengan kakiku. Kutengok kanan kiri, berharap menemukan kelasku. Setelah sekian menit mencari, akhirnya aku menemukan kelasku. Aku pun mulai memasukinya, lalu aku duduk di salah satu kursi yang berada di pojok. Kelas masih sangat sepi. Aku pun menyibukkan diri dengan membaca novel yang kubawa. Tak lama kemudian, terdengar suara langkah kaki yang mendekat ke arahku. Pemilik langkah kaki itu langsung duduk di sampingku. Dia tidak bertanya terlebih dahulu kepadaku dan hal itu membuatku merasa kesal. Dia tipe orang yang cuek. Walaupun kelas mulai ramai, dia tidak terusik sedikitpun. Dia masih bertahan pada earphonenya yang terpasang di telinganya. Posisinya tetap sama, yaitu dengan matanya yang tertutup rapat, kepalanya yang disenderkan di kursi, dan tangannya diletakkan di dada yang saling mengaitkan satu sama lain. Dia juga tidak bergerak, meskipun ada yang menepuknya. “Sungguh orang yang cuek,” gumamku.

Setelah bel berbunyi. Bu Ira pun memasuki kelas dan mengatakan bahwa kegiatan hari ini hanyalah perkenalan dan mencatat jadwal. Ini kesempatanku untuk dekat dengan cewek cuek itu. Entah mengapa aku sangat penasaran dengannya.
“Hai, namaku Sally,” kataku memulai pembicaraan. Yuanita Sallyana, itulah namaku.
“Aku sudah tau namamu,” kata Renza singkat. Farenza Fera Fidonia, itulah namanya. Aku mengetahuinya lewat perkenalan tadi.
“Okelah, mari kita bersahabat,” ajakku.
“Kita belum kenal lama loh,” kata Renza.
“Ya tidak apa-apa, maka dari itu dengan bersahabat kita jadi saling kenal,” kataku.
“Kenapa harus aku?” Tanya Renza.
“Aku ingin punya sahabat yang cuek kayak kamu,” kataku jujur.
“Terserah kamu sajalah,” kata Renza yang sedikit kesal.
“Yes, akhirnya punya sahabat baru juga,” kataku dalam hati.

Setelah itu aku mengenalkan Renza kepada sahabat-sahabatku waktu SMP dulu. Mereka adalah Alya, Tasya dan Elin. Setelah berkenalan mereka mengobrol bersama. Renza sepertinya tipe orang yang mudah bergaul. Dia juga orang yang humoris. Buktinya Renza bisa langsung akrab dengan sahabat-sahabatku dan membuat kami tertawa karena melihat aksi konyolnya.

Sejak hari itu persahabatan kami dimulai. Renza menyarankan untuk membuat tim atau semacam genk yang bernama Crawe Friezo (Create Awesome Friendzone) yang artinya ciptakan pertemanan yang luar biasa. Kami pun sepakat untuk menggunakan nama itu. Hari sudah berganti hari, minggu sudah berganti minggu dan besok adalah hari yang special buat kami, Ya sangat special. Anniversary Crawe Friezo yang pertama.

“Huaaaa, gue seneng banget sumpah, gak terasa udah satu bulan aja persahabatan kita,” kata Alya dengan lebay.
“Lebay banget luh, kek gak pernah anniv aja” kataku spontan.
“Yaelah kek gak tau gue aja sel,” jawab alya mendengus kesal.
“Gimana kalo kita ke puncak? Pasti asik banget tuh liat matahari muncul,” usul Renza
“Ogah ah, serem ih, nanti kalu jatuh gimana?” kata Tasya.
“Kalau takut bilang aja kale kagak usah banyak alesan,” ucap Elin yang berhail membuat Tasya kebakar
“Woy gue gak takut kali, okelah gue ikut” sangkal Tasya
“Ok semua sudah setuju, gimana kalau nanti malem kumpul di rumah gue jam 7, kita berangkat ke puncak jam 9?” kata Renza.
“Siap” ucap kita serempak.

Jam sudah menunjukkan pukul 7 malam, kami pun sudah berkumpul di rumah Renza dan mempersiapkan semuanya. Tepat pukul 9 kami berangkat ke puncak yang ada di Bogor. Butuh waktu 1 jam untuk sampai di lokasi. Setelah sampai kita pun mendaki agar sampai di puncak. Udara dingin menemani perjalanan kami. Kegelapan malam membuat pandangan kami tampak kabur mengahlangi untu sampai ke punak. Kami dengan sigap mendirikan tenda dan membuat api unggun untuk mengusir kedinginan yang ada. Kami dibuat sakit perut karena terlalu sering menahan tawa melihat aksi konyol Renza. Bukan Renza namnya kalau gak bisa bikin kami ketawa sampai gak bisa ketawa lagi karena merasa kaku di bagian perut. Mulai dari menakuti si Tasya dengan selimut yang bewarna putih dan itu berhasil membuat si Tasya Nangis. Dan aku pun menjadi korban si Renza.

“Woy ada yamg liat sepatu gue gak?” Tanyaku kebingungan
“Gue gak liat sel” jawab Alya
“Ada noh nangkring di pohon ntu” Ucap Elin sambil menunjuk ke arah pohon yang dekat dengan tenda
“Sialan! Siapa yang naruh ntu sepatu gue?” Tanya gue kesel
“Siapa lagi kalo bukan si biang rusuh Renza” Jawab Tasya

Anehnya setiap kali si Renza bikin rusuh ia tampak tidak merasa bersalah. Dia terus berpura-pura sedang menikamti api unggun dengan siulan yang menyakitkan itu. Aku pun menghampiri Renza dan mendengus kesal kepadanya. Entah kenapa Renza selalu kalah denganku, ia pun mengembalikan sepatuku dengan utuh. Renza yang gue kira orang yang super cuek ternyata ia adalah orang yang super ramah plus ngeselin.. Walau kegelpan menyelimutiku tapi tawa sahabatku menjadi cahaya yang mengalahkan malam. Aku sangat bersyukur bisa melihat matahari terbit dari puncak bukit ini, sungguh indah sekali. Tak lupa kami mengabadikan moment special ini dan moment ini adalah moment terbaik dalam hidupku.

Aku berdecak kagum melihat keindahan alam yang terpancar nyata di bawah sana. Setelah puas menikmati keindahan alam yang ada kami pun pulang. Pada saat perjalanan menuruni puncak itu Renza Tiba tiba pingsan. Aku pun tak menyangka cewek sekuat dan sejahil Renza bisa pingsan dalam keadaan yang seperti ini. Sontak kami semua panik dan berusaha menggotong tubuh Renza yang berat ini ke mobil. Setelah itu kami pun mengantarkan Renza ke rumahnya. Dan kami pun mengetahui jika Renza kelelahan dia akan pingsan. Sejak saat itu kami membatasi aktivitas agar Renza tidak terlalu kelelahan. Tapi kesepakatan itu tidak di setujui Renza, dia ingin seperti dulu yang sepanjang waktu dilewati bersama. Hal ini menimbulkan perdebatan diantara kami dan lebih parahnya si Renza memutuskan keluar dari grup.

“Lo apa apaan sih za, kita nglakuin ini semua kan demi kesahatan lo, kita gak mau lo sakit za,” ucapku menjelaskan.
“Tapi gue gak mau kali hidup gue diatur atur, gue risih dengan semua ini, yang gue inginkan itu kebebasan kali, coba deh lo ada di posisi gue, emang lo mau diatur atur kayak gini? Gue rasa lo juga pengen bebas,” Jawab Renza kesal.
“Kita kayak gini biar lo gak kenapa kenapa za, kita ini ingin lo sehat terus, obalah ngertiin kita” Timpal Alya.
“Gue ngertiin kalian? Gak kebalik tuh? Udahlah gue capek kek gini terus, mending gue keluar dari grup ini, gue juga pengen bebas!” Kata Renza.
“Gampang banget lo bilang keluar hanya karena masalah sepele kek gini? Ternyata sosok Renza yang gue kenal itu baik ternyata egois juga,” ucap Tasya dengan nada sinis
“Kita kek gini juga untuk kebaikan lo juga kali,” tambah Elin.
“Bodo lah, yang psti gue udah muak!!” bentak Renza sembari melangkahkan kakinya pergi meninggalkan kami.

Sejak hari itu persahabatan kami berantakan. Renza yang duduk di sebelahku sudah enggan untuk berbicara padaku. Aku sangat bersalah padanya. Seharusnya aku tidak memaksa kehendaknya. Rasa itu semakin besar saat si Renza tidak masuk sekolah selama 3 hari. Aku pernah berpikir bahwa Renza tidak masuk karena aku, tapi aku berusaha membuang pikiran itu dan kuputuskan untuk menjenguknya.

“Ren… Renza,” ucapku.
Pintu yang ada di depanku itu terbuka dan muncullah si pemilik rumah itu.
“Ren, pliss maafin gue, gue gak bemaksud apa apa gue Cuma gak ingin lo kenapa kenapa udah itu aja,” Kataku tanpa henti.
Jawaban Renza membuat lidahku tercekat.
“Maaf, Anda siapa? Apakah ada masalah dengan saya?” Kata Renza.
“Ren, gue tau gue salah, tapi segitu bencinya kah lo ama gue? Sampai sampai lo pura pura gak kenal gue?” Tanyaku degan nada tak percaya.
“Maaf tapi saya benar benar tidak kenal Anda, mungkin Anda salah orang” Jawab Renza yang semakin mebuatku seperti patung. Ia pun menutup pintunya tanpa menghiraukan aku yang berdiri kaku seperti patung.

Aku tetap berdiri di pintu berwarna hijau itu. Tak ada aktivitas yang aku lakukan selain berpikir. Aku terus bertanya pada diriku apakah aku salah alamat ataukah Renza mempunyai kembaran. Tidak ini semua benar, alamat rumahnya benar jalan mangga nomor 34 dan senyuman itu milik Renza. Ya senyuman yang lebar nan manis itu hanya milik Renza dan kata ibunya Renza adalah anak tunggal. Hal ini semakin membuatku bersalah padanya, apakah Renza sengaja membuatku dihantui perasaan bersalah, Hal itu terus terpikirkan olehku hingga sekarang.

Setelah 1 minggu sejak hari itu Renza kembali masuk sekolah, seperti biasa ia selalu menunjukkan senyum khasnya kepada semua orang termasuk aku. Aku pun membenarkan pikiraku bahwa Renza hanya berpura pura saja tidak mengenalku untuk membuatku sadar, tapi jawaban Renza membuatku sangat kaget seperti orang yang mempunyai sakit jantung. Setelah aku menanyakan hal itu Renza menjawab bahwa dia tidak pernah melihatku berkunjung kerumahnya. Hal ini semakin membuatku penasaran.

Tiga hari berikutnya Renza kembali tidak masuk sekolah. Aku dan teman temanku pun menjenguknya dan kami semua tersentak bahwa Renza sudah pindah dari rumah itu. Tapi anehnya yang bilang bahwa renza pindah itu adalah ibunya. Apakah dia ngekost? Tapi untuk apa? Entahlah. Aku pun mengikuti Ibu Renza ke tempat Renza sekarang.

Aku pun mendapat surat dari Ibu Renza. Aku mulai membaca dan hanyut ke dalamnya, bulir bulir air mata terus memaksa itu keluar, Namun perutku sakit karena menahan tawa, Renza paling bisa buatku ketawa lepas, “Ni orang udah putus kali ya sarafnya, bisa bisanya dia ngomong absurd begono tanpa melihat keadaanya, setres emang tuh” Komenku setelah membaca surat itu. Tapi walau surat itu bisa membuat kami ketawa sampai sakit perut tapi air mata ini tidak bisa dibendung melihat namanya terukir di sebuah batu. Farenza Fera Fidonia.

Hai sel, and semua sahabatku. Maaf waktu itu gue keterlalulan banget sama kalian. Gue nglakuin itu karena gue gak pengen lihat kalian terlalu sedih karena gue akan pergi. Iya gue akan pergi, karena tiba tiba gue dapet surat mutasi buat pindah rumah. Makanya gue buat kalian benci ama gue biar kalian gak terlarut dalam kesedihan. Oh ya maaf banget buat sally karena waktu itu gue lupa kalo lo datang. Tau nih otak gue udah konslet karena nggesrek mulu, pasti lo udah diceritain ama mak gue tentang penyakit otak gue yang konslet itu, Alzheimer maksud gue, gak usah sok gak tau deh. Maaf ya gak pernah cerita viss. Oh ya gue di sini nyaman banget kok, kek kata elu yang bijak itu selalu ada cahaya disaat gelap. Nah kalo gue dah pergi hari hari kalin gak usah nangisin gue mulu, emang gue bawang apa klo deket gue lo pada pada nangis. Oh ya hari hari lo pada kudu cerah dan manis semanis senyuman gue, eeeaaak. Ntu Crawe Friezo jangan pada bubar yak, awas lo kalo buabar gue tabok kalian. Udah ah gue mau bobo cantik dulu di sini, salam gue dari planet laen. Renza. Inget jangan pada nangis gue bisa liat kalian dari sini.

Cerpen Karangan: Salma Haya
Facebook: Salma Binuril Haya

Cerpen Crawe Friezo merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sahabat Kecilku Kembali

Oleh:
Aku memiliki seorang sahabat yang begitu baik denganku, bahkan keluarga ku dengan keluarga dia sangat dekat. Kevin adalah laki-laki yang paling dekat dengan ku sewaktu aku masih duduk di

Jeanoky Vanjaya

Oleh:
Di malam hari gue yang sedang galau, galau banget hanya bisa berdiam diri di taman belakang rumah gue sambil menatap bulan. Gue sebut aja nama gue Chia kata temen

Ketentuan Sang Pencipta

Oleh:
“ibu kok nangis !” sapa Rizal yang melihat butiran embun di pipi sang ibunda. “ada apa bu ?” lanjutnya sambil mendekati ibunda yang duduk di dekat telepon. “apa ada

Biarkan Berlalu, Oke!

Oleh:
“Titik..” sapa ku dengan mengetuk pintu “iya bentar, lagi rapihin buku..” “oke, cepat yah gue tunggu di depan” Assalammualaikum, perkenalkan nama ku Mirna nama lengkap ku Mirna Rosiani aku

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *