Ijinkan Aku Jatuh Cinta

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Segitiga, Cerpen Pengorbanan, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 5 August 2013

Dea terlelap dalam tidurnya. Hingga ia tak sadar ketika matahari sudah hampir berada di titik teratasnya. Semalaman ia tak tidur, baru setelah adzan subuh Dea bisa terlelap.

Dea membuka jendela kamarnya, disambut nyayiannya merdu burung-burung. Dea menutup mukanya dengan kedua telapak tangannya. Hatinya galau pikirannya tak karuan. Bahkan kakinya terasa lemas. Kini Dea dihadapkan oleh dua pilihan, kebahagiaan adiknya atau cintanya.

Beberapa hari yang lalu, Ade – adiknya tiba-tiba pingsan di kamar mandi. Dea segera membawa adiknya ke rumah sakit dan dokter mengatakan bahwa ade terkena kanker otak akut dan kemarin Dea baru saja mengetahui bahwa adiknya mencintai Damar, Damar yang tak lain adalah kekasih Dea.

Dea benar-benar tak mengerti apa yang terjadi kini ketegarannya diuji. Awalnya Dea berfikir, tentu saja aku akan memilih adikku. Tapi semalam Damar tak setuju dengan keputusan Dea. Dea juga tak yakin dengan pilihannya.
Hidup adalah pilihan dan Dea sadar akan hal itu tapi seberat inikah pilihan hidupnya?
“Aku tak sanggup!” teriaknya dalam hati.
“Apa kata orang-orang jika aku mengorbankan adikku demi kebahagiaanku? aku akan merasa sangat bersalah!” gumannya.
“Yang terbaik untukmu hanya kamu yang tahu Dea” kata Anita tiba-tiba yang muncul dari balik pintu.
“Tak ada yang bisa membantumu kecuali dirimu sendiri, bisik Anita lembut di telinga Dea. Anita memeluk Dea.
“Kau tau? selama ini kau sudah berkorban banyak untuk Ade. Kami berikan apapun yang Ade inginkan, tapi aku mohon tidak untuk hatimu.” ujar Anita sembari memeluk Dea.
“Aku binggung!” desah Dea dalam tangisnya.
“Bukankah sebentar lagi Damar akan melamarmu?”
“Iya, salahku tak mengenalkan Damar sejak dulu dengan keluargaku.”
“Bicarakan ini dengan Damar”.

Sore kelabu…
Damar memandang mata Dea tajam, Sedangkan Dea hanya bisa mengalihkan pandangannya, menembus dinding hingga akhirnya memegang jauh ke angkasa.
“aku ingin melihat adikku bahagia sekaligus?”
“Dia?”
“Iya. Kebahagiaanmu dan tentu kebahagiaanku”
“Kamu mencintaiku?”
“Sangat!”
“Aku pun juga namun, aku ingin kalau kamu menikah dengan adikku.”
“Tapi…”
“Hanya itu! Tolong, demi aku!”
“Oke! Aku turuti maumu Dea!”
Damar pergi, Dea menangis, tangisannya menjadi-jadi saat ia sampai di rumah. Kakinya terasa lemas, syarafnya tak seimbang Dea merasakan dunia berputar begitu cepatnya, ia terjatuh ke lantai.

Saat tersadar, Dea merasakan seluruh anggota tubuhnya tak berdaya. Nita berada di sampingnya.
“Nit? Panggil Dea lirih.”
“Iya De, Ada apa?”
“Antar aku ke rumah sakit sekarang.”

“Benarkah Kak?” tanya Ade lemah
“Iya sayang, lusa kalian akan menikah.”

Akhirnya tiba pada acara pernikahan Ade dan Damar, mata Damar sayu, penuh keraguan. Bahkan bibirnya tak sedikitpun menunggingkan senyum. Ada keraguan yang menyesakkan hatinya.

Acara akan segera dimulai, Damar semakin tak tenang hatinya kacau. Ia akan menikah dengan orang yang tak pernah ia cintai. Semua kepalsuan, semua sandiwara ini hanya Damar lakukan untuk Dea. Wanita yang teramat sangat ia cintai. Dea terpaku di antara senyum-senyum hangat itu. Dea mencoba menegakkan kakinya, menambahkan hatinya, menguatkan kerapuhannya, dan menahan air matanya.
Tiba-tiba…

Ade menjerit. Dea kesakitan kepalanya tak mampu menahan beban itu Ade gelimpangan. Semua panik. Orang tua Ade menangis. Dea terisak-isak. Tangisnya pecah. Ketegaran yang ia bangun selama ini runtuh.

Di sudut ruangan. Anita menceritakan semuanya kepada orang tua Ade dan Ade. Mereka semakin haru inikah derita anaknya selama ini? setidak perhatian inikah mereka?.

Hujan turun bersama iar mata. Petir menyambar bersama nafas Ade yang terakhir kalinya. Dea pingsan saat tersadar. Dea sudah terbaring di kamar rumah sakit. Dan kejutanpun terjadi. Orang tua Dea akan menikahkan Dea dengan Damar. Dea dan Damar merasa lega, cinta mereka dipersatukan dengan cara serumit ini. Tangis kebahagiaan menyertai mereka.

Cerpen Karangan: Erma Yuliana
Facebook: Ermha Cyril Sadega Widjanarko

Tips dari admin: banyak sekali kesalahan pengetikan dan penggunaan tanda baca di cerpen ini pada awalnya, lain kali coba di perbaki ya ^_^, tetap semangat!

Cerpen Ijinkan Aku Jatuh Cinta merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Biola Callis

Oleh:
Sore ini begitu dingin. Tergengar gemuruh air hujan, juga tercium aroma khas debu yang basah. Saat itu juga, menetes darah dari jari telunjuk Callis yang tergores senar biolanya yang

Seluas Samudera Setinggi Bumi Langit

Oleh:
Gerimis rinai turun menyiram bumi. Tengah hari saat itu. Bel pulang SMU Jatisari sudah sejak tadi lenyap dari pendengaran. Mengalirkan lengang ke setiap sudut kelas. Wulan terpaku di ujung

Kakak Sayangi Aku

Oleh:
Suara dentingan sendok makan mewarnai suasana pagi ini, menjelang berangkat ke sekolah aku telah terbiasa selalu sarapan. “Ibu, aku berangkat.” Itu suara kak Indra membuatku harus cepat-cepat menyelesaikan sarapanku.

Ibu

Oleh:
Lagu “Afika – you’re my everything” mengalun mesra, Senja kembali hadirkan suasana hening, cahayanya menembus jendela kaca menerpa mataku. Aku terbangun dengan cepat ketika guyuran air comberan menggigilkan tubuh

Novel Perasaan

Oleh:
Prok.. Prokk.. Prokk. Suara tepukan tangan dari banyak orang itu masih terngiang di telingaku. Hari ini, di lapangan upacara, semua mata tertuju padaku. Namaku disebut-sebut oleh Kepala Sekolah saat

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *