Janji Terakhir (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 6 March 2019

“Bisma… jangan tinggalin gue bis… gue mohon. Maafin gue bis… hiks… hiks… gue nyesel bis! Gue nyeseelll! Hiks… hiks… mana janji lo bis?! Lo bilang lo nggak akan ninggalin gue! Dasar pembohong! Gue benci lo bis… gue benci lo… hiks… hiks…” isak tangis seorang remaja perempuan sambil memeluk batu nisan yang bertuliskan ‘BISMA PAHLEVI Bin SUHERMAN’. Ia belum bisa menerima bahwa ia harus kehilangan sosok yang dicintainya. Sosok yang selama ini selalu menyemangatinya. Sosok yang selama ini selalu menemani di hari-harinya. Tapi kini ia harus pergi. Pergi untuk selamanya dan tak akan pernah kembali.

“udahlah Zhe. Buat apa lo tangisin orang yang udah nggak ada? Sia-sia lo nangis sejam dua jam. Toh juga dia nggak bakal kembali lagi. Mendingan kita pulang sekarang. Udah sore nih. Lo nggak mau pulang? Lo mau nginep di sini?” seorang sahabat dari remaja perempuan itu mencoba menenangkan. Remaja perempuan itu ternyata bernama Zhe.
“nggak ka… gue masih mau disini. Gue masih mau nemenin Bismaku. Gue sayang sama dia. Gue pulang nanti aja” ujar Zhe sambil menatap nanar Inka sahabatnya.
“lo gila ya?! Kalo gini caranya Bisma nggak bakal tenang. Mending lo ikhlasin. Ini tuh udah sore Zhe. Oh iya hampir lupa gue, ini juga malam jum’at. Lo nggak takut apa di kuburan ini sendirian. Gue denger-denger nih ya, kuburan ini angker loh. Banyak hantunya. Juga minggu lalu katanya ada orang yang bunuh seorang cewek cantik pake’ baju putih rambutnya panjang terus dibuang di deket kuburan ini. Kalo’ arwahnya gentayangan gimana? Lo nggak takut?” Inka menakut-nakuti Zhe.
“iya! Iya gue pulang” Zhe tampaknya kesal dengan sahabatnya.
“nah gitu dong”

FlashBack
Zhe POV
Hari ini hari minggu. Gue masih mau males-malesan di tempat tidur. karena hari ini gue nggak ada acara. So, gue bisa bangun jam berapa aja. Jam 8 kek, jam 10 kek. Free pokoknya. Gue pejamin mata karena gue mau tidur lagi. Belum sampe 5 menit gue tidur tiba-tiba ada yang manggil-manggil nama gue di depan pintu kamar gue.
“kak!! Kak Zhe bangun!!! Kak!!!”
Itu kayaknya suara adek laki-laki gue si Revan. Tumben jam 04.30 gini dia udah bangun. Biasanya dia kan bangun jam 06.00 ato jam 06.30an. Dengan berat hati gue bangun dan beranjak dari tempat tidur buat bukain tuh pintu. Gue liat di depan pintu si Revan udah mandi dan pake baju olahraga. By the way mau ngapain tuh anak?

“kak, jalan-jalan yuk!”
“gak ah, males!”
“yaelah kak, emang kakak mau ngapain? Mau tidur lagi? Ha?”
“ya iyalah mau tidur lagi. Males banget jalan-jalan. Gak ah, gue mau tidur lagi. Jangan ganggu. Daaa”
“huuu… dasar”

“hoaaammm” gue menguap. Efek bangun tidur kali ya? Haha. Gue lihat jam beker yang ada di atas meja kecil di samping tempat tidur gue. ‘jam 08.30’. what! Gilaaa!!! duh, gue lupa kalo janjian sama Inka di cafe Augria jam 07.00. dan sekarang… udah jam 08.30. bodoh! Gue cepet-cepet buat mandi. Belum sempat gue masuk ke pintu kamar mandi yang ada di kamar gue, tiba-tiba ponsel gue berdering. Ada telepon masuk. Terpaksa deh gue angkat. Gue gak peduli siapa yang nelfon di pagi kayak gini.

“halo…” gue mendahului pembicaraan
“Zhe, lo gimana sih?! Lo janjian sama gue jam 7 di cafe Augria. Gue udah nungguin lo hampir 1 jam tapi nggak datang-datang juga! Lagi ngapain sih lo? Ha?! Gue di depan pintu rumah lo sekarang. Cepet bukain!”
“oh iya iya. Sabar!”
Gue langsung nutup tuh telepon. Dan segera turun kebawah. Gue langsung bukain tuh pintu. Kasian si Inkanya.
“lo ngapain aja si? Lo kayaknya belum mandi”
“emang gue belum mandi. Tadi…”
“ah udah. Mendingan sekarang lo mandi terus langsung ke cafe. Gue tunggu lo di sini”
“ok. Gue nggak lama. Lo duduk di sini aja”
Nggak ada jawaban dari Inka. Dia Cuma ngangguk-ngangguk aja. Tanpa basa-basi gue langsung kembali ke kamar. Dan menuju ke kamar mandi.

Selang 5 menit gue mandi, gue ambil baju gue di lemari. Hari ini gue mau pake kaos pink dengan gambar emoticon di tengahnya. Celana pensil warna abu-abu. Terus nggak lupa pake bando warna pink. Lucu gitu bentuknya. Nggak lupa bawa tas kecil kesayangan gue yang warnanya pink juga. Tas ini pemberiannya Bisma 2 bulan yang lalu. Oke, gue langsung turun ke bawah lagi buat nyamperin si Inka. Gue liat dia lagi dengerin musik pake headset. Sambil mainin ponselnya.
“Inka…”
Dia noleh ke arah gue. Duh…
“udah selesai mandinya?”
“ya belum…”
“ya udah gue tunggu”
“ha? Lo gimana sih? Lo liat sendiri gimana? Yaudah nggak pake lama. Kita berangkat sekarang”
“iya iya”

Gue keluar rumah. Inka ke sini pake mobil honda jazz merahnya ternyata. Oke, tanpa pikir panjang gue sama Inka langsung naik ke mobil. Dan keluar dari gerbang cat hitam ini. 10 menit kami menempuh perjalanan akhirnya sampai juga. Si Inka markirin mobilnya di depan cafe. Gue masuk duluan. Gue pilih bangku no. 8 kayaknya sepi. Soalnya bangku yang lain udah pada penuh semua. Gue duduk manis sambil nungguin si Inka. Duh, lama banget lagi. Udah hampir 5 menit tapi belum kesini. Gue ngeluarin ponsel gue dari dalam tas. Gue mau dengerin musik pake headset. Nah, lagu kesukaan gue, kamulah kamuku – Fatin. Gue pernah nyanyi lagu ini bareng Bisma di acara hari ulang tahunnya temen gue yang ke 18 tahun lalu. Gue udah pesen minuman. Jus alpukat pake susu coklat. Kesukaan gue. Gue sampe mutar berulang-ulang nih lagu. Jus alpukat gue aja juga udah habis. Tapi si Inka kok belum kesini sih. Kemana tuh anak? Gue langsung bayar pesanan gue ke kasir. Gue keluar dari cafe. Mobilnya si Inka masih ada sih. Tapi orangnya kemana? Pake acara kebelet pipis lagi. Huh… gue terpaksa ke toilet umum dekat cafe.

Selesai gue pipis gue langsung keluar dari toilet. Mata gue terbelalak saat liat si Inka ngobrol sama pacarnya, si Andre. Gue udah nungguin si Inka di cafe udah hampir setengah jam. Tapi dia malah enak-enakan pacaran. Dasar Inka!!! Gue langsung nyamperin tuh anak. Mereka lagi duduk di bangku panjang deket taman kota.
“Inka!!!”
“loh, Zhe!”
“lo tau gue udah kaya orang gila tadi di cafe. Nungguin lo udah hampir setengah jam sampe gue bete. Gue cariin lo tapi nggak ada. Dan ternyata… lo lagi pacaran sama Andre disini tanpa mikirin gue. Pintar ya lo Inka! Lo udah buang-buang waktu gue tau nggak?!”
“aduh Zhe, ya nggak pake’ acara teriak-teriak gini donk. Gue bisa jelasin. Sabar dulu. Jangan marah-marah. Tadi tuh ya, setelah gue parkirin mobil, gue ngeliat Andre duduk sendirian di sini. Dan tadi waktu lo mau masuk ke dalam cafe lo sempat gue panggil berulang-ulang kali. Tapi lo nggak denger. Lo langsung nyelonong gitu aja. Gue manggil lo karena gue mau bilang gue mau ketemu sama Andre sebentar. Gue mau ngejar lo tapi lo udah jauh gue juga males lari akhirnya lo gue tinggalin. Gue ketemu Andre dan ngobrol panjang lebar sampe gue lupa kalo lo masih di cafe. Huft… cape’ gue”
“oh gitu?”
“ya iya!”
“ya udah deh mending kita pulang aja. Kita janjian juga mau ngomongin hal yang nggak terlalu penting”

Tiba-tiba disela pembicaraan kami ponsel gue berdering. Ada telepon masuk. Si Bisma nelfon gue.
“halo”
Dia memulai pembicaraan
“halo bis, ada apa?”
“mmm, Zhe. Gue mau ketemu sama lo. Gue sekarang ada di cafe Augria. Lo kesini ya sekarang”
“wah kebetulan nih gue lagi di taman kota deketnya cafe Augria. Ok gue kesitu sekarang”
teleponya dimatiin Bisma duluan.

Gue menuju ke cafe. Gue langsung masuk ke cafe dan gue cari-cari tuh sosok Bismaku sayang. Oh ternyata dia duduk di bangku no. 14. Dia pake kaos warna coklat. Celana pensil warna hitam. Dan juga topi warna hitam kesukaannya. Dan sekarang dia lagi menatap ke arah luar cafe dari jendela. Gue langsung samperin si Bisma dan gue duduk di depannya.

“Hai Bisma”
“oh hai. Mau pesan apa?”
“ah nggak kamu aja”
“loh kenapa”
“haha nggak papa kok”
“yaudah deh aku juga nggak pesan. Toh aku juga lagi nggak mood makan”
“yaelah Bisma”
“mmm, Zhe, gue mau ngomong ama lo”
“ngomong apa? Ngomong aja”
“nggak terlalu penting sih”
“loh, kok gitu?”
“lo tau gue lagi nggak pengen di rumah. Males banget”
“kenapa? Lo punya masalah?” gue to the point
“iya. Gue berantem sama adek gue lagi, si David yang super duper nyebelin itu. Lo tau nggak, tadi tuh ya, gue enak-enakan nonton tv. Gue lagi nonton bola. Tadinya David masih tidur. Ya gue sendirian di ruang keluarga. Lagi asik-asiknya gue nonton dengan serius, adek gue dateng dan ngrebut tuh remote dan diganti ke chanel tv ke film kartun. Lo tau dari dulu gue gue gak suka sama yang namanya kartun. Sekarang gue bete di rumah. Huft… bener-bener”
“hahaha… huft… Bisma Bisma, lo tuh ada-ada aja ya. Cerita lo lucu tau nggak. Gue sampe ngakak ngedengerinya”
“lucu? Lucu dari mana? Perasaan gak ada yang lucu. Gue jadi tambah bete kalo kayak gini”
“ya tau diri dong bis. Namanya kan juga David masih kecil. Perasaan dia masih umur 7 tahun. Ya jelas lah dia suka film kartun. Lo yang umur 18 tahun aja nggak ngerti adek lo banget. Payah lo”
“huh!!! bete!!! bete!!! bete!!! sumpah gue makin tambah bete sekarang. Mau kemana lagi gue? Mau ngapain lagi gue? Hah kalo gini caranya mending pilih mati aja gue”
“ngomong apaan sih lo nggak banget”
“biarin aja”
“haha lo tuh lucu ya kalo lagi marah. Ngaca deh. Sumpah kaya anak kecil banget. Beda sama adek lo”
“terserah lo mau ngomong apa gue nggak peduli!”
“by the way jam berapa sekarang?”
“jam 10.15 kenapa emang?”
“setelah ini lo mau kemana? Lo ada acara?”
“nggak gue nggak kemana-mana gue juga nggak ada acara”
“oh gitu”
“iya”

Bisma POV
Terakhir kali gue ngajak Zhe ketemuan di cafe Augria. Gue bilang kalo gue lagi bete sama adek gue. Tapi sekarang udah nggak lagi. Palingan gue marah sama adek gue Cuma sejam dua jam. Nggak perlu di perpanjang.

Gue lagi duduk sendirian di taman belakang rumah gue. Gue Cuma di temani buku novel gue yang belum habis-habisnya gue baca. Sama secangkir teh poci hangat kesukaan gue. Gue sempat melihat jam tangan yang melingkar di pergelangan tangan gue. Udah jam 17.00. by the way ini jam Zhe yang beli loh. Asli dari Amerika saat bokapnya lagi ada tugas disana. Terus Zhe titip jam tangan buat gue (nggak bermaksud mamerin). Huh… gue lama-kelamaan jadi bosan di sini terus. Gue langsung masuk ke dalam rumah lewat pintu belakang. Saat gue nglewatin ruang keluarga gue ngliat ada nyokap sama adek gue disana (nggak ada bokap, soalnya bokap gue lagi kerja). Nyokap gue lagi mainin ponselnya. Terus adek gue lagi menggambar. Nggak tau deh ngambar apa. Bodo amat!. Gue langsung lewat gitu aja tanpa nyapa mereka. Gue masuk ke kamar dan ngrebahin tubuh gue ke kasur gue yang super empuk ini. Sumpah gue males banget hari ini. Gue langsung ambil laptop gue yang berada di atas meja belajar gue. Kembali gue rebahin tubuh gue di kasur, dan… gue buka laptopnya. Buka twitter? Males ah. Mmm, mending main game. Tapi nggak punya game. Punya laptop bagus tapi nggak ada isinya. Udah jam 17.30 lagi. Ngapain coba? Mending chattingan aja sama si Bayu. Sohib gue yang satu ini suka banget jailin gue. By the way jam segini dia lagi ngapain ya? Ganggu dia aja deh. Nambah-nambah aktivitas. Hehe..

Ceritanya chattingan di watshap:
Gue: oi! Bangun woyy udah mau maghrib!
Doi: sok tau lo! Siapa juga yang tidur. Huuu…
(sambil ngasih jempol yang mmm… gimana ya? Susah jelasin pake kata-kata. Pokoknya tuh jempol tandanya kaya’ mau bully-bully gitu buat orang yang cemen)
Gue: biarin weks…
Doi: eh kamvret! Lagi ngapain lu?
Gue: seenak jidat yah lu kalo ngomong manggil gue kamvret. Jelas-jelas gue lagi chattingan ama lu. Perbanyak jalan kaki di pagi hari. Biar mengurangi pikun.
Doi: Y
Gue: singkat banget. Keyboard lu kurang abjad? Hahahahahaha… gue ketawain lu
Doi: gak lucu
Gue: emang, siapa yang bilang lucu coba?
Doi: Bis…
Gue: kenape?
Doi: besok pulang sekolah kita ketemuan di cafe yuk! Gimana? Mau gak lu?
Gue: cafe mana?
Doi: cafe yang biasa kita datangin. Cafe Barata
Gue: oh yang itu. Oke…
Doi: soalnya gue pengen kesana aja ama lo. Gue mau ngomong penting
Gue: iya iya. Yaudah udah dulu ya. Udah maghrib nih.
Doi: oke

Gue langsung matiin tuh hp. Gue dengar orang adzan di masjid sebelah rumah gue. Nyariinnggg banget. Gue langsung melaksanakan kewajiban gue sebagai seorang muslim. Gue beranjak dari kasur dan menuju ke kamar mandi yang ada di kamar gue. Gue nyalain tuh kran. Gue wudhu dengan baik dan benar. Selesai wudhu gue baca niat. Terus gue keluar dari kamar mandi. Gue ambil tuh sajadah sama sarung warna merah tua kesayangan gue.
Allahuakbar!

Assalamualaikum warahmatullah… assalamualaikum warahmatullah
Gue berdo’a dalam hati. Semoga nyokap bokap gue berumur panjang. Semoga gue sama Zhe tambah langgeng. Hehe…

Cerpen Karangan: Adinda Ramadhani
Facebook: Adinda Ramadhani

Cerpen Janji Terakhir (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Mungkin ini Jalanku

Oleh:
Aku terus berjalan… Aku menatap langit yang begitu indah dengan warna biru dan hiasan burung-burung yang mengepakkan sayapnya dengan sangat indah terbang di atas awan. Aku terus berjalan… Di

Ayah

Oleh:
Hari ini ulang tahun Ibuku. Usianya semakin bertambah seiring kemunculan garis baru di bawah kedua bola matanya yang menatapku hangat. Aku menyerahkan sebuah kotak ke tangannya yang kasar dan

Arti Sebuah Kasih Sayang (Part 1)

Oleh:
“Ayo bangun nak sudah siang, kamu kan harus sekolah” Bujuk seorang wanita pada seorang gadis. “Iya, Bun” Jawab gadis itu yang masih mengumpulkan nyawanya. “Cepat mandi, Bunda tunggu di

I Need You

Oleh:
Namaku Kennie, seorang gadis remaja yang bersekolah di SMPN XX-1, sekolah favorit di sebuah kota kecil di wilayah Jawa Timur. Kata teman-temanku, hidupku yang bergelimang harta dan uang ini

Expelled

Oleh:
Semua yang ada di sekelilingku hanyalah warna hitam. Ruangan yang hampa dan tanpa ujung. Hanya ada aku. Waktu pun juga tidak jelas. Siang kah? Atau malam? Pukul berapa sekarang?

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *