Pengalaman Saat Berlibur Ke Rumah Nenek

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Anak, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 2 December 2013

Namaku Lista angraini, bisa di panggil Lista. Aku punya cerita untuk kalian, Dengarkan ya…

Hari ini aku berkunjung ke rumah nenek di desa Lamungan, di kota Lampung. Aku ke sana bersama Ayah, dan mama ku. “Mah, sebentar lagi, sampai di rumah nenek ya?” Tanyaku. Mamaku tersenyum, lalu berkata, “Ya, sebentar lagi sampai” jawab mamaku. “Nah, itu rumah nenek!” Sambung mamaku kemudian.

Aku segera turun dari mobil dan berlari ke arah nenek ku yang sedang duduk santai sambil ‘menyirih’ di teras rumahnya. (Menyirih adalah kegiatan memakan daun sirih). “Nenek!” Ucapku sambil memeluk nenek ku erat. “Lista, lama sekali kita tak bertemu” Jawab nenek ku dengan suara serak sambil mengelus rambutku. “Ayo kita masuk, nenek yakin kamu lelah sehabis dari perjalanan. Ajak juga Ayah mama mu” ucap nenek. Aku berbalik badan melihat ayah mama ku sedang membereskan barang bawaan. Aku memutuskan untuk membantu mereka, sambil berkata, “Ayo mah yah.. sini aku bantu. Kita diminta nenek masuk ke rumah” Kataku. “Ya ayo!” Balas mama dan ayahku.

Di dalam rumah, Kami berempat bercengkrama sebentar melepas rindu. setelah itu, aku langsung mandi. Selesai mandi, aku mengemil sebentar.
“Apa yang kamu makan Lista?” Tanya nenek melihatku sedang memakan ‘Chiki’. “Ini chiki nek. Nenek mau coba?” Jawab dan tanyaku. “Tidak, nenek ingin menyirih saja” balas nenek ku. “Kurasa nenek tadi baru saja menyirih” ucapku heran. “Nenek setiap waktu menyirih” ucap nenekku sambil memakan daun sirih. Tiba-tiba keluar cairan berwarna kemerah-merahan dari mulut nenek yang sedang menyirih, itu membuatku sangat kaget. “Nenek! mulut mu berdarah!” teriakku kaget. Nenek langsung mengambil tissu yang tepat berada di sampingnya, lalu mengelap mulutnya. “Tidak Lista, mulut nenek tidak berdarah, Jika kita menyirih, memang akan keluar cairan seperti itu” Jelas nenek ku. “Oh begitu, ku pikir itu darah!” ucapku sambil nyengir. lalu aku terlelap tidur, karena hari sudah mulai gelap, dan badanku lelah.

Keesokan harinya,…
“Pagi ayah, mamah, nenek!” sapaku saat di meja makan. “Ya, pagi Lista” Balas nenek, ayah, dan mamaku kompak. “Kompak sekali… Prok prok prok” Ucapku. Semua yang ada di meja makan tertawa. Selesai makan, aku melihat anak kecil seperti seumuranku, yang terlihat sedari tadi memperhatikan aku makan. Aku menghampirinya. “Kamu siapa? Kenapa sedari tadi memperhatikan aku makan?” Tanyaku. “Aku Nina. Aku memperhatikan kamu makan karena aku lapar, Mungkin dengan melihat mu makan, perutku bisa sedikit kenyang” Ucapnya dengan wajah sedih. “Sebentar ya!” aku lalu mengambil bungkus nasi, dan mengambil lauk pauk. Tak lupa aku membukuskan teh manis hangat. “Ini” Ucapku sambil memberikan sebungkus nasi dan teh hangat. Dia memakannya dengan sangat lahap dan tak tersisa. Aku tersenyum melihat itu. “Nama kamu siapa?” Tanyanya padaku. “Namaku Lista” Jawabku. “Oh begitu. Oh ya Lista, aku punya tempat yang bagus untuk kamu lihat. kamu mau lihat?” Tanya Nina. “Hmmm, boleh! Yuk!” Balasku.

Nina memintaku untuk menutup mata, setelah itu… JRENG! aku berada diatas tebing!, disana aku bisa melihat sungai yang deras di bawah tebing, gunung, hutan dan banyak kekayaan alam lainnya. “Waw! it’s amazing world!” Ucapku. “Apa yang kamu katakan Lista?” Tanya Nina heran. “Oh tidak!” Jawabku tersenyum.

Aku bermain bersama Nina di bukit itu hingga sore hari. “Lista, ada tempat yang lebih indah dari ini!, kamu mau melihatnya?” Tanya Nina. “Tentu saja!” Balasku. “Ya sudah, besok pagi, kita bertemu di hutan yang ada di bawah tebing ini ya!” Ucap Nina. “Janji yah!” Ucapku. “Iyaaa” Jawab Nina.
setelah itu aku pulang ke rumah nenek, lalu mandi, makan malam dan, tidur! hehe

Keesokan harinya
“Lista, Bangun!ini sudah siang nak!” Ucap mamaku. “Lista.. Ayolah!” Sambungnya lagi. Mamaku bingung, karena biasanya aku sudah bangun sendiri tanpa dibangunkan mamaku. “Ayah! lihatlah Lista!” Teriak mamaku. “Ada apa ma?” Ucap ayahku datang terpogoh pogoh. “Lista tidak mau bangun! tidak biasanya ia begini!” Lapor mamaku. “Jangan jangan” Kata papaku sambil memegang kening ku. “LISTA DEMAM!” ucap papaku. “oh Ibu, dimanakah rumah sakit terdekat disini?” Tanya mamaku pada nenekku. “Disini tidak ada rumah sakit! adanya klinik. Namun klinik itu tutup di hari sabtu dan minggu, seperti saat ini. Kenapa memang?” Tanya nenekku. “Lista demam bu!” Ucap mamaku. “Ya sudah, sepertinya Lista harus dibawa ke jakarta!” Saran nenekku. Aku dibawa kejakarta dan mendapatkan perawatan dari dokter. lalu dikatakan aku menderita DBD, maka aku dilarikan ke ICU.

5 tahun kemudian…
Aku kembali mengunjungi nenekku. Aku teringat janjiku dan Nina diatas tebing tinggi di desa nenek. Saat sampai di rumah nenek, aku segera mencari Nina di hutan yang waktu itu kami janjikan. disana aku tidak menemukan Nina. Aku pun memutuskan pulang ke rumah nenek. “Darimana saja kamu Lista?” tanya mamaku. “Aku mencari nina ma” jawabku. “Nina? jangan dekati anak itu lagi Lista!” bentak mamaku. “Tapi kenapa?” tanyaku. “Sudah! pokoknya jangan dekati anak itu lagi!” Kata mamaku sambil berlalu pergi.

Keesokan harinya, aku melihat koran bekas. Aku memutuskan melihatnya dan membacanya. “APA?!” teriakku saat melihat berita di koran itu.

isi koran:

TELAH DITEMUKAN KORBAN DI HUTAN ORIINE
korban diduga bernama Nina, berasal dari desa sanai ranah di samping hutan itu. hanya di temukan tulang belulang korban saja sementara badannya diduga hancur dimakan binatang hutan.

Aku menangis melihat berita itu. Terpapmpang foto Nina di koran itu. Ternyata Nina menantiku di hutan itu, namun aku tak kunjung datang karena sakit DBD dan pulang ke jakarta. dia menunggu, mengunggu, hingga akhirnya dia dimakan binatang buas hutan. Hingga sekarang pun, ia masih terus menunggu, walau ia telah berubah wujud, bukan manusia lagi.

TAMAT…

Cerpen Karangan: Arnetta Fasya Sayyidina
Blog: Www.arnettafasya.blogspot.com

Nama Lengkap: Arnetta Fasya Sayyidina
Nama Panggil: Fasya
Ttl: Jakarta, 5 Oktober, 2003
Hobbi: Mengedit Foto, Menulis Cerpen, Facebook An
Tokoh Favorit: Sinchan, Spongebob, Miiko!
Makanan Fav: Pizza, Burger, kebab

Cerpen Pengalaman Saat Berlibur Ke Rumah Nenek merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Ani dan Ana

Oleh:
Ani dan Ana adalah anak kembar. Mereka sama sama anak yang cantik. Tetapi, sifat mereka sangat berbeda. Ani adalah orang yang kasar, tidak ramah, dan jutek. Sedangkan, Ana adalah

Aku Lupa Berdoa

Oleh:
Hallo teman-teman, perkenalkan namaku Ilyasa NurFauzi. Kalian boleh panggil aku Iyas. Aku duduk di kelas 5 SDN Sukaraja 2 dan aku tinggal di Sumedang. Aku mempunyai 1 orang kakak

Burung Kertas

Oleh:
Di pagi ini langit dihiasi embun-embun yang membuat hati sejuk. Ketika matahari belum sepenuhnya menampakkan wajahnya dia harus pergi ke kebun teh yang begitu luas untuk menyambung hidup. Hanya

Kenangan Yang Terakhir

Oleh:
Sinar matahari telah menyinari kamarku dan aku terbangun dari tidur lelapku, ternyata hari sudah pagi waktu menunjukkan pukul 05.25 aku langsung bergegas untuk mandi karena aku akan berangkat ke

Pohon Ajaib

Oleh:
Pada suatu ketika, hiduplah seorang raja dan ratu yang bernama Raja Andreas dan Ratu Melin. Mereka mempunyai putri yang bernama Putri Zikha. Putri Zikha mempunyai sifat yang buruk, yaitu

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Pengalaman Saat Berlibur Ke Rumah Nenek”

  1. alan says:

    bagus sekali

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *