Perampok, Teganya Dikau

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kisah Nyata, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 7 January 2014

Air mata Zul Kaizani menetes membanjiri pakaiannya. Tergambar penyesalan yang amat besar di wajahnya. Ia meratapi tubuh Gurunya itu dengan penuh kasih sayang. Begitu juga dengan Paozan, matanya menggambarkan amarah yang begitu membara terhadap seseorang. Ya, mereka adalah beberapa orang perampok yang teramat kejam itu. Mereka memukul guru kami yang juga kakekku itu dengan teramat kejam.

Malam itu berbeda dengan malam-malam sebelumnya. Malam itu sungguh aneh. tak biasanya lolongan anjing bersambutan dengan suara kokokan ayam. Padahal di Desa itu tak satu pun terdapat anjing. Zul beserta teman-teman santri lainnya mulanya mengurungkan niatnya untuk tidur di rumah kakekku. Namun demi seorang guru, ia memberanikan diri melangkahkan kaki bersama teman-temannya pergi ke rumah beliau.

Seperti biasa, Zul bersama Paozan, Zainuddin, Wawan, Sabri, beserta dua orang anak kakekku yang tak lain adalah Alya dan Afif sebelum tidur mendengarkan dengan seksama setiap ucapan yang dikeluarkan oleh kakekku. “Hitung-hitung mendengarkan ceramah” kata mereka. Dan entah kenapa malam itu ceramah kakekku sepertinya terlalu singkat untuk membuat mereka begadang. Zul pun mengajak teman-temannya merebahkan diri di berugak dekat kolam ikan belakang rumah kakekku itu.

Malam pun berlalu seiring berjalannya waktu. Kakekku masih belum tidur juga rupanya. Ia masih di lantai atas rumahnya, tempat peribadatannya. Ketika hendak melihat-lihat keadaan di luar, samar-samar kakekku melihat beberapa orang dengan memakai kaos lengan pendek, celana pendek dan sarung yang diikatkan di pinggang tanpa menggunakan topeng serta masing-masing membawa cerurit di punggung mereka. Awalnya kakekku mengira bahwa itu adalah zul bersama teman-temannya, namun setelah diketahui bahwa mereka adalah perampok, kakekku turun untuk membangunkan Zul bersama teman-teman lainnya.
“Zul, bangun…!” kakekku membangunkan Zul segera. Lalu Zul membangunkan teman-temannya yang lain, termasuk kedua orang anak kakekku itu. Karena memang mereka berdua lebih suka tidur bersama-sama dibanding sendirian di dalam kamar.

Tak disangka, mata mereka langsung disoroti lampu senter yang memang sengaja dibawa para perampok itu. Jantung mereka bertujuh berdetak dengan kencangnya. Mereka duduk di berugak itu dipenuhi rasa takut dan hanya bisa menyaksikan perlakuan para perampok itu terhadap kakekku. Begitu juga dengan isteri kedua dari kakekku, ia bersembunyi di kamar mandi menelpon siapa saja yang bisa membantu. Namun apa daya, ia keburu ditemukan oleh para perampok biadab itu. Mereka semua tak mampu berbuat apapun. Mereka hanya bisa menanti keajaiban dari Allah. Sedang kakekku yang pemberani itu tanpa ragu-ragu menghadapi para perampok itu, bukan untuk melawan, namun memperingati mereka. Zul dan teman-temannya pun hanya bengong melihat hal itu.

“Astaghfirullahal Azim..!!!” kakekku menjerit ketika mereka, para perampok itu memukuli kakekku berkali-kali dengan kayu. Tak puas dengan itu, mereka menggerogoti kantong beliau, lalu masuk ke rumah mencari harta benda berharga lainnya. Rupanya kata-kata kakekku tak mampu meluluhkan hati mereka. Bahkan mereka semakin ganasnya memukuli kakekku.

Zainuddin yang kini mulai gelisah tak berani lagi menyaksikan kejadian itu. Secara diam-diam, ia turun dari berugak lalu meloncati pagar belakang rumah kakekku itu. Perlakuan Zainuddin diikuti Sabri, Wawan serta kedua anak kakekku. tak ketinggalan, Paozan pun menyusul. Mereka kabur dari tempat itu kembali ke asrama yang jaraknya cukup jauh, sekitar 400 meter. Mereka kembali melalui persawahan mengikuti hilir parit yang berasal dari dekat lingkungan Pondok.
Sedangkan bagaimana dengan Zul? Ia duduk dengan pasrah di berugak itu. Ia tak mau kehilangan guru tercintanya. Walaupun ia hanya terdiam tanpa perlawanan, namun tak ada yang lebih berani dibanding dirinya. Ia tak sedikit pun diganggu oleh perampok itu, walau handphone satu-satunya itu dirampas.

Aku bersama teman-teman santri di pesantren rupanya telah tertidur lelap. Kami tidur bersama di musholla, karena memang seperti yang kukatakan bahwa malam itu agak sedikit berbeda dari malam-malam sebelumnya. Kami yang tengah tertidur pulas mulai mendengar sayup-sayup sebuah suara. Ya, itu adalah suara Wawan dan Sabri. Kami pun terbangun dan kulihat air mata mereka berlinang.

Sementara Paozan dan Zainuddin tak langsung membangunkan teman-teman yang lain. Rupanya mereka masih menenangkan diri. Dua pamanku, Alya dan Afif yang masih duduk di bangku SD itu juga segera membangunkan Nenekku untuk memberitahunya tentang apa yang telah terjadi.

“Woe.. bangun semua…!!!” suara Wawan dan Sabri tersendat-sendat. Air mata mereka menetes. Kami semua terbangun. Kami kaget setelah Wawan mengucapkan kalimat itu. Ya, ia mengatakan “ada perampok di rumah Mamik”. Sejurus aku tak percaya. Namun karena wajah mereka menggambarkan kejujuran, aku terburu rasa penasaran disertai perasaan takut.

Kami sekarang gelisah. “Apa yang harus kita lakukan?” Tanya kami serempak. Mengingat ini adalah kejadian paling kami takutkan, dengan segera kami membangunkan Pamanku, Abu Nia serta Kakek Kaspi, yang rumah mereka memang terletak di lingkungan pondok pesantren kakekku itu.

Aku dan teman-teman yang lain mengambil bongkahan kayu yang berjejer di depan asrama putri. Kami sesegera mungkin berlari agar sampai di rumah kakekku yang sedang dipenuhi perampok itu. Dalam perjalanan kesana, kami menyempatkan diri untuk menelepon Polisi.

“Mana mereka?” teriak kakek Kaspi. Namun apa daya. Mereka semua telah sirna dengan meninggalkan Zul yang sedang meratapi kakekku yang mukanya berlumuran darah itu. Di berugak yang menjadi saksi bisu itu, kami semua menangis melihat polosnya kakekku yang berlumuran darah itu. Pamanku menangis, kakek Kaspi menangis, aku menangis, semua menangis. Lebih-lebih Zul yang menyaksikan secara langsung peristiwa itu, menangis dengan nyaringnya.

Wajah kakekku tak sedikit pun menggambarkan bahwa ia merasa kesakitan. Memang, ia adalah orang yang tegar, orang yang takut hanya kepada Allah. Sesegera mungkin Kakek Kaspi menelpon sopir mobil yang biasa membawa kakekku pergi mengadakan pengajian. Kakek Kaspi dan Pamanku Abu Nia pun mebawa kakekku segera ke puskesmas. Kami hanya bisa terdiam di berugak dan merenungi peristiwa itu. Kami masih merenung. Kami tak mau kehilangan kakekku.

Hari itu puskesmas tempat dirawatnya kakekku itu amat ramai. Kami yang datang menjenguk hampir-hampir tak bisa lewat. Seluruh keluargaku rupanya telah berada disana. Begitu juga dengan para jema’ahnya di pengajian. Karena memang kakekku memiliki puluhan, bahkan ratusan jema’ah pengajian. Orang-orang di sekeliling kami pun merasa penasaran dan keheranan. Sepintas aku mendengar ucapan mereka “ada apa ya? siapa yang sakit?”. kata-kata itu terus menjadi buah bibir orang-orang disana.

Bagaimana dengan Zul? Ia masih belum terlihat. Sepertinya ia sedang merenung ingin menyendiri. Rupanya ia takut. Bukan takut karena akan dimarahi seluruh keluargaku, bukan juga karena takut akan perampok yang wajah mereka selalu terbayang itu. Namun ia takut karena tak akan mampu lagi menjadi pahlawan bagi Guru tercintanya itu.

Paozan dan Zainuddin, mereka pulang. Mereka pulang bersama dengan mebawa kesedihan mereka. Mereka juga trauma akan hal itu. Sedangkan Zul tidak pulang. Di benaknya selalu terbayang wajah-wajah perampok itu. Bahkan, Zul yang malang itu sampai kesurupan malamnya karena ia gemar memikirkan hal itu sehingga dengan mudah jin bisa merasuki tubuhnya.

Hari itu sungguh mengharukan bagi kami. Begitu pula Zul yang secara langsung menyaksikan peristiwa itu. Ia benar-benar menyesal. Rupanya ia tak dapat memaafkan dirinya lagi. Ia telah membiarkan para perampok itu menyakiti kakekku yang ia anggap guru tercintanya itu.

Cerpen Karangan: Zakiyuddin Abd. Azam
Blog: ustadz-azam.blogspot.com

Cerpen Perampok, Teganya Dikau merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Akhir UAS

Oleh:
“Selamat tinggal Ulangan Akhir Semester satu… bye…!!!” itulah kata terakhir yang aku ucapkan setelah selesai UAS. Ulangan UAS bikin aku jengkel. Mungkin kalau orang lain ditanya mana ulangan yang

Lost World

Oleh:
“Kehidupan memang seperti roda berputar. Kadang kita merasa sangat bahagia namun tiba-tiba masalah muncul. Itu lah hidup.” Begitu kata orang-orang dulu. Namun pada masa yang kelam ini, tidak ada

Cinta Masa SMA

Oleh:
Ana menatap layar Handphone miliknya dengan derai air mata. Hatinya sedih dan kecewa membaca sebuah pesan singkat yang dikirim oleh seseorang yang sangat ia kenal. “Bukankah sudah ku peringatkan

Cobaan Hidup

Oleh:
Tak pernah aku bayangkan, hubungan yang selama ini aku pertahankan akhirnya berantakan juga. Tak terasa sudah hampir 8 tahun aku menjanda. Awalnya aku mengira bahwa keputusanku untuk menikah lagi

Si Gadis Kecil

Oleh:
Puluhan burung-burung kecil terbang di bawah langit biru yang indah dengan kicauan merdu mereka. Seorang gadis kecil seperti malaikat tesenyum dengan pakaian putih yang amat kusam, rambut panjang yang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Perampok, Teganya Dikau”

  1. CeRpEn. LoVerZ says:

    Keren nih crite

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *