Saat Misteri Terungkapkan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Misteri, Cerpen Persahabatan, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 26 October 2014

Untuk kesekian kalinya, lagu berjudul “Waktu” karya Bondan Prakoso itu terdengar khas tepat di sebelah kamar kos ku. Entah apa yang membuat yudi, begitu panggilan pemilik kamar sebelah sangat menyukai lagu itu.

Jam di kamar menunjukkan 06.30 pagi, itu artinya aku harus segera bersiap sebelum ketinggalan bus kota yang akan mengantarku sampai ke gerbang kampus.

Namaku Putra Aldiansyah, kawan-kawan di kampus memanggilku putra. Aku kuliah pada salah satu perguruan tinggi di ibukota Negara dan memilih untuk mengabdi di jurusan bahasa dan sastra. Eits, jangan tanyakan kenapa ku kuliah di jurusan ini.

Di kampus, aku termasuk mahasiswa yang paling sering mendapatkan beasiswa prestasi. Begitu juga Yudi, rekan sebelah kamarku yang juga sering mendapatkan hal yang serupa. Kami berdua berasal dari satu daerah yang sama, provinsi di ujung Sumatera. Meski dulu tidak pernah saling kenal namun test SPMB sebelum masuk kesini telah merubah segalanya. Aku jadi begitu dekat dengannya.

Satu hal yang tak pernah ku ketahui tentang Yudi selama ini adalah tentang keluarganya. Dia sangat tertutup dengan semua ini. Bahkan dia mengancam jika aku memaksanya “kau boleh tau apa saja tentangku, tapi tidak untuk ini kawan… jelas!!!” gertaknya.

Di kampus, orang tak banyak yang mengenal Yudi. Maklum saja, saat saat di kampus lebih banyak dihabiskannya di pustaka ketimbang nongkrong di kantin seperti kebiasaanku selama ini. Sifat tertutup yudi ini membuat aku dan kawan kawan satu angkatan heran dan tak jarang kebanyakan dari mereka menanyakan kepadaku perihal Yudi karena mereka rata-rata tahu kalau aku dan Yudi berada dalam kompleks kos yang sama.
“eh put, ada apa dengan kawanmu itu?” celoteh Eka pada ku suatu ketika. “aku juga tidak tahu” jawabku singkat.

Kegiatan sepulang kuliah, langkah ini lebih terbiasa singgah di warnet dekat kampus. Banyak hal yang biasa ku lakukan disini, ya salah satunya berekspresi suka suka lewat jejaring sosial seperti facebook.
“sore kak” sapa sok akrab ku pada penjaga warung dunia maya itu. “Sore juga put” balasnya singkat seakan tak peduli dengan kehadiranku. Wajar, pekerjaan seperti yang dilakoninya itu memang butuh konsentrasi yang cukup dan terkadang juga sangat membosankan hingga membuat keramahannya pada konsumen berkurang apa lagi sudah jam segini, pikirku dalam hati.

Sekilas warnet ini memang agak sederhana daripada yang lain di luar sana, dengan mengandalkan 11 unit PC dan beberapa kipas angin gantung menambah analogi orang orang yang mungkin baru masuk merasa tidak nyaman. Lain halnya bagiku yang memfavoritkan tempat ini sebagai kampus kedua, maklum sedikit menghemat biaya.

Jauh disudut ruangan yang terpisah dengan bagian komputer lain, disitu tempat ku, maksudnya aku suka internetan lewat computer itu. Selain dekat dengan kipas angin, lokasi ini juga membuat ku merasa lebih bebas, jangan berfikir macam-macam dulu. Bebas disini dalam artian tidak ada yang lalu lalang. Jadi lebih nyaman untuk bersantai.

Selain berfacebook ria, aku juga punya kegiatan lain di dunia maya. Ya, salah satunya membuka web web yang ada hubungannya dengan cerita kehidupan. Sampai tiba-tiba mata ini tertarik untuk membuka sebuah judul cerita yang diberi label kau bukan ayahku. Aku semakin penasaran, sedikit demi sedikit kubaca dan kudalami cerita itu. Sadis… kata pertama yang kulontarkan meski cerita tersebut belum habis terbaca.

Cerita yang berlatar belakang sebuah keluarga kaya yang hidupnya sengsara. Seorang anak, tokoh dalam cerita yang ternyata durhaka dan membunuh ayahnya sendiri. Bermula ketika dia (sang anak) mendapati ayahnya sedang mabuk-mabukan bersama beberapa wanita di dalam rumah, sementara di lain sisi ibunya sedang berada di luar negeri untuk bekerja sebagai TKI. Hidup dengan biaya kerja keras dari ibu menjadi tolak ukurnya sehingga dia mengambil jalan pintas untuk membunuh sang ayah. Begitu kira kira ringkasan cerita yang ku simpulkan.

Yang menarik dan membuatku semakin penasaran adalah kata kata terakhir dari sang penulis yang mengatakan bahwa ini kisah nyata yang dia alami sendiri dan dialah sang anak tersebut. Aku membunuh dan aku durhaka, tapi ini semua untuk ibuku begitu tulisan tambahan kata kata tersebut.

Kisah tersebut membuat ku terkesima dan seakan menghipnotis anganku hingga hari ini, tanggal 17 maret 2007, 6 bulan setelah hari saat ku menemukan dan membaca cerita tersebut. Bayangkan, rentang 6 bulan ini hidupku seperti seorang detektif yang tak punya tuannya, ya waktu ku lebih banyak kuhabiskan untuk mencari tahu siapakah penulis kisah yang katanya nyata tersebut. Dari bantuan mbah google sampai bertatap muka langsung dengan pemilik situs tempat cerita itu dimuat. Banyak sih informasi yang kudapat namun sang objek yang dicari belum juga terdeteksi sosoknya.

Suatu ketika…
“put” terdengar seperti ada yang memanggil ku diluar. “eh kamu yud, ada apa? tumben belum tidur jam segini?.” “hmm…” jawabnya singkat lalu masuk dan tanpa basa basi langsung duduk di lantai. “put…!?” “iya” jawabku sembrono seakan tak peduli dengan kehadiran Yudi.
“hmm… kita keluar yuk!” “hah… gak salah denger apa? uda jam berapa ini?” “ahh… bosan sekali aku” jawab Yudi. Sepintas raut wajahnya terlihat sangat muram. “ada apa ya?” tanyaku dalam hati sembari memakai jaket dan mengiyakan kemauannya itu.

Kami berjalan kaki menyusuri jalan setapak, jam di tangan menunjukkan 01.46 wib, hening sekali. Sampai kami berhenti di suatu tempat, di atas jembatan layang, Yudi membuka suaranya.
“mungkin kedepan kita tidak akan bersama lagi seperti ini put” kalimat pertama yang keluar dari mulutnya. “hah, maksud kamu apa sob?.” Tanpa menggubris pertanyaanku dia terus melanjutkan pembicaraannya. “aku tahu, sejak pertama kita kenal kamu selalu penasaran dengan tingkah dan ulah aku ini. Bukan aku sok misterius, bukan aku tak menganggap kamu ada, bukan… asal kamu tau ya put, ini semua semu, ini semua bukan aku yang sebenarnya” dia terus melanjutkan pembicaraannya sementara aku hanya tercengang bagai si bocah yang sedang mendengarkan dongeng ibunya. “maafkan aku kalo emang kamu anggap aku seperti itu” “Ta…tapi Yud” ku coba memotong. “sudah, aku tahu kok put, aku mengenalmu put. Yang jelas malam ini aku ingin kamu tahu semuanya, semua tentang aku karena sangat erat kaitannya dengan rasa penasaranmu selama ini” “maksud mu???” “sudah lupa ya sama kisah yang kamu ceritakan padaku itu?” “eum… iya nggak lah, trus hubungannya apa?” aku balik bertanya. “ini untukmu” perintah Yudi sambil menyerahkan sepucuk surat kepadaku. “bukalah surat ini suatu saat nanti” pesannya. “aneh kamu Yud” sembari menyimpan surat itu. Namun belum sempat semua itu kulakukan, aku telah dikejutkan oleh Yudi yang secepat kilat berlari dan melompat dari jembatan. Aku panik, dan berniat minta tolong. Tapi sayang, Yudi telah jauh terseret arus dan tak mungkin terselamatkan lagi

beberapa bulan kemudian…

ASSALAMU’ALAIKUM…
Sahabatku, putra…
Saat kau baca surat ini mungkin jasadku telah tiada, aku telah berada jauh disana ditemani malaikat-malaikat surga.
Sobat, masih ingat dengan kisah yang pernah kau ceritakan itu? Jawab saja masih, karena aku yakin kau takkan pernah melupakannya.
Itu kisah aku sob, kisah keluargaku, kisah pengkhianatan seorang anak yang tega menghabisi nyawa ayahnya. Sedangkan penulis itu, kau tahu? Penulis itulah sang pembunuh dan dia itu adik kandungku sendiri. Dia pun kini telah tiada, jangan pernah kau carikan lagi. Karena nyawanya ditakdirkan berakhir di tangan seorang saudaranya juga, aku yang membunuhnya. Mungkin kau akan sedikit terkejut bukan? Wajar sob… Ibuku, wanita terhebat di dunia… pahlawanku, pahlawan keluargaku dan juga pahlawan Negara ini juga berakhir dengan sadis sob, dia dihukum gantung di negeri padang gersang karena sesuatu yang aku sendiri juga tidak tahu.
Aku depresi sob, tidak tahu harus berbuat apa lagi untuk hidup ini.
Sampaikan salam dan permintaan maaf ku untuk semua, terutama untuk mu… putra.
Sahabatmu, Yudi

Aku termenung kaku dan tak tahu harus berbuat apa, surat yang baru saja kubaca seakan menghilangkan segalanya, termasuk aku dan kisah kisah ini.

Lhokseumawe, 14 Maret 2011 04:19 am
Mahfudhdinsyah

Cerpen Karangan: Mahfudhdinsyah
Blog: Blog: mandumna.blogspot.com
Facebook: six5[-at-]ymail.com / Mahfud Ozil

Nama: Mahfudhdinsyah
Alamat Domisili: Lhokseumawe, Aceh
Aktivita : Mahasiswa Program Studi Pendidikan Dokter Universitas Malikussaleh
Cerpen ini pernah dipublikasikan oleh harian Serambi Indonesia, saya kirim kembali ke cerpenmu.com agar saya mendapatkan lebih banyak tanggapan dari masyarakat luas mengenai karya saya ini.
terima kasih cerpenmu.com

Cerpen Saat Misteri Terungkapkan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Ghost Train

Oleh:
Pemuda bersurai cokelat madu itu sudah menunggu lebih dari satu jam. Kereta yang dijadwalkan tiba pukul sembilan lebih lima belas menit agaknya tidak tepat waktu. Kedua manik matanya bergerak

Selamat Jalan Bibi

Oleh:
Aku terlentang di kamar rumah sakit Bunda dan Aku ( RS BA ). Sudah 3 hari aku berada di RS BA ini. Namaku Renata, lebih sering dipanggil Rena. Aku

Dapur Dingin

Oleh:
Ketika bel berbunyi yang menandakan waktu pulang sekolah, Thomas masih duduk bermalas-malasan di sudut kelas. Ia hanya duduk termenung di kursi kayunya, sambil memandangi teman-temannya mulai membereskan buku mereka.

Doa Dalam Diam

Oleh:
Andai aku seperti manusia yang lain, pasti ku tak akan sesedih ini, ya seperti hari-hari ku yang selalu larut dalam kesedihan ini. Sejak dulu aku selalu menjadi cacian orang-orang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Saat Misteri Terungkapkan”

  1. Cinta says:

    Kisah nyata kah ?? Duh sedihnya, semua berakhir tragis.

  2. afriza says:

    Keren nih,, tragis… Ditunggu cerpen selanjutnya ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *