Sahabat Terindah

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Perpisahan, Cerpen Persahabatan, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 1 November 2014

Saat itu aku masih duduk di bangku sekolah dasar tepatnya kelas empat. Di sekolah aku mempunyai dua orang teman yang menurutku berbeda dengan teman-temanku lainnya, ada yang nama nya Eji tentunya dia perempuan, dia baik, lucu, sangat sabar, walaupun terkadang suka melakukan hal yang menjengkelkan. Dan satu lagi namanya Anggie dia pintar, cantik, tetapi sayangnya bertubuh gemuk alias gendut. Kami selalu bertiga apapun kegiatan itu dan kemanapun kita pergi, aku nyaman bisa selalu dekat mereka. Merekalah yang membuat aku mengenal apalah artinya hidup.

Waktu itu kami bertiga sedang jalan-jalan, tepatnya di hari jum’at. Ada lelaki tampan bernama Iwan yang selama ini dikagumi oleh temanku Anggi, dia melihat lelaki tersebut dan sedikit takjub.

“Rik, itu iwan kan? Mau kemana dia? Ganteng banget!” kata anggi sambil memandang iwan.
“Iya itu iwan nggi. Coba aja kamu ikuti kemana dia pergi” kataku menyarankan.
“Eh, jangan rik! Nanti disangka iwan si anggi cewek murahan yang mau ngejar-ngejar dia, ih!” kata eji sambil cetus dan anggi pun mengangguk benar.
“Tapi kalau seperti ini terus mau sampe kapan anggi kagum di belakang sepengetahuan dia?” kataku nada pelan.

Belum lama kita bercakap-cakap cowok yang bernama Iwan sudah hilang entah kemana. Aku dan eji ikut panik. Dan kami bertiga akhirnya sepakat mencari Iwan dengan niatnya. Sesampai di tempat jauh tidak berhasil juga menemui Iwan. Anggi sedikit kesal dan sedih tetapi adanya kita berdua, kita bisa menghibur Anggi agar bisa bersenang-senang ria kembali.

Seterusnya kami bertiga seperti ini sampai kelas enam. Tiga tahun mendatang tidak terasa waktu begitu cepat berlalu dan kami bertiga mempunyai ide kreatif yaitu mengadakan hari perpisahan dengan sebuah lagu berjudul ‘Merindukanmu’ dari band D’masiv hehehe… sehabis kita nyanyi bareng-bareng tak sadar air mataku sudah deras di pipi, karena mengingatkan masa lalu yang begitu indah bersama Eji dan Anggi.

“Nggi… Ji… lulus dari sd kalian jangan sombong ya sama aku. Tetap saling jaga komunikasi yang baik. Aku sayang kalian berdua” kataku mengusap air mata.
“Kira-kira ada tidak ya teman sebaik kalian, aku takut di luar sana banyak teman yang palsu” kata eji bergegas.
“Tentu tidak ji kamu harus percaya diri dalam hal pergaulan asal bisa jaga diri juga ya. Ingat, kita bukan teman lagi tetapi SAHABAT SEJATI” kata anggi tersenyum kemudian kami berpelukan.

Sudah lulus-lulusan dan memasuki jenjang sekolah baru kami bertiga sudah terpisah. Eji sepakat ingin melanjutkan di pesantren dan Anggi di sekolah lain tidak bersama denganku. Semenjak smp kita bertiga sudah jarang sekali berkomunikasi apalagi bertemu bermain bersama. Entah, mengapa harus ada perubahan separah itu. Sesungguhnya aku merindukan hal terindah di masa-masa sd ku bersama kalian.

Cerpen Karangan: Erika Damayanti
Facebook: Https://www.facebook.com/erika.damayantii
My name is Erika Damayanti. Call me just’erika’. Follow my twitter @erikadmys Thankies 😉

Cerpen Sahabat Terindah merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Menunggunya Kembali

Oleh:
Langit sore pada hari itu mendung seperti hatiku yang mendung dan hampir diguyur hujan lebat. Namaku Rika, aku masih duduk di Sekolah Dasar (SD). Aku punya sahabat yang bernama

Pensil Rapuh

Oleh:
Pensil menggores kertas Mencetak angka demi angka Menyusun kata demi kata Menghambur debu Hingga akhirnya merapuh Dia masih terbaring tak sadarkan diri. Sudah seharian penuh ia harus menelan obat

Ku Telah Lama Menunggu

Oleh:
Dimana dia? Orang tua yang selalu menyayangi anaknya. Yang selalu bangga jika anaknya dapat ranking di sekolahnya. Selalu memeluk anaknya di kala merasa sedih dan senang. Tapi, bagaimana denganku?

Sepatu Balet Valerina

Oleh:
“Lalalalala…Lalalala..” Senandung Valerina sambil mendengarkan kotak musik miliknya. “Syalala…Syalala..” mulut kecilnya bersenandung menirukan suara asli dari kotak musiknya. Tiba-tiba terlintas ide di benak Valerina. Ya! Sepatu balet. Dia mengambilnya

Gara-Gara Hantu

Oleh:
Pagi ini Maya bersekolah seperti biasa. Dengan berjalan kaki, ia pun berangkat. Embusan angin yang menerpa lembut kulitnya sama sekali tidak membuatnya segar. Akan tetapi, ia tahan rasa kantuk

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

7 responses to “Sahabat Terindah”

  1. Desty says:

    kok kaya kisah gue ya…
    tapi kalo ini bertiga aku ber empat

  2. Dea Putri Rahayu says:

    Cerita ini menggingatkan ak dan sahabatku yg di sd dulu, cerita’a bagus nice.

  3. wooooooowww, bagus banget cerpennya samapai aku dan temen-temen yang lagi baca ternganga-nganga bacanya. menurutku ini adalah top author bulan ini

  4. JEMSTATWOLOVE says:

    thank you cerpennya kereeeen bingitsss…

  5. yulia shalshabila says:

    wa……bagus banget cerpenya

  6. sandra agustin says:

    Smuanya mirip kisah gua

  7. shafa fasha says:

    Ini cerpen karangan erika yang sekolah dasar di jampang 05 bogor bukan???

Leave a Reply to Desty Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *