Selamat Tinggal Sahabatku

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Persahabatan, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 10 April 2014

Tersinar sebuah cahaya yang masuk di dalam kamarku terkejut kubangun. Dengan malas aku meninggalkan kamar. Seperti biasanya ada yang harus kukerjakan. Apalagi kalau bukan ke sekolah. Suhu udara sangat dingin dengan rasa tegang aku menumpahkan segayung air ke tubuhku. Setelah itu aku bergegas berangkat ke sekolah.

Sesampainya ke sekolah aku berjalan menuju ke pintu kelasku dengan melirik kesana kemari sungguh ini masih terlalu cepat aku pergi ke sekolah. Aku duduk sambil menunggu teman-teman datang. Ani… Terdengar suara yang muncul. Ternyata itu Eka. “Hai, Eka” ujarku. Kami berdua pun duduk bersama sambil mengobrol. “Eh, hari ini ada tugas apaan sih?” kata Eka sambil menatapku dengan pandangan aneh. “Hmm… kenapa?” jawabku. “Nggak aku Cuma heran kenapa wajahmu ada benjolan gitu?” katanya. “Enggak ini Cuma benjolan biasa kemarin Saly, Uun, Ira datang ke rumahku mereka bilang mengerjakan tugas bahasa Indonesia.” “Oh, ya” kata Eka dengan muka cemberut. “Kamu kok cemberut gitu senyum dongg…” Eka pun tersenyum.

Seiiring waktu berlalu benjolan ini kian membengkak di mukaku biarpun sedikit tapi… sakitnya luar biasa, aku menjerit kesakitan di rumah hingga aku pun tak tahan dengan semua ini. Hingga suatu hari Bunda melihatnya. “Ni…” “Iya Bund.” “Kamu kenapa, nak” Tanya bunda dengan suara yang halus. “Nggak Bund. Aku nggak apa-apa kok” jawabku sambil gemetar. “Jangan bohong, nak itu benjolan apa?” Tanya Bunda kembali. “Aku juga nggak tau, Bund kemarin benjolan ini muncul dan terus membengkak. Aku nggak tahan Bund.” “Ya udah kita pergi ke rumah sakit, yuk..” kata bunda.

Sesampainya di rumah sakit aku dan bunda masuk dan menemui dokter. Tuk… tuk… tuk. Terdengar suara di dalam. “Masuk”. Aku dan bunda pun masuk ke dalam. Sesampainya di dalam aku diperiksa oleh dokter. Setelah periksa aku bergegas pergi keluar. Aku takut mendengar hasilnya dan menunggu di luar. Aku mendengar suara pintu. Bunda keluar sambil menangis. “Bunda… bunda kenapa? Bagaimana hasilnya. Bund” tanyaku dengan air mata yang menetes. “Kamu… kamu mengidap penyakit Kanker… An”
Aku bagai disambar petir mendengar perkataan bunda. Tak dapat kubendung air mataku. Aku pun menangis.

Keesokan harinya aku berangkat ke sekolah dengan wajah lesu. “Hai, Ni” ujar Eka. Aku tak menjawab. “Kamu, kenapa NI?” Tanya Eka. “Aku nggak apa-apa kok, Cuma nggak enak badan”

Bel istirahat pun berbunyi. Aku duduk sambil memandang keluar. Tiba-tiba Eka menepuk pundakku. Aku pun terkejut. “Kamu kenapa sih Ka. Ngagetin aja.” Kataku sebal. “Nggak kok. Dari tadi kulihat kamu seperti nggak bersemangat. Kamu kenapa?” “Apaan sih kamu. Dari tadi nanya nanya. Aku nggak kenapa kenapa kok.” Kataku. Aku sebenarnya mau ngomong ke Eka. Tapi, aku nggak mau buat dia susah dan sedih karena penyakitku. Sebagai sahabat aku ingin dia selalu tersenyum. Dan aku nggak mau lihat dia susah.

Tak terasa sudah tiga bulan aku mengidap penyakit kanker. Seiring dengan itu pun benjolan ini semakin membesar. Aku tak tahan. Hingga Ujian sekolah pun tinggal tiga hari lagi. Bunda dan ayahku memutuskan untuk aku berobat di Singapura setelah selesai Ujian Sekolah.

Seiring berjalannya waktu Ujian Sekolah pun telah usai. Entah kenapa Orangtuaku menunda keberangkatan kami ke Singapura hanya karena alasan sibuk dengan pekerjaan. “Ni… maafin Bunda ya. Bunda dan Ayah menunda keberangkatan ke Singapura. InyaAllah kita berangkat ke Singapura besok.”
“Iya, Bunda.” Kataku. Ring… ring… ring. Ada panggilan masuk. Kulirik hpku ternyata dari Eka. “Halo, ada apa sih?” “Eh, Ni kata Ibu Guru jam 09.00 kita peknik di Pintu Kota. Kamu ikut, ya?” kata Eka di ujung telepon. “Gimana nih, kayaknya aku nggak ikut.” Kataku. “Kamu gimana sih Ni. Ikut dong.. mumpung kita udah mau berpisah, ni. Ikut, ya?” “Iya, tapi aku Tanya Bundaku dulu.” “Sip… aku tunggu di Taman Kota, ya. Nanti kita ke rumah Ibu guru bareng. Soalnya kita semua berkumpul dulu di rumah ibu guru.” “Ok. Bye” kataku “Bye.” Aku mematikan hp-ku dan bergegas menemui Bunda di dapur. “Bunda… Bunda” “Kenapa sih kamu teriak-teriak, Ni” “Bunda, tadi Eka nelpon katanya Ibu Guru dan semua teman-temanku mau piknik ke Pintu Kota. Aku ikut ya Bund?” kataku pada Bunda. “Iya, jaga diri kamu baik-baik, ya” “Tentu Bunda”

Aku pun bergegas ke Taman Kota tempat Eka menungguku. “Hai Ni, kok lama banget sih.” Katanya “Maaf ya Ka, kita pergi yuk. Udah mau telat nih” “Yuk.” Aku dan Eka pun bergegas ke rumah Ibu guru. Sesampainya disana teman-teman udah pada datang semua, mobil yang akan kami tumpangi pun telah tiba. Aku, teman-temanku, dan bu guru segera menaiki mobil. Sekitar 2 jam perjalanan, akhirnya kami sampai di tempat tujuan, dimana lagi kalau bukan di Pintu kota. Setelah beristirahat sejenak dan makan makan, teman-temanku segera berenang. Tapi aku tak ingin berenang. Aku duduk menyendiri di bawah pohon sambil memandangi pemandangan di Pintu Kota.

Tiba-tiba Eka datang mengangetkanku. “Hai Ni, kok kamu dari tadi ngelamun gitu sih? Pasti ada yang kamu pikirkan nih?” katanya seolah memberondongku dengan peluru pertanyaannya. “Eh… aku? aku nggak mikir-mikir apaan kok.” kataku berbohong. “Kamu jangan bohong gitu. Aku tahu pasti ada yang kamu pikirkan.” katanya. Aku nggak tahu mau jawab apa sekarang. Akhirnya dengan sangat… sangat… terpaksa akhirnya aku memberitahukan soal penyakitku pada Eka dan soal keberangkatanku ke Singapura besok. Tak berapa lama kemudian kami pun pulang ke rumah masing-masing.

Keesokan harinya aku dan orangtuaku berangkat ke Singapura. Sekitar 7 jam perjalanan akhirnya kami sampai di Singapura dan segera menuju rumah sepupu ayahku yang berada di sekitar Bandara. Kami beristirahat hingga mentari pagi di Singapura menerpa wajahku. Sekitar jam 09.00 waktu Singapura ayah dan Bundaku pun segera membawaku ke rumah sakit untuk check up. Sampai di rumah sakit. Orangtuaku segera membawaku ke ruangan dokter. Dokter pun segera memeriksaku. Seusai diperiksa dokter pun segera memberitahukan hasilnya. Ternyata kanker yang kuderita sudah stadium akhir dan harus segera di operasi. Aku shock mendengar perkataan dokter. Tubuhku lemas dan akhirnya…

Saat kubuka mata ternyata aku sudah di pembaringan rumah sakit. Entah kenapa aku tak tau apa yang sudah terjadi pada diriku. Tok.. tok.. tok. ada yang mengetuk pintu ruangan kamar rumah sakitku. Segera bundaku membuka pintu. Ternyata Eka datang. “Ani…” Eka masuk dan memeluk diriku sambil menangis. Melihat sahabatku menangis aku pun menangis juga. Tiba-tiba nafasku terasa sesak. Dengan sedikit tenagaku akhirnya aku mengucapkan salam perpisahan pada Eka. “Selamat tinggal sahabatku. Kata-kata inilah yang sanggup aku ucapkan padamu. Maafkan aku.” Seketika kulihat orang-orang di sekitarku menangis. Disaat itulah aku memejamkan mata untuk selama-lamanya.

Cerpen Karangan: Dian Safitri
Facebook: Dhian Safitri
Nama Dian Safitri. Kelas IX.Sekolah MTS Neg Tulehu. Tanggal lahir 15 Mei 2000.

Cerpen Selamat Tinggal Sahabatku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Rinduku Pada Senja

Oleh:
Setiap perkenalan pasti ada perpisahan. Itulah yang aku rasakan saat ini. Perpisahan itu sangat menyakitkan, hingga membuatku terpuruk dalam duka yang amat dalam. Aku harus merelakan kepergian seseorang yang

Aku Ingin Melihat Bintang

Oleh:
Sinar bintang penuh makna melambai-lambai ke arah mata seorang gadis yang duduk di atas jendela sambil memegang buku diarynya. “Tok… tok… tok.. Desty cepat tidur nak sudah waktunya untuk

Nyanyian Pengantar Tidurku

Oleh:
Braaakkk.. Terdengar suara keributan lagi, huuuft kapan semua ini berakhir Ya Tuhan aku ingin keluarga seperti dulu. Nama ku arin selvi putri, biasa dipanggil arin. Dulu waktu kecil keluarga

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Selamat Tinggal Sahabatku”

  1. YASMIN FIRDA says:

    KEREN BANGET KAK CERPENYA,SESUAI AKU BANGET

  2. nia ilzar says:

    keren juga sedikit sedih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *