Semenjak Ada Dia

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Persahabatan, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 28 March 2014

Kalian masing-masing pasti mempunyai sahabat. Entah itu laki-laki atau perempuan, entah berapa banyaknya, satu atau dua, entah berapa jauh jarak umurnya dibandingkan kalian. Sahabat, satu kata yang bermakna bagi kalian. Sahabat adalah teman sejati, biasanya kita berbagi curhat, rahasia, cerita, dan lain-lain kepada mereka, dan meminta mereka untuk menyimpan rahasia itu baik-baik agar tak diketahui orang lain.

Hai namaku Vera Shella Ariva, umurku 14 tahun dan aku bersekolah di SMP NEGERI 1 Bogor. Aku mempunyai dua sahabat perempuan yaitu Steva dan Stevi. Ya mereka adalah anak kembar. Steva dan Stevi adalah anak yang baik, sopan, pintar dan cantik. Aku bersahabat dengan mereka sejak kelas 7 SMP dan kami pun selalu bersama, namun saat awal kelas 8 persahabatan kita mulai tergoyah karena ada seseorang yang sangat menyebalkan duduk di samping Stevi dia adalah Catty, orang yang sok akrab, sok pintar, yang selalu ingin menang sendiri dan sukanya ngatur. Dari kelas 7 banyak teman-teman sekelas yang tidak suka padanya, bahkan suatu ketika dia pernah dimusuhi anak satu kelas.

Sejak Catty duduk di samping Stevi, Catty menjadi dekat dengan Stevi dan otomatis Catty juga dekat dengan Aku dan Steva, dan lama kelamaan Aku, Steva, Stevi, dan Catty menjadi sahabat, dan semenjak kita bersahabat Catty mulai mengatur-atur Aku, Steva, dan Stevi dan kita pun selalu menurut dengan apa yang Catty bilang. Dan entah mengapa akhir-akhir kelas 8 aku berfikir kalau Aku, Steva dan Stevi hanya seperti robot yang hanya di suruh-suruh. Dan sejak saat itu juga aku mulai menjauh dari Catty dan otomatis aku juga menjauh dari Steva dan Stevi. Dan semenjak Aku jauh dari mereka banyak teman-teman yang bertanya “Ver!! Kenapa kamu nggak main lagi sama Steva dan Stevi? Kamu lagi marahan ya sama mereka?”, Hampir semua teman satu kelasku bertanya seperti itu bahkan, teman-temanku yang bukan satu kelas denganku bertanya seperti itu kepadaku, karena mereka tahu kalau sejak kelas 7 Aku, Steva, dan Stevi itu selalu bareng. Ke kantin selalu bareng, ngobrol selalu bareng, ngerumpi selalu bareng, foto selalu bareng, dan sampai ke WC pun juga selalu bareng, dan pokoknya semua serba bareng deh, tapi kini semuanya telah hilang, semuanya telah lenyap sejak Catty dekat dengan kita.

Suatu ketika Aku membuka jejaring sosial facebook di beranda facebook aku melihat Steva membuat status yang isinya menyindirku, saat itu juga hatiku memanas, dan mataku ingin mengeluarkan cairan bening. Tak ku sangka Steva sahabatku dulu sekarang menjadi seperti ini. Tak kusangka Steva sahabatku dulu sekarang membenciku, dia sudah berubah, dia tidak seperti dulu.

Semenjak aku menjauh dari Steva dan Stevi Aku selalu memikirkan, dan melamunkan Steva dan Stevi. Suatu ketika Aku memutar memori masa laluku, memori saat bersama Steva dan Stevi, memori yang tak pernah bisa untuk kulupakan, terutama memori masa laluku saat bersama Steva. Seperti dulu, Aku masih duduk satu bangku dengan Steva, Walaupun Aku dan Steva masih duduk satu bangku seperti dulu, tetapi Aku merasa berbeda, Aku merasa seperti ada pembatas di bangku itu, pembatas itu adalah aku dan Steva sekarang hanya teman biasa, bukan seperti dulu teman yang seperti yang luar biasa teman yang seperti kain dan kapas, teman yang tidak akan pernah terpisah, teman yang saling berhubungan. Tapi aku tahu, aku sendiri yang membuat pembatas itu, pembatas yang membuat semua berbeda.

Sekarang aku hanya bisa menangis. Setiap hari memori otakku selalu mengingatkanku tentang kenangan-kenangan yang indah, indah saat bersamanya, saat kita bercanda tawa bersama, saat menyanyi bersama, dan saat kita masih bersama. Kami melewatinya secara bersama, melewati teriknya matahari, melawan dinginnya malam, melawan derasnya hujan, dan bersinar terang saat kami bersama. Namun semua ini telah hilang, dan hilang semenjak ada dia.

Cerpen Karangan: Leilika Listiana Lestari
Facebook: Leilika Listiana Lestari

Nama: Leilika Listiana Lestari
TTL: Lamongan, 27 Agustus
Twitter: @LeilikaListiana
Instagram: leilikalistiana

Cerpen Semenjak Ada Dia merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Tiga Sahabat Berakhir Dua

Oleh:
Pagi ini kota indah Jogjakarta diselimuti awan dingin. Selimut tebal masih menempel di tubuh, agar si dingin tak menyambangiku. Tapi tetap saja, aku tak bisa mengalahkan dingin hanya dengan

Sebuah Senyuman Untukku

Oleh:
Kesal… Marah… Tak terima… Itulah yang kurasakan saat ini. Pagi ini, tepatnya ketika aku hendak ke sekolah, aku lagi-lagi aku bertengkar dengan ibuku. Ini perkelahian yang kesekian kalinya. Hampir

Kesedihan, Rasa Sakit, Persahabatan

Oleh:
Mentari pagi bersinar cerah hari ini menyilaukan mataku seakan memaksaku untuk bangun dan melakukan aktivitas yang paling kubenci, apalagi kalau bukan sekolah. Aku menarik selimut dengan malas dan segera

Bunga Sakura Yang Gugur

Oleh:
Aku telah menunggumu sangat lama, 5 tahun lalu berlalu saat kita bertemu.. “Namaku yukihara, panggil saja aku yuki, dan kau siapa namamu?” “Na-namaku Akino sara” “Aku panggil kamu sara

Kencoran Squad

Oleh:
Suatu hari di sekolah, Praaya, Ridho, Farel, Nada dan aku telah mengambil bekalnya masing-masing. Dan mereka pun pergi ke aula untuk makan bersama. “oi! kalian inget gak, hari ini

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *