Tidak Ada yang Bisa Menggantikanmu, Willy

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Persahabatan, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 25 May 2014

“Ayolah Willy masa kamu kalah sama anak perempuan sih,” kataku menyemangati Willy, sahabatku. Kami sedang lomba lari namanya anak-anak umurku masih enam tahun sedangkan Willy tujuh tahun. Tiba-tiba darah segar keluar dari hidung Willy.
“Willy kamu kenapa?” kataku dengan perasaan bersalah.
“Entahlah sekarang pandanganku agak enggak kelihatan, mungkin aku tidak apa-apa Zahwa,” jawab Willy.
“Kalau begitu aku antar kamu pulang ya…” kataku sambil menggandeng Willy.

Lima tahun kemudian…
Sekarang aku kelas VII di SMP Nusa Bangsa. Umurku masih 11 tahun dan umur Willy sekarang 12 tahun. Aku masih satu kelas dengan Willy. Malah aku duduk di sampingnya. Tidak ada yang berubah dari Willy selain sejak peristiwa lima tahun lalu yang membuatnya memakai kacamata.

Saat istirahat aku dan Willy melihat papan pengumuman. Ternyata akan diadakan pesta dansa setelah ujian akhir semester satu. Padahal hari ini adalah hari pertama ujian semester.

“Mmm… Willy kamu mau tidak kalau menjadi pasanganku di pesta dansa,” tawarku.
“Tentu,” jawab Willy.

Hari Pesta Dansa pun tiba…
Aku datang dengan memakai gaun biru dan kerudung berwarna senada. Willy sudah menunggu di depan rumahku.
“Aku tidak bisa berdansa jadi, nanti kita duduk-duduk saja ya…” pintaku.
“Aku sebenarnya juga tidak bisa berdansa kok” jawab Willy.

Sesampainya di sekolah. Lapangan sudah ramai. Aku dan Willy memilih duduk di rerumputan taman yang dekat dengan lapangan. Sebelum pesta dansa ada pengumuman peringkat. Ya… kami berdua tenang-tenang saja pasrah dengan hasil yang tercapai lagipula kami sudah bekerja keras kok.

“Dan peringkat pertama untuk kelas tujuh diraih oleh dua orang dari kelas yang sama yaitu Willy Ferwency dan Zahwa Azizah tolong maju ke depan bersama pasangan pesta dansa masing-masing,” kata bapak kepala sekolah.

Antara bingung bahagia dan perasaan yang lain menjadi satu. Kami berdua pun maju ke pentas. Bapak kepala sekolah bingung, “lo? Mana pasangan kalian?”
“ng.. sebenarnya kami berdua pasangan pesta dansa,” kataku dan Willy menjelaskan.
“Oh kalau begitu selamat ya, ini hadiahnya” ujar bapak kepala sekolah sambil memberi sebuah bungkusan.

Saat semua berdansa kami hanya duduk-duduk di rerumputan hingga tiba-tiba hidung willy mengeluarkan darah segar dan willy mengeluh kepalanya sangat pusing.
“kalau begitu ayo ku antar ke UKS,” tawarku. Willy hanya mengangguk aku memapahnya karena ia kelihatan sudah kehilangan tenaganya.

Di tengah perjalanan Willy pingsan aku langsung berteriak meminta tolong hingga teman-teman dan para guru berlari ke arahku. Para guru mwmbawa Willy ke rumah sakit.

Aku menunggu hasil cek darah Willy semoga ia tidak apa-apa. Ternyata Willy menderita kanker otak dan diperkirakan hidupnya tidak lama lagi. Aku mendengar itu sangatlah sedih. Sahabatku sejak dulu diperkirakan meninggal tidak lama lagi.

Aku mengunjungi ruangan Willy. Banyak alat-alat yang tidak kutahu di sekelilingnya. Willy masih tak sadarkan diri ada kacamatanya di meja dekat tempat tidurnya. Orangtua Willy sudah datang.

Kupegang tangan sahabatku itu. Willy siuman orangtua Willy sudah di samping ranjang. Willy mengatakan sesuatu dengan susah payah dan dengan suara lirih, “maafkan aku Zahwa, aku akan pergi untuk selamanya. Kalau kau ingin bertemu denganku temui aku di dekat rerumputan taman sekolah. kita masih sahabat kan tidak ada yang bisa menggantikanmu.”
“Tentu kita sahabat tidak ada yang bisa menggantikanmu, Willy,” kataku. setelah itu elektro kardiograf di samping tempat tidur Willy menunjukkan bahwa Willy sudah meninggalkanku untuk selamanya. Dalam hati aku berkata, “tidak ada yang bisa menggantikanmu, Willy”.

Cerpen Karangan: Nabila Azzah
Facebook: Nabila Azzah Aprilia (ila)
Maaf kalau ceritanya jelek
Twitter: @AzzahAprilia

Cerpen Tidak Ada yang Bisa Menggantikanmu, Willy merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Prince Of My Heart (Part 2)

Oleh:
Hari berganti hari, aku semakin merasa nyaman saat berada di dekat Ray. Walaupun kami banyak perbedaan, namun itu tak pernah menghalangi persahabatan kami. Ray begitu perhatian kepadaku. Dia baik

Kisah Terakhir Ku

Oleh:
Ku awali pagiku dengan senyuman, tawa, dan suka cita. Tak terasa ujian telah berakhir dengan cepat. Ku berangkat sekolah pagi ini diantar oleh ojek langgananku. “Ma, Tia berangkat ya,”

Aku Rindu Ibu

Oleh:
Hari-hari kulewati tanpa kasih sayang ibu, aku haus akan kasih sayangnya, belaian manjanya, pelukan hangatnya, ciuman sayangnya, mata teduhnya, senyum ramahnya, nasihat penenang hati, dan semua tentang ibu. Kini

Still Have Them

Oleh:
Gemuruh hujan membangunkan Lucy dari tidur yang setengahnya mimpi buruk. Gadis itu mengerjap-ngerjapkan matanya untuk mengusir kantuk, lalu melirik kalender yang diletakkan di atas meja di sebelah tempat tidurnya.

Hingga Akhir Waktu (Part 1)

Oleh:
Merakit tujuan hidup ini memang tak semudah kita mengedipkan mata. Yang hanya satu kedipan tak dapat memakan waktu satu detik untuk kita lakukan. Namun apa daya Tuhan yang maha

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *