Mang Duyeh Lagi Jatuh Cinta

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Bahasa Sunda, Cerpen Cinta Dalam Hati (Terpendam), Cerpen Penyesalan
Lolos moderasi pada: 20 May 2017

Siang menjelang sore Awing berangkat menuju Puncak, Bogor, ke rumah kakek-neneknya. Awing mengendarai motor Honda CBR 250 miliknya. Menempuh perjalanan lebih kurang 2 jam dari Jakarta ke Puncak, Awing akhirnya sampai juga di tempat yang ditujunya. Perasaan kangen pada kakek-neneknya terbayar sudah.

Cuaca Puncak pagi ini begitu dingin. Awing bersama mamangnya, mang Duyeh, duduk di bale bambu beralaskan tikar di teras depan rumah. Di meja samping bale bambu tersedia kopi hitam dan pisang goreng, hidangan dari neneknya. Harum aroma kopi racikan neneknya menggoda Awing dan Mang Duyeh untuk segera meminumnya. Usai minum kopinya sedikit, Awing masuk ke dalam kamar, mengambil handphonenya yang lagi dicas. Dari balik kaca jendela kamar, Awing melihat mang Duyeh lagi melamun.

“Mang… mamang kenapa? Awing perhatiin mamang dari tadi melamun. Mamang lagi sakit?” tanya Awing pada mamangnya
“Nggak Wing, mamang gak apa-apa” jawab mang Duyeh
“Terus, kenapa mamang melamun. Ayoo.. mamang lagi mikirin siapa?” canda Awing
“Eh.. iya Wing, mamang lagi mikirin ceu Onah nih” jawab mang Duyeh berterus terang
“Ceu Onah yang rumahnya dekat rumah mang Ihad ya? emang ceu Onah kenapa mang?” tanya Awing lagi. Awing kepo
“Iya, sudah tiga hari ini ceu Onah gak balas sms mamang” balas mang Duyeh
“Yaelah mang, baru tiga hari aja mamang sudah galau, hp ceu Onah lagi nggak ada pulsanya kali mang” kata Awing
“Iya, bisa jadi Wing. Padahal mamang lagi kangen nih sama ceu Onah” jawab mang Duyeh
“Ciee.. ciee.. ada yang lagi kangen nih yee.. Kopinya diminum dulu mang” canda Awing lagi
“Mamang suka banget sama ceu Onah, Wing, tapi mamang masih malu buat ungkapinnya” curhat mang Duyeh

Obrolan pagi -diatas bale bambu beralaskan tikar sambil menikmati kopi dan pisang goreng- antara mang Duyeh dan Awing sesaat berhenti, ada iklan lewat. Maaf…!!! maksudnya mang Ihad yang lewat, mamangnya Awing juga.
“Assalamualaikum. Wilujeng enjing sadayana” sapa mang Ihad
“Walaikumsalam” jawab mang Duyeh dan Awing berbarengan
“Silahkan masuk mang Ihad” ucap Awing sembari mencium tangan mang Ihad
“Aya Awing, iraha sampenya Wing?” tanya mang Ihad
“Kemarin sore mang datangnya, kebetulan lagi libur kuliah. Awing bosan di Jakarta terus, mau hirup udara segar, jadinya Awing main ke sini deh” cerita Awing
“Ooh gituuu…”
“Iya seperti ituuu mang ceritanya…”
“Duyeh, maneh teu gawe?” kali ini mang Duyeh yang ditanya oleh mang Ihad
“Lagi nggak semangat nih kang” jawab mang Duyeh
“Kunaon” tanya mang Ihad, sekarang mang Ihad yang kepo
“Biasa mang Ihad, mang Duyeh lagi mikirin cewek. Kata anak abg sekarang, mang Duyeh lagi galau” jawab Awing sambil ngelirik mang Duyeh
Mang Duyeh tersenyum.
“Ooh gituuu…” balas mang Ihad
“Iya seperti ituuu… kalo bisa mang Ihad bicaranya pake bahasa Indonesia ya, biar Awing bisa ikut ngobrol mang, hampura ya mang…” seru Awing
Mang Duyeh kembali tersenyum.

Oh iya.. mang Duyeh adik semata wayang uminya Awing. Orangnya baik, saleh dan selalu tersenyum, tapi sayang mang Duyeh pemalu. Kalau mang Ihad, adik sepupu abahnya Awing. Orangnya baik, tegas, berani dan sudah menikah. Mereka suka becanda kalau bertemu. Mang Duyeh tinggal di rumah orangtuanya, sementara Mang Ihad tinggal di rumah mertuanya, lebih kurang 200 meter dari rumah mang Duyeh.

Selesai shalat Dzuhur berjamaah di Masjid dekat rumah, mang Duyeh mengajak Awing ke rumah mang Ihad.
Di rumah mang Ihad,
“Assalamualaikum” ucap mang Duyeh
“Walaikumsalam” jawab mang Ihad
Mang Ihad membuka pintu,
“Duyeh, Awing, ayo silahkan masuk”
“Terima kasih kang”
Bertiga, mereka pun ngobrol di ruang tamu. Tidak lama berselang, istrinya mang Ihad membawa suguhan, kopi hitam dan ubi cilembu. Obrolan siang ini lebih banyak membicarakan ceu Onah, wanita idaman mang Duyeh yang dikenalnya di acara pernikahan mang Ihad. Walaupun sudah saling kenal, jalan bareng dan saling kirim pesan via sms, tapi mang Duyeh belum tau banyak tentang ceu Onah. Mang Duyeh hanya tau ceu Onah itu masih single a.k.a belum menikah. Mang Duyeh bertanya banyak pada mang Ihad karena ceu Onah masih saudara sepupu istrinya mang Ihad, dari Bandung. Siapa tau aja mang Ihad tau tentang ceu Onah. Di Puncak, Bogor, ceu Onah tinggal di rumah kakaknya, dan bekerja di salah satu restoran ternama yang ada di Puncak.

Jam 4 sore usai shalat Ashar berjamaah di rumah mang Ihad, Awing dan mang Duyeh pamit pulang.
“Assalamualaikum” mang Duyeh memberi salam setelah sampai di rumahnya
“Walaikumsalam” jawab orang dari balik pintu, yang ternyata ceu Edoh
“Silahkan masuk mang Duyeh” ucap ceu Edo
“Iya, saya di luar aja ceu, ngadem dulu” jawab mang Duyeh
Ceu Edoh ini tetangganya mang Duyeh, sering ke rumah mang Duyeh untuk bantu orangtuanya mang Duyeh bersih-bersih rumah, masak dan cuci piring. Ceu Edoh suka sama mang Duyeh, tapi sayang, cintanya bertepuk sebelah tangan karena di hatinya mang Duyeh cuma ada ceu Onah.

Malam ini cuaca Puncak sangat dingin. Mang Duyeh rebahan di bale bambu beralaskan tikar di teras depan rumah, ditemani segelas kopi hitam panas.
Drrttt.. drrttt… hp mang Duyeh bergetar ada sms masuk.
“Assalamualaikum… Maaf ya mang, smsnya baru saya balas. Sudah tiga hari ini saya kepikiran Ibu saya, malam ini saya harus pulang ke Bandung, Ibu saya sakit parah. Terima kasih untuk perhatian dan kebaikan mang Duyeh sama saya selama ini, saya tidak akan lupa. Insya Allah kalau kita berjodoh, pasti bertemu kembali. Wassalamualaikum…” sms dari ceu Onah

Mang Duyeh kaget dengan isi sms yang baru saja dibacanya. Mang Duyeh menyesal, kenapa tadi siang dari rumah mang Ihad, tidak mampir ke rumah ceu Onah, padahal rumah ceu Onah tidak jauh dari rumah mang Ihad. Mang Duyeh juga menyesal kenapa tidak berani ungkapkan perasaannya, menyatakan cintanya pada ceu Onah, padahal ceu Onah sudah memberinya lampu hijau. Penyesalan mang Duyeh kini tiada arti, ceu Onah sudah pulang ke Bandung. “Bila saatnya tiba izinkan saya menjemputmu” sms mang Duyeh untuk ceu Onah.

Pesan: Apabila anda mencintai seorang wanita, katakan… Ungkapkan perasaan anda, jangan sampai wanita yang anda cinta tidak tau kalau anda mencintainya. Jangan cuma mengaguminya saja, karena cinta butuh kepastian.

Selesai.

Cerpen Karangan: Doni Eka Saputra Oktora Siregar
Facebook: Donie Kaka Meravigliosi

Cerpen Mang Duyeh Lagi Jatuh Cinta merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Rumah Kaca dan Tulip Merah

Oleh:
Hampir setiap pagi aku memandangimu. Di saat sinar mentari menerpa wajahmu, di saat kau tersenyum kepada tukang koran yang lewat di depan rumahmu setiap pagi, di saat kau mengantarkan

Kenapa Jatuh Cinta

Oleh:
Di pinggiran kota inilah aku memulai segalanya, detik yang berjalan, hari yang terus berlalu, impian yang terangkai, harapan yang selalu tumbuh, dan juga cinta yang selalu bersemi. Sejujurnya, sampai

Dark Rain

Oleh:
“Apa yang kau lakukan ha? Apa yang kau dapatkan setelah melawan preman itu? Jangan sok jagoan. Sekarang lihat dirimu?! Kau… Untung kau tak tewas di tempat kejadian” “Aduh sudahlah

Here (Part 2)

Oleh:
Rossa tengah duduk termangu sendirian. Wajahnya ia tekuk, tak ada senyuman yang biasanya selalu menghiasi wajahnya. “Where are you Lyra?” Gumamnya dalam hati. Ia amat sangat merindukan Lyra yang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *