Cintaku itu Kamu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Gokil, Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 13 December 2013

Kenalin, nama gue Bagus. Dan hari ini, adalah hari yang paling istimewa di hidup gue. iya, hari ini gue mau nembak cewek yang selama ini gue suka. Putri namanya, dia itu cantik, baik, lugu, polos, pokonya segalanya yang baik deh. sebenarnya sih, gue suka sama dia itu baru, iya baru 9 bulan. Pokonya cinta gue sama dia itu kaya cinta ibu kepada kandungannya yang bentar lagi keluar deh.

Tapi sebelum gue nembak putri, gue mau minta saran dulu sama sahabat gue. iya, Sahabat dari kecil gue. Namanya Andri, cowo modus yang kerjaannya nge-gombalin cewek-cewek cakep. Walaupun sebenarnya dia sendiri nggak cakep. Iya Andri itu adalah tempat gue nanya segalanya, termasuk gimana cara ngempesin motor orang di sekolah yang dijagain satpam. *jangan ditiru. Ini kriminal*

“Ndri? gue mau nembak si putri nih.” Kata gue.
“Oh” kata Andri, Dengan santainya.
“ko Oh doang?”
“ya terus gue mesti ngapain? gue harus bilang Wow gitu? elu udah 5 kali pengen nembak dia. Tapi, nggak pernah kesampean ampe sekarang.” Jelas Andri.
“ya tapi, tapi kan kali ini beda Ndri. Gue serius, pokonya apapun yang terjadi gue mesti nembak dia”
“ya udah, sekarang lu pengen gue ngelakuin apa?” tanya Andri.
“bisa tolong cariin mawar sama boneka nggak?” tanya gue
“ah, kuno lo. Masih aja pake mawar. Sekarang mah cewek sukanya barang barang mahal, kaya iPad gitu.”
“si putri itu beda Ndri, udah ah. Lu mau ngebantuin gue ngga sih?”
“iye iye. Berani bayar gue berapa lu?”
“bangke lu bro. Ama sahabat sendiri minta bayaran. Apa banget.”
“sahabat itu nggak ada dalam bisnis, ‘Bro’.”
“ahilah, ya udah gampang”
Setelah bernegosiasi cukup lama sama Andri, akhirnya dia mau ngebantuin gue. dengan syarat, gue harus mau minjemin PS 3 gue ke dia, selama 2 minggu. Kampret.

Jam 15:47. Gue siap buat nembak si putri.
“Pokonya apapun yang terjadi, gue harus bisa ngomong kalau gue suka sama dia.” Kata gue Dalam Hati.
Akhirnya putri dateng, dia cantik banget waktu itu. dia make semacam dress gitu, dengan pita di kepalanya. Dan saat ngeliat dia, gue Terkesima.
“Maaf, udah lama nunggu ya?” tanya Putri.
“nggak kok nggak lama, gue nunggu disini baru 2 jam.” (“iyalah lama, gue janjian sama elu jam set 2. Dan elu baru dateng jam set 4. Kambing.”) Satu langsung, satu dalem hati. hmm
“Oh gitu ya, maaf deh.” Kata putri, sambil senyum senyum.
Waktu gue ngeliat senyuman itu, hati gue berdebar debar. Anjrit, gue grogi. Gue nggak tau mesti ngapain. “oh iya, gue inget saran andri”
(“Pertama, lu kasih boneka yang udah gue beli.”) kata andri, dalem ingatan gue.
“oh iya, aku punya hadiah nih buat kamu.” *sambil ngasih boneka ke dia*
“aaahhh. Apa itu?” kata Putri. Kayanya sih kaget.
“ini boneka. Boneka elmo.”
“Aku paling takut sama elmoo. Cepet buaaang.”
“Hah iyah, iyah iya aku buang.” (“Sialan si Andri. Kenapa coba dia harus beli boneka elmo?”)

Akhirnya boneka itu gue buang, dan gue langsung minta maaf sama putri. Setelah itu, gue duduk. Gue sama dia duduk berdua di sebuah taman yang indah dan asri tapi hening. Mulut kami berdua seakan membisu, nggak ada yang mau ngomong. Gue ngerasa nggak enak dong, ya udah gue ajak aja ngomong duluan.
“emm, put?” kata gue memecah keheningan. *Asek*
“yah?”
“kamu kok diem aja, kamu masih marah ya soal boneka tadi?”
“nggak kok, aku nggak marah. Aku Cuma bingung aja mau ngomong apa.” Jelas putri.
“hmm, aku pengen ngomong sesuatu boleh nggak?”
“boleh lah. Kamu mau ngomong apa?”
“emm, akuu.. . aku … sebenernya aku…”
(“Gue gagap. Gue nggak tau mesti ngomong apa. Mampus gue. gue coba cari mawar yang dikasih andri. Tapi mana? ah sial. Kemana coba mawarnya. Aaah.”)
“em, kamu pengen ngomong apa gus? kok grogi gitu?”
“emm itu. emm, anu itu akuu” kata gue, nambah grogi lagi.
“kamu kenapa?”
“emm, itu. aku harus ke toilet, maaf aku udah kebelet.” Kata gue, sambil lari.
(“Sial, sial, siaaal. Ini udah kali ke-6 gue nggak jadi nembak dia. Bangke banget emang. Aaah.”) kata gue dalem hati.

Gue masih termenung di dalem toilet. Gue galau. Gue nggak tau harus ngapain. Gue bingung harus gimana. Perasaan gue campur aduk waktu itu. (“sekarang gue harus gimana? gue harus diem disini sampe dia pulang, atau nyamperin dia terus nembak dia lagi?”) akhirnya gue putusin, buat balik lagi ke tempat itu dan ngomong kalau gue suka sama dia.

Akhirnya gue kembali ke tempat tadi ke tempat gue pengen nembak Putri, tapi Putri udah nggak ada. (“Waduh, kemana dia? jangan jangan dia diculik.”) gue ngeliat hp gue, ternyata ada SMS iya SMS itu dari putri, yang tulisannya.

“yang? tolong kirimin aku pulsa dong di nomer ini 088765432112. Ini pulsa terakhirku, buruan yah nanti aku ganti. muah”

Lah kok? eh bukan, bukan yang itu X_X. Ini SMS yang bener.

“Gus, maaf ya aku pulang duluan. Aku disuruh pulang sama mamah, abis udah sore. Sekali lagi Maaf ya”

Yaah. Kampret. Sial. Curut. Nasi jamblang. Kobokan pecel lele. Gue belom ngomooong. Dan dia udah pulang. Haduuuhh.
Akhirnya gue pulang ke rumah. Kepala gue berat. gue nggak tau ini gimana. Fix, Gue Galau.

Hari-hari berlalu dengan cepat. Dan nggak kerasa, ini udah 2 minggu sejak kegagalan nembak gue itu. setiap gue ketemu putri, gue speechles. Gue Cuma bisa senyum, dan kadang. Dia juga bales senyum ke gue. Setiap hari kaya hari minggu buat gue. gue lemes. Gue kaya nggak punya semangat hidup. Bahkan, gue jadi jarang bergaul sama temen-temen gue. juga sama Andri. Sampe akhirnya gue dapet SMS dari Andri. Dia bilang, gue mesti nemuin dia. Tapi, dia nggak ngasih tau gue harus ketemu dia dimana. Akhirnya gue tanya sama Pacarnya Andri, si Isti.
“Isti? Kamu ngeliat Andri nggak?”
“oh Andri, iya tadi dia bilang katanya dia mau ke belakang sekolah bareng Putri.”
“Oh, em ya udah iya. Makasih yah”

Akhirnya gue nemuin mereka berdua di belakang sekolah. gue ngeliat mereka berdua, tapi kok mereka berdua mesra banget ya. Dan, ah. Mereka berdua, mereka berdua kayanya mau ciuman deh. ah sial. Gue nggak mau. Gue nggak mau ngeliat mereka ngelakuin itu di depan mata gue.
“Bangs*t lu Ndri” Kata gue sambil mukul muka dia.
“Sialan ya elo. Elo tau kan kalau gue suka sama putri. Kenapa lu tega? kenapa lu tega ngelakuin ini. apa lu juga suka sama putri? atau emang dari awal lu udah ngerencanain ini semua supaya gue nggak jadian sama dia?” kata gue kesel.
“Cemen lu Gus. Akhirnya lu berani juga buat nyatain perasaan elu ke Putri. Harusnya gue ngelakuin ini sejak lama kali ya” Kata Andri.
“Maksud lo?” tanya gue.
“Semua ini udah gue rencanain Bego. Lu kelamaan. kalau gue nggak ngelakuin ini, lu nggak mungkin berani ngomong kalau elu suka sama dia. Sekarang lu tinggal ngomong aja tuh sama dia, orangnya ada di depan elu kok.” Jelas Andri.
“emm, apa itu bener Put?” Tanya gue.
“iya Gus, aku pengen tau. Kamu itu, beneran sayang nggak sama aku. Aku nggak pengen karena aku, kamu jadi suka ngegalau tiap hari. Sekarang gimana, aku harus nembak kamu duluan? atau kamu aja yang mau ngomong?” tanya Putri.
“iya Put iya. Sebenernya aku udah lama suka sama kamu. Tapi, aku nggak berani buat ngomongnya. Iya, sebenernya aku sayang sama kamu. Aku suka bangget sama kamu. Emm, kamu mau nggak jadi pacar aku?”
“nggak ah.” Jawab putri
“yah. Kok”
“nggak bisa nolak maksudnya. Hehe”
“Yesss. Makasih ya Put, Makasiiih banget”
“Iya Gus iya, em dan Gus. Makasih yah, buat bunga Mawar yang waktu itu kamu kasih”
“Mawar? mawar yang mana?”
“yang waktu itu pengen kamu kasih ke aku tapi nggak jadi karena kamu grogi pengen ke kamar mandi, hehe. Aku nemuin mawar itu di bawah bangku waktu kita duduk itu lho”
“Ohh. Jadi disitu yah. Hehe”
“Jangan ngomong doang lu berdua ah. Ini muka gue sakit Bego. Kaga mau tau gue. pokonya PS3 lu, kaga bakal gue balikin!”
“whahaha. Maaf Ndri maaf. Dan, Makasih ya. Makasiih banget gue sama lu. kalau soal PS, Kaga papa ndri, ambil aja. Anggep aja itu sebagai Rasa terimakasih gue buat elu.”
“wkwkwk. Saik kan sekarang yang udah punya pacar…”

Dan akhirnya, Gue. Bagus. Sekarang Punya pacar yang sayang sama gue, dan gue juga punya sahabat yang juga sayang sama gue. tapi, anjrit gue bukan m*ho -_-

Cerpen Karangan: Andrii
Facebook: newrhii[-at-]gmail.com

Cerpen Cintaku itu Kamu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Waiting

Oleh:
Pagi yang indah, sinar mentari mulai menghiasi bumi ini. Nyanyian burung yang terdengar sangat merdu di pagi ini membuat hati ini sangat tentram. Syukur tak hentinya aku ucapkan kepada

Pertemuan Singkat

Oleh:
‘Aku benar-benar tidak berniat ikut! Tidak berniat sama sekali. Ini membosankan sangat-sangat membosankan. Kenapa mereka memilih tempat ini? Kenapa orangtuaku sangat senang ke tempat ini? Di sini tidak ada

Beyond The Limit (Part 2)

Oleh:
Semakin jauh Ed berjalan, hujan semakin mengecil. Hingga akhirnya ditemukanlah saat hujan reda yang membuat Ed melipat kembali payungnya. Langkah pria itu menimbulkan cipratan-cipratan kecil saat sepatunya menginjakkan kaki

Secangkir Kopi Kerinduan

Oleh:
Sesekali biarlah aku sembunyikan kerinduanku pada secangkir kopi pekat. Dalam sunyi, hitam dan beraromakan doa untukmu. Jam berbunyi tepat pukul 00.00 wib. Kebetulan malam itu suasana terasa sepi, rembulan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Cintaku itu Kamu”

  1. Clarisa says:

    Hi, menurut gue sih gue suka sama cerpennya. Menarik kok ceritanya lucu juga :p (gue cuma suka baca doang, kalo suruh bikin cerpen gue males sih :p) hehehe. Yah semoga sukses aja “kalo mau ngelanjutin bikin cerpen” tnx ya buat cerpen lo.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *