Ghost of School

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Horor (Hantu), Cerpen Pengalaman Pribadi
Lolos moderasi pada: 6 October 2016

Hai, nama gua Vety. Ini kisah nyata gua yang gua alamin waktu gua kelas 7 dulu.

Hari itu hari sabtu, hari dimana gua dapet jadwal piket kelas. Jadi gua harus berangkat lebih pagi dari biasanya.. Yah meskipun gua juga biasa berangkat jam 6. Waktu itu gua sampe sekolah jam 6 kurang 10 menit. Cuaca mendung membuat sekolah tampak mengerikan. Apalagi belum ada satu siswa pun yang berangkat. Biasanya sih Flora udah nongkrong di depan kelasnya.

Oh iya, kelas gua ada di ujung sekolah. Deket pohon bambu yang ditanam di sekolah. Cuaca yang juga cukup dingin membuat suasana pagi itu semakin mencekam.

Sesampainya di kelas, tanpa buang-buang waktu gua langsung naruh tas di bangku gua lalu comot sapu dan piket. Beberapa menit kemudian Anggia datang. “Assalamualaikum…” “Waalaikumsalam.” “Piket, Vet?” “Iya nggi.” Anggia pun berjalan menuju bangkunya. “Ihh kotor banget sih, ada kemoceng gak sih Vet?” Tanyanya “Gak tau, gua belum cek. gua langsung nyapu soalnya, lo coba cari di almari deh.” Anggia langsung berjalan menuju almari kayu yang usang dan reyot di kelasku. Daaannn…

“Gak ada. gua pinjem kelas sebelah aja deh. Udah ada yang berangkat belum sih?” “Belum. Baru kita berdua yang ada di sekolah ini.”

Anggia langsung berjalan menuju kelas 7B yang ada di sebelah kelas gua, 7C. Saat gua menyapu meja bagian paling depan, gua lihat cewek pake kerudung paris, berjalan nunduk sampe gua gak bisa lihat mukanya, dan pake seragam batik sama kayak gua, tapi batik dia udah usang lewat depan kelas gua dengan pelan dan terlihat lemah. Karena gua kira dia anak kelas 7B ya gua cuek-cuek aja gak mikir aneh. Tiba-tiba…

“Hwaaa… Vet, lo tadi ngapain bisikin gua?” Kata anggia dengan suara berat dan ngos-ngosan “Huh? gua piket aja belum kelar nggi. Masa gua mau nyusulin lo. Orang gua dari tadi di sini.” “Tapi tadi ada yang bisikin ‘sshhhttt’ di telinga gua dan itu kedengar jelaasss buangeeettt. gua gak bohong.” “Anak kelas 7B mungkin.” “Belum ada yang berangkat.” “Huh? Belum ada yang berangkat? Tapi tadi gua liat ada cewek jalan nunduk lemes gitu. Dia jalan di depan kelas kita begitu lo keluar. gua pikir dia anak kelas 7B…”

“gua baru aja dari kelas 7B tapi gak ada orang. Kosong melompong Vetyyy… Terus abis itu gua cari kemoceng tapi di kelas itu gak ada terus gua nyari ampe ke lorong. Nah disitulah gua dibisikin.”

“Iya juga sih ya kalo ada yang berangkat otomatis gua liat kan dia harus lewat kelas kita. Kalaupun dia lewat lorong lo juga harusnya liat. Eemmm…. Terus tadi itu??”

“Setaaannn… Vet ayo kita ke luar, duduk di luar aja.” kata Anggia dengan panik

“Bentar nggi… piket gua nanggung nih bentar lagi kelar kok. Lo duluan aja.” Jawab gue santai

Anggia yang tidak sabar dan terlanjur parno langsung samber sapu dan bantuin gua piket. Jam 6 lebih 15 kita selesai piket dan duduk di depan kelas. Ada 2 kursi kayu masing-masing untuk 1 orang dan sebuah kursi besi yang bisa diduduki kurang lebih 6 orang. gua sama anggia duduk di kursi kayu. Sedangkan kursi besi itu kosong. Tiba-tiba..

Tanpa angin apapun kursi besi di samping kita bergetar hebat sampe berbunyi ‘gggrrrkkk’ refleks gua sama anggia langsung berpandangan, “Kok belum ada yang berangkat lagi ya Nggi?” Tanya gua “Bentar lagi Vet. Bertahanlah.”

Beberapa menit kemudian teman-teman kita semua berangkat. Dan kita pun mengikuti KBM di kelas dengan kurang fokus karena kejadian tadi pagi.

Jam istirahat..
Kita gak berhenti ngomongin kejadian tadi pagi. Karena gua bosen dan gak percaya sama apa yang gua alamin sendiri. gua berdiri terus narik sekar dan kita muter-muter sambil pegangan tangan. Tiba-tiba kita berdua berhenti mendadak secara bersamaan. “gua liat anak kecil jongkok di situ.” Kata gua sambil nunjuk tempat dimana gua lihat anak itu, “iya sama gua juga liat. Pake baju biru donker sambil pegang bunga, nunduk.” Kata sekar “Iya. Bener” kata gua. Daannn… Teeettt.. Teeettt…
Jam tanda istirahat berakhir berbunyi. Kita kembali mengikuti KBM.

Gak cuma segitu. Jam pulang sekolah selesai kerja bakti temen-temen gua yang cewek duduk istirahat di kursi besi depan kelas dan sebagian ada yang duduk di lantai. “Gila capek banget gua.” Kata Safa “Sama gua juga.” Yang lain menimpali.

Tak lama setelah itu, “Kalian denger suara cewek nangis gak sih?” Kata Anggia. Yang lain langsung pasang telinga, “Eh iya ada suara cewek nangis tapi dari belakang kelas.” Kata Nabila “Mana sih gua gak denger.” Kata gua “gua juga gak denger.” Kata Desti “Kalian diem makanya, jangan ada yang bicara dan dengerin baik-baik!” Kata Anggia. Dan ternyata benar, ada suara cewek nangis. “Cari tau yuk?” Usul gua “Idihh ogah. Kurang kerjaan amat lo. Pulang yuk. gua udah dijemput.” Kata yang lain. “Pulang aja yuk Vet,” ajak Mita “Hfftt yaudah deh. Sebenernya gua penasaran.” “Gak usah penasaran. Anggep aja mimpi buruk. gua takut soalnya. Hehe.” Kata Mita.

Hari senin
“gua tau asal usul setan itu.” Kata Anggia “Gimana emang?” Tanya gua “Entar jam istirahat gua ceritain sekalian sama yang lain.” “Kenapa gak sekarang?” “Kalo kita ngomongin dia disini, ntar dia bakal ganggu kita lagi kayak kemaren.” “Terus ntar cerita dimana?” “Lapangan. Gak usah bahas apapun tentang dia.”

Jam istirahat…
“Ayo.” Kata Tutu yang penasaran sama ceritanya langsung menarik Anggia ke tengah lapangan “Panas banget gila.” Keluh Mita “Jadi, dia itu 20 tahun yang lalu adalah kelas 7 yang punya kakak kelas 9. Tapi kakaknya itu dulu dibully terus karena culun, cupu. Kakaknya sering ngeluh sambil nangis gitu. Adiknya pasti kasihan kan? Terus beberapa bulan kemudian si adik ini meninggal karena kanker. Tapi dia belum bisa balas dendam buat orang yang bully kakaknya.. Mungkin karena itu dia gak tenang di alam sana.” Jelas Anggia “Kenapa kita yang diganggu?” Tanya Safa “Ya mungkin karena kelas dia dulu sekarang jadi kelas kita gitu mungkin.” Jawab gua asal “Enggak, dia itu dulu di kelas 7B. Tapi karena kelas kita sekitarnya kotor dan ada banyak pohon bambu jadi dia pindah.” “Oh gitu.. Terus gimana caranya biar dia gak ganggu kita?” “Jangan bicarain hal ghaib di sekitar kelas kita.” “Okey.” “Tapi lo bisa tau darimana Nggi?” “Dari om gua. Dia bisa tau meskipun gak lihat langsung.”

Beberapa bulan kemudian kita ganti kelas karena kita naik kelas.. Horee.. Kita di kelas 8C. Kelas yang bagus dan strategis juga terang karena sinar matahari bisa menyinari tanpa halangan..

Di akhir semester 1, anak kelas 7C mengeluhkan hal yang sama. Kita sebagai kakak kelas yang pernah ngalamin hal serupa langsung bertindak untuk mengulang sejarah. Kita sudah kasih tau mereka jangan ngomongin dia di sekitar kelas, tapi mereka bandel dan masih aja heboh. Dan sekarang gua kelas 10, semoga aja dipermulaan adaptasi sama sekolah gua gak ngalamin kejadian horor kaya dulu lagi..

Cerpen Karangan: Vety Indriyani
Facebook: Vetty Indriyhanie
Hai kawan ! Makasih yaa udah baca cerpenku. Itu beneran kisah nyataku. Maaf kalau kurang serem karna itu pure tanpa aku lebih-lebihkan. Hanya tokoh pembantu saja yang tidak nyata. Memang tokoh itu semua adalah temanku, tapi aku lupa siapa yang ngomong kayak gitu. So, thanks for reading. Tinggalkan komentar yaa..
Instagram: VetyIn_Indriya
Twitter: @vindriyani3
Line (ID): vindriyani_
E-mail: ivety[-at-]yahoo.com
Follow yaa… Makasih..

Cerpen Ghost of School merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Ke Tempat Yang Terindah

Oleh:
“Horeee, sudah sampai Di rumah Yang Baru” Ucap Izzi Woutth yang akrab dipanggil Izzi Rumah Itu Tak begitu mewah namun Begitu Pas dihati Izzi, sudah lama dia mengindam-idamkan rumah

Misteri di Perkemahan Sekolah

Oleh:
Waktu saat aku masuk smp diadakan perkemahan/opg di smp ku, nah saat malam hari banyak kejadian yang mengerikan seperti hilangnya teman temanku banyaknya orang yang melihat sesosok makhluk halus…

Terungkapnya Sebuah Misteri

Oleh:
“Kriiiiiiing!!!” alarm di kamar anton berbunyi. Menandakan waktu subuh, anto yang masih mengantuk bangun untuk melaksanakan kewajiban umat muslim untuk shalat subuh. Ia pun bergegas menuju kamar mandi untuk

Haunted Doll

Oleh:
Hari itu, Kumiko dan ayahnya pergi ke Mikomall untuk membeli boneka baru. Ayah Kumiko akan memberikan boneka itu sebagai hadiah ulang tahun. “Wah.. Cantik sekali boneka ini!” Kumiko tertegun

Seorang Gadis

Oleh:
Ini adalah kisahku empat tahun lalu. Namaku Jerry, aku bekerja di salah satu perusahaan ternama di daerah Jakarta Selatan. Profesiku di perusahaan itu di bagian sekretaris. Pekerjaanku memang melelahkan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Ghost of School”

  1. zahra salsabila says:

    Itu beneran? Seremmmm….kelasnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *