Azizah Dan Pemulung Kecil

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Islami (Religi), Cerpen Kehidupan
Lolos moderasi pada: 7 February 2016

Malam ini cuaca cerah. Tidak ada tanda-tanda hujan akan turun. Bulan dan bintang terlihat sangat indah. Cahayanya cerah menyinari. Secerah hati Azizah saat ini. Dari balik jendela kamarnya, Azizah mengamati gemerlap bintang-bintang di angkasa. Dengan ditemani segelas teh hangat dan beberapa camilan yang ia suka. Tiit.. tiiit… Handphone Azizah berdering. Rupanya ada pesan singkat masuk. “Azizah bentar lagi aku ke rumahmu.” Ternyata sms itu dari Putri sahabatnya.

Azizah dan Putri sudah bersahabat sejak dari kecil. Tepatnya saat mereka masih duduk di bangku sekolah dasar sampai saat ini mereka sudah lulus SMA. Azizah dan Putri sama-sama pendiam. Mereka lebih sering membicarakan hal-hal yang bermanfaat. Namun terkadang mereka juga suka bercanda. Rumah Azizah dan Putri bersebelahan. Dan hanya berjarak beberapa langkah saja. Tak lama kemudian terdengar suara ketukan pintu dan ucapan salam. Bergegas Azizah membukakan pintu seraya menjawab salam tamunya itu. “Waalaikumsalam.” jawab Azizah dengan penuh kerendahan hati. Bukankah menjawab salam adalah wajib bagi sesama muslim. Namun seiring berjalannya waktu, mengucapkan salam dan menjawabnya sudah jarang sekali orang melakukannya. Azizah pun tersenyum manis melihat yang datang adalah Putri.

“Ayo silahkan masuk.” Ujar Azizah. “Iya nona cantik.” Jawab Putri dengan canda usilnya. Mereka pun tertawa.
“Gimana Zah kamu udah siap?” Tanya Putri. “Alhamdulillah udah. Tunggu bentar ya aku mau pamit dulu sama Ibuku.” Jawab Azizah seraya masuk ke ruang tengah rumahnya. Selesai berpamitan mereka pun pergi ke tempat biasa mereka nongkrong. Azizah dan Putri bisa menghabiskan waktu berjam-jam di tempat nongkrongnya. Di tempat itulah mereka menyalurkan hobinya.

Tidak lama kemudian sampailah mereka di tempat yang dituju. Perpustakaan kota. Tempat inilah di mana mereka bisa menimba ilmu tanpa harus membayar. Namun walau begitu tempat itu selalu sepi pengunjung. Minat baca masyarakat masih sangat rendah khususnya bagi kaum remaja saat ini. Sungguh miris namun itulah kenyataannya. Azizah turun dan Putri memarkir motornya di tempat parkir yang sudah disediakan. Setelah itu mereka berdua langsung masuk ke dalam perpustakaan. Suasananya begitu sangat tenang. Tidak ada suara bising yang bisa membuat telinga sakit. Azizah terlihat sedang mencari buku yang ingin ia baca dan pelajari. Belakangan ini Azizah sedang memperdalam ilmu agama. Khususnya tentang wanita. Karena Azizah bercita-cita ingin menjadi wanita saleha. Sungguh sangat besar cita-citanya itu.

“Zah udah dapat buku yang ingin kamu baca?” tanya Putri dengan sebuah buku di tangannya. “Alhamdulillah udah.”
“Buku tentang wanita lagi ya?”
“Heem.” Jawab Azizah singkat. Mereka pun duduk di tempat yang di khususkan bagi para penggila buku. Azizah membuka lembar pertama bukunya, di situ tertulis “Jangan bersedih, karena engkau masih memiliki agama yang engkau yakini.” Dengan serius Azizah membacanya. Dan setiap ada yang menurut Azizah penting maka ia akan mencatatnya di buku tulis miliknya yang sengaja ia bawa dari rumah. Sudah banyak catatan miliknya. Terutama yang berkaitan dengan wanita.

Tidak terasa jam menunjukkan pukul 21:00 wib. Azizah dan Putri memutuskan untuk pulang. Karena perpustakaan akan segera tutup. Setiap hari libur perpustakaan akan buka mulai pukul 8 pagi sampai 10 malam. Namun di hari biasa perpustakaan buka sampai jam 3 sore. Putri menstarter motornya seraya memanggil Azizah yang sedang asyik membaca buku catatannya. Mereka pun melaju pulang di tengah keramaian hiruk pikuk perkotaan. Suara bising knalpot dan bunyi klakson kendaraan bagaikan lantunan nada yang tak beraturan.

“Zah kamu gak laper?” tanya Putri seketika sambil fokus memperhatikan jalan.
“Iya ni laper, pas berangkat tadi kan kita belum makan.”
“Nah.. gimana kalau kita makan dulu sebelum balik ke rumah?”
“Emmm boleh deh, tapi jam segini mau cari makan di mana?”
“Ah itu sih gampang.”
“Okelah aku ikut aja.”

Tidak lama kemudian Putri melihat dari kejauhan gerobak nasi goreng yang biasa mangkal di pinggir jalan.
“Zah coba lihat di depan ada penjual nasi goreng!”
“O iya, kalau gitu kita makan di sana aja.”
“Oke.” Jawab Putri singkat. Putri mempercepat laju motornya. Hawa dingin malam semakin terasa. Menembus jaket tebal yang mereka kenakan.
“Pak nasi gorengnya 2 ya!” Ujar Azizah.
“Iya non, mau makan sini atau di bungkus?”
“Makan sini aja Pak.” Jawab Azizah pelan seraya duduk di trotoar jalan beralas karpet biru itu.

“Putri buku apa yang tadi kamu baca di perpus?” Tanya Azizah membuka pembicaraan.
“Buku tentang cara menjadi orang yang pandai bersyukur.”
“Wah kalau gitu nanti kita tukeran ilmunya ya, biar kita bisa saling memperdalam ilmu yang kita pelajari.”
“Beres nona cantik.” Mereka pun tertawa kecil. Tidak lama kemudian pesanan mereka siap.
“Ini non pesanannya silahkan.” Ujar si penjual dengan senyum yang ramah. Entah berapa usianya tapi yang jelas sudah tidak bisa di sebut mudah lagi dengan kulit yang mengkeriput.

“Maaf Mbak apa boleh saya mengambil botol bekas itu?” Baru sesendok Azizah makan ia dikejutkan oleh seorang anak kecil yang menggendong sebuah karung kotor di balik punggungnya. Entah sejak kapan anak itu berada di depan Azizah. Bajunya yang compang-camping membuat iba siapa saja yang melihatnya. “Ini ambil aja.” ujar Azizah sambil menyodorkan botol bekas yang ada di dekatnya. Pemulung kecil itu menerimanya dan mengucapkan banyak terima kasih. Karena merasa kasihan Azizah pun memesankan ia seporsi nasi goreng. Awalnya pemulung kecil itu menolak tapi karena bujuk rayu Azizah akhirnya ia mau menerima.

“Adik namanya siapa?” Tanya Azizah.
“Budi.” Jawab pemulung kecil itu singkat.
“Budi masih sekolah?” Sekarang giliran Putri yang bertanya.
“Heem.” Jawabnya dengan nada rendah.

Terjadilah pembicaraan antara mereka bertiga. Ternyata Budi masih duduk di kelas 3 sekolah dasar. Dan yang membuat hati Azizah tersentuh adalah saat Budi menceritakan kenapa dia menjadi seorang pemulung. Budi berkata dengan kepolosannya, “Menjadi pemulung jauh lebih mulia dari mereka yang menjadi pengemis.” Subhanallah anak sekecil itu sudah mengerti hal seperti itu. Mungkin mereka orang-orang yang korupsi harus belajar dari pemulung kecil ini. Belajar tentang perjuangan hidup yang berkah.

Nasi goreng yang Azizah pesan sudah jadi ia pun memberikannya kepada si pemulung kecil tersebut. “Maaf Mbak biar nasinya Budi bawa pulang aja kasihan Bapak sama Ibu, di rumah tidak ada makanan yang bisa kami makan malam ini.” Air mata Azizah tak terbendung lagi. Akhirnya Azizah memesankan 2 bungkus nasi goreng untuk orangtua pemulung kecil itu. Sebelum pergi si pemulung kecil itu mengucapkan banyak terima kasih. “Mbak terima kasih banyak sudah berbaik hati memberikan makanan ini. Semoga Allah yang akan membalas semua kebaikan mbak. Allah maha pengasih lagi maha penyayang.” ia pun berlalu pergi. Dari kejadian ini Azizah belajar bahwa hidup adalah ujian. Roda akan terus berputar sampai Allah SWT berkata, “Waktunya Pulang.”

Cerpen Karangan: Abdul Kholik
Facebook: Abdul Kholik

Cerpen Azizah Dan Pemulung Kecil merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pesantren Impian

Oleh:
Aku siswi baru di Mts. Nuuru Zamzam di Garut, Jabar. Namaku Siti Adhawiyyah. Aku tinggal di Kota Bekasi. Lalu, kenapa aku sekolah di garut? apakah pindah rumah? Tidak, aku

Hujan di Medan Senja

Oleh:
Hujan di Medan Senja, Satu persatu air dari awan kelabu yang menggantung di atas langit mulai menjatuhkan diri, terhempas kedalam peluk bumi. Membuat jalanan becek, genangan air beriak-riak teriak.

Ceritaku

Oleh:
“Umar!” seruku memanggil seseorang yang dari tadi kucari-cari. Kuteriakkan sekali lagi. Akhirnya, aku pun menemukan dia sedang berada di masjid. “iya, ada apa, Khalid?. Tak usah teriak-teriak, semua orang

Ibu Akan Membacanya

Oleh:
22 Desember 2015 Siang ini matahari begitu semangat memunculkan panasnya. Jemuran ibu ibu tetangga pun kering semua. Tak ketinggalan juga air keringat mengucur deras dari dahi yang lebar ini.

Sayap Bidadari (Part 2)

Oleh:
Malam pun tiba. Hawa dingin semakin menyelimuti siapapun yang tengah tertidur nyenyak. Semilir angin berhembus sepoi-sepoi, menemani udara malam. Burung-burung malam mulai berkicau, suara jangkrik mulai terdengar lebih keras

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *