Me and My Beloved

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Dalam Hati (Terpendam), Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Keluarga
Lolos moderasi pada: 17 September 2013

Aku tidak henti-hentinya memainkan pulpen yang ada di tangan kanannya. Mataku menerawang, dia tidak sedang fokus kepada pulpen itu. Lalu cerita 23 jam yang lalu kembali terputar di otakku.
“Cukup! Aku sudah lelah pa, aku merindukan anak itu!” Jantungku seakan berhenti sejenak. Anak itu?
“Aku mengerti ma, tapi polisi pun sedang berusaha di luar sana. Kita hanya bisa menunggu kabar dari polisi. Tolong ma, pikirkan Key juga.” terdengar suara papa yang tetap tenang dan wibawa.
“Aku ga mau tahu, pa! Aku akan cari dia!”
“Ma! Mama!” Dan itu saat terakhir aku melihat mama. Ya, mama pergi mencari anak itu, aku tak tahu namanya siapa. Aku yang dari tadi hanya bisa berdiri di belakang tembok, melangkah keluar, memperlihatkan diriku pada papa. Papa terlihat kaget. Namun sambil memegang dahi di kepalanya, papa berkata, “papa akan jelaskan semuanya ke kamu.”

Aku Key, anak perempuan yang dari kecil sudah bersama orangtuaku. Yang aku tau, sampai saat ini aku berumur 17 tahun, aku anak sematawayang. Namun semalam papa cerita semuanya. Aku punya kakak laki-laki, Rey. Dia menghilang saat terjadi kebakaran di komplek perumahan kami. Aku masih di dalam kandungan saat itu. Sedangkan kakakku itu, berumur 2 tahun. Aku masih tidak percaya. Dan papa memberitahuku bahwa selama 17 tahun ini papa sudah mengerahkan polisi bahkan detektif untuk mencari kakakku itu. Tapi hasilnya nihil. “papa ga mau kamu seperti mama Key, cukup papa dan mama yang merasakan ini.”, begitu jawaban papa saat aku bertanya mengapa selama 17 tahun papa tidak bicara apa-apa mengenai masalah ini.

“Hoi, Key!!!” Aku terlompat kaget dan pulpenku jatuh. Kepalaku berputar cepat ke arah teriakan temanku. Rick. Aku melengos dan mengambil pulepnku, lalu berpura-pura membuka buku. Rick hanya terkekeh, lalu duduk di kursi depanku.
“Pagi-pagi udah melamun aja, kenapa?”
“Tidak ada apa-apa.”
“Oh, ayolah, masa begitu saja kau kesal?” Rick merajuk. Aku hanya meliriknya sebentar, lalu kembali fokus pada buku di depanku.
“Oke, maafkan aku. Kau tahu sendiri, aku orangnya iseng.” Rick terkekeh lagi.
“Sekarang beritahu aku, apa yang kau pikirkan?”
Ricky Dellson. Sahabat baikku dari aku SMP. Biasanya aku selalu curhat ke dia masalah apapun yang aku alami, apapun, bahkan ketika aku PMS. Tapi untuk masalah ini, aku rasa belum saatnya aku cerita kepadanya.
“Tidak ada apa-apa, Rick. Aku lapar, ayo temani aku ke kantin!” aku langsung berdiri dan berlalu di hadapannya.
Menyukainya? Oh, kalian tidak perlu tanya itu. Aku sangat menyukainya. Dia tampan, tinggi, pintar. Oh ya, dan dia juga melindungiku. Itulah kenapa aku bersahabat dengannya. Aku tidak berniat menjalin hubungan pacaran dengannya karena aku tidak tahu bagaimana perasaannya padaku dan aku benar-benar menganggap dia teman terbaikku. Rick putus sekolah saat kelas 3 SMP di Amerika, dan mengulang lagi akhirnya kelas 1 SMP disini. Aku dan dia beda 2 tahun. Aku tidak berharap hubungan pacaran dengannya, dekat seperti ini saja pun membuat aku senang.

“Kau mau kemana?” Kakiku terhenti. Aku mengerjapkan mata 3 kali, lalu memandang sekelilingku.
“Tadi katanya mau ke kantin, kan? Lalu kenapa malah ke perpustakaan?” Aku langsung memaki diriku, kalau seperti ini terus Rick akan tahu kalau aku sedang memikirkan masalah serius. Aku berbalik badan, menatapnya dan nyengir selebar dan senormal mungkin.
“Hanya iseng, tadi mau cek apakah sudah ada novel keluaran terbaru!” Ucapku girang, lalu berjalan cepat mendahuluinya. Rick hanya menggelengkan kepalanya.
Aku mengambil tempat duduk di dekat jendela di kantin, smeentara Rick memesan makanan. AKu menatap keluar jendela dan mengehmbuskan nafas pelan. Bagaimana ini? Mama sedang ada dimana sekarang? Mataku berlinang. Sadar akan hal itu, aku langsung buru-buru mengusap mataku sambil berbalik menghadap tembok. Rick datang.
“Nah, ayo makan.” Aku melirik makanan yang dia bawa dan tersenyum.
“Kau tahu persis apa yang aku suka, Rick.” Bakso dengan bawang goreng dan bihun yang banyak. Tidak ada daun seledri, tidak ada kecap, tidak ada saos.
“Hahaha, kau lupa sudah berapa lama kita berteman dekat?” Aku hanya tersenyum. Banyak teman-teman kami yang menganggap kami sudah pacaran, tapi segera aku luruskan kenyataan itu.

Malam itu aku lihat papa duduk sendirian di ruang tamu sambil mengamati foto. Penasaran aku dekati papa dan duduk di sampingnya. Papa menengok sebentar ke arahku, lalu memberi foto itu. Foto bayi telanjang berbaring di tempat tidur?
“Siapa ini, pa?”
“Rey.” Aku fokuskan kembali mataku ke foto itu begitu mendengar nama itu.
“Perhatikan, ada tanda lahir di bagian perutnya.” Aku melihat pelan-pelan, menelusuri setiap bagian tubuh bayi di foto itu. Dan memang ada, bentuknya tidak jelas, tapi jadi seperti tato.
“Ini tanda lahir?” Aku bertanya memastikan tanpa mengalihkan pandanganku. Papa mengangguk.
“Papa takut.” Aku menengok.
“Kau sudah besar, Key.” Aku hanya terdiam sambil terus melihat papa. Papa lalu melihatku.
“Papa takut, Rey ada di dekatmu dan ternyata kau jatuh cinta kepadanya.” Aku tersedak. Sesaat terpikir Rick di otakku. Aku langsung menggeleng. Papa menghembuskan nafas dengan keras.
“Bagaimana? Bagaimana kalau seperti itu?”
“Pa, Rey kan harusnya mirip denganku, tidak mungkin itu terjadi.” Aku berusaha menenangkannya.
“Kita tidak tahu, kan?” Papa mengangkat bahu.
“Key, berjanjilah satu hal. Kau tidak akan jatuh cinta kepada saudara kandungmu sendiri.” Ucapan papa terdengar menggema di telingaku. Aku lalu tertawa hambar.
“Aku tahu, pa. Aku tidak akan mengecewakan papa.”

Aku tidak percaya ini. Aku benar-benar tidak mempercayai mataku. Di hadapanku ada Rick dan teman-temannya. Mereka akan berenang, dan Rick sudah memakai pakaian renang. Ada noda di bagian perutnya. Ada noda. Aku menutup mulutku dan berlari menjauh dari mereka. Aku tidak memperdulikan apa-apa lagi. Kata-kata papa terdengar jelas.
“Kau tidak akan jatuh cinta kepada saudara kandungmu sendiri.”
Tidak mungkin! Pasti hanya kebetulan!

“Pa”, aku menemui papa malam itu. Papa yang sedang baca koran mengangkat wajahnya.
“Berapa tanggal lahir Rey?” Raut wajah papa berubah.
“1 September, ada apa Key?” Aku menggigit bibirku dan segera saja mataku berkaca-kaca. Itu tanggal lahir Rick, itu tanggal lahir Rick! Papa yang melihat aku hampir menangis, langsung bangkit dari sofa dan memegang bahuku.
“Ada apa? Kau menemukan Rey?”
“Aku belum yakin, nanti aku beritahu papa.” Aku berjalan cepat ke kamar dan menutup pintu kamarku.

“Ha? Kenapa?” Rick kelihatan serius memainkan game di handphone-nya.
“Kau.. Kau ada tanda lahir di perut?” Rick menoleh sekilas padaku, lalu fokus ke handphone-nya dan mematikan gamenya.
“Iya, ada apa?” tanyanya sambil memasukkan handphone ke saku celananya.
“Kenapa aku baru tahu?”
“Ha?”
“Kenapa aku baru tahu kalau kau punya tanda lahir?”
“Maksudmu apa, Key? Ini bukan hal penting menurutku. Aku juga ga tau tanda ini darimana, yang pasti ibuku bilang sudah dari sananya.” Lalu Rick terhenti sejenak, “Kau tahu kan, ibuku? Dia bukan ibu kandungku, kau tahu kan? Jangan bilang aku belum memberitahumu hal ini.” Rick memang sudah memberitahu bahwa ibunya bukan ibu kandung, tapi dia belum cerita darimana dia bertemu dengan ibunya itu.
“Ceritakan, Rick. Darimana kau bertemu ibumu itu.” Pandanganku kosong, menatap ke lantai. Rick kelihatan bingung.
“Ceritakan Rick, buat aku jadi membencimu. Karena sepertinya aku sudah jatuh cinta kepadamu.”

Malam itu mama datang. Mama semakin kurus, dan wajahnya keliatan lelah sekali. Aku menangis di pelukannya begitu mama pulang.
“Ma, cukup ma!” Aku menjerit di pelukannya. Papa dan mama langsung terlihat bingung. AKu melepaskan pelukanku.
“Aku tahu Rey dimana! Aku dan Rey ternyata selama ini berteman! Kami bersahabat dan aku.. aku jatuh cinta padanya! Dia ditemukan di belakang rumah kita saat kebakaran! Wajahnya setengah hangus dan tetangga kita menemukan dia! Wajahnya di operasi pelastik dan karena tetangga kita tidak bisa menemukan alamat baru kita, akhirnya dia yang merawat Rey! Dia tidak tahu nama Rey siapa makanya dia memberi nama Rick!” Aku langsung menangis kejar. Mama dan papaku hanya menatapku dengan pandangan kosong.
“Aku jatuh cinta padanya ma, pa.. Aku mencintainya..”

Cerpen Karangan: Keyla Charissa

Cerpen Me and My Beloved merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Confused (Part 2)

Oleh:
Sementara Ferdy juga kebingungan mencari Debby. Ia mengajak si Aldy untuk menemuinya. “All, Debby gue ke mana?. Gue cariin dari tadi nggak ada, ke mana sih dia?” ujar Ferdy

Aku dan Ayah

Oleh:
“Hoaahhmm…” Hari Sabtu yang melelahkan. Pagi-pagi berangkat sekolah, lalu mengerjakan PR, dan lalu mengikuti kegiatan Pramuka. Aku beranjak tidur karena sangat lelah. Minggu pagi yang cerah, aku segera mandi

Tolong Sudahi Rasa Sakit Ini

Oleh:
Kamu sudah terlalu lama mengendap di sini, di hati ini, dan aku tak tahu berapa lama lagi kamu akan terus mengendap. Bukannya tak mampu tuk mencari penggantimu tetapi saat

Mengubur Mimpi

Oleh:
“Alhamdulillah Ujian Nasional selesai,” aku tersenyum puas. Mata ini mulai berani menatap matahari kembali dengan sunggingan senyum kepuasan. Aku merasa belajarku tidak sia-sia karena soal-soal ujian nasional dapat diselesaikan

My Chat My Love

Oleh:
‘Kenapa loe gak chat gue sih Veb? gue kangen ama lu’. Otakku masih berputar dengan tangan yang masih mengotak-atik tuts ponsel di tangan. Sudah beberapa kali kukunjungi profil Vebrian,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *